Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

110 orang Tamil pulang dari Indonesia! Asosiasi Tamil Indonesia mengatur dan mengirimkan penerbangan khusus | indonesia – penerbangan spl – 110 tamizhargal

Asosiasi Tamil Indonesia telah mengatur penerbangan terpisah untuk 110 orang Tamil dari Indonesia dan mengirim mereka ke Tamil Nadu.

Beberapa orang Tamil di Indonesia mendekati kedutaan India di sana April lalu untuk mengambil tindakan agar bisa pulang. Namun, kedutaan tidak menanggapi permintaan mereka dengan baik. Setelah itu, Asosiasi Tamil Indonesia mengirimkan surat permintaan kepada Perdana Menteri India Modi, Ketua Menteri Tamil Nadu Edappadi Palanisamy dan pemimpin DMK Stalin melalui Twitter. Tanpa reaksi dari Perdana Menteri dan Ketua Menteri, Stalin mempertanyakan.

Masih tidak berhasil, pada 2 Mei, Pemerintah India mengumumkan proyek Vande Bharat dan, melalui itu, mengambil langkah-langkah untuk menyelamatkan orang India di luar negeri. Meski begitu, tidak ada kelegaan bagi orang Tamil Indonesia.

Berbicara kepada kami, Ramesh, Presiden Asosiasi Tamil Indonesia, mengatakan, “Saat itu, sekitar 300 orang Tamil dari Indonesia siap datang ke Tamil Nadu. Namun, Kedutaan Besar India mengatakan tidak mungkin mengoperasikan penerbangan dari Indonesia ke Tamil Nadu di bawah proyek Vande Bharat (karena prevalensi penyakit yang tinggi).

Alhasil, banyak dari mereka yang telah siap datang ke Tamil Nadu datang ke Tamil Nadu melalui maskapai penerbangan Delhi dan Bangalore. Sementara itu, banyak yang langsung menunggu di sana untuk penerbangan ke Tamil Nadu. Kami berbicara dengan petugas kedutaan India lagi. Mereka berkata, ‘Kami tidak ada hubungannya; Jika Anda mau, bicaralah dengan pemerintah India. ‘

Menurut mereka, kami telah beberapa kali melakukan pembicaraan atas nama Kementerian Luar Negeri India. Baru setelah itu pemerintah India setuju untuk mengizinkan penerbangan penyelamatan dari Indonesia ke Tamil Nadu. Setelah itu kami mengatur penerbangan khusus Air Asia dari Indonesia ke Trichy. 169 orang siap berwisata di dalamnya. 110 dari mereka adalah orang Tamil. Sisanya milik 13 negara bagian India. Dari jumlah tersebut, lima hamil dan 3 berusia di atas 80 tahun.

READ  ஆக .17, 1945 || Indonesia merdeka mengumumkan

Kami mengatur agar mereka semua mengikuti ‘Tes Cepat’ dari berbagai daerah di Indonesia. Karena sudah waktunya penerbangan berangkat jam 8 pagi, maka Sangam Tamil mengatur sarapan untuk mereka semua. Kami juga mengatur masker wajah khusus untuk semuanya.

Mereka mendarat dengan selamat di bandara Trichy kemarin. Kami juga mengatur agar semua orang di sana untuk mengikuti tes PCR. Dia pertama kali disuruh membayar biaya untuk mengikuti tes. Namun, kami berbicara dengan pemerintah Tamil Nadu dan mengatur tes gratis. ”