Juli 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ancaman kekerasan untuk mencegah pelantikan darurat Biden di Washington: pengumuman mengejutkan Trump

Washington: Presiden Trump mengumumkan keadaan darurat di Washington, DC, di tengah peringatan intelijen tentang kerusuhan baru di Amerika Serikat. Presiden Trump, kandidat Republik yang berkuasa, kalah dalam pemilihan presiden AS November lalu. Joe Biden dari Demokrat telah menang dan akan mengambil alih sebagai presiden baru pada tanggal 20. Kamala Harris mengambil alih sebagai Wakil Presiden. Trump, yang tidak menerima kemenangan Biden, gagal mengajukan sejumlah tuntutan hukum dengan tuduhan kecurangan pemilu. Sejak Biden secara resmi diumumkan sebagai presiden baru Kongres AS pada hari keenam, para pendukungnya terlibat dalam perjuangan besar atas dorongan Trump untuk mencegahnya.

Kekerasan meletus ketika pengunjuk rasa memasuki parlemen yang melanggar larangan tersebut. Lima orang, termasuk seorang petugas polisi, tewas dalam penembakan itu. Kecelakaan itu mencoreng reputasi Trump. Di tengah protes global, dia mengaku kalah dan menyingkir. Hanya seminggu sebelum Biden menjabat, kekuatan Trump terkikis satu per satu. Dalam konteks ini, CIA telah memperingatkan bahwa para pendukung Trump dapat mempersenjatai protes di semua 50 negara pada hari ke-20 pelantikan Biden.

Kemudian, Presiden Trump menyatakan keadaan darurat di Washington, DC, tempat upacara pelantikan akan dilangsungkan. Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan kemarin bahwa krisis akan berlanjut hingga tanggal dua puluh empat. Keadaan darurat diberlakukan untuk melindungi properti publik, keselamatan dan keamanan publik. Karena itu, keamanan diperkuat di Washington, DC. Seluruh kota ditempatkan di bawah kendali Badan Manajemen Dalam Negeri dan Darurat dan polisi dimobilisasi.

* Pilih kelas hari ini
Dengan lebih dari satu minggu tersisa sebelum pengunduran diri Trump yang kejam, Demokrat mendesak pemakzulannya. Untuk ini, resolusi diperkenalkan di Parlemen melawan Trump. 211 anggota DPR akan memberikan suara pada mosi hari ini. Patut dicatat bahwa terlepas dari pengesahan resolusi di Dewan Perwakilan Rakyat, partai Trump memiliki keunggulan di Senat.

READ  Kita perlu membangun orang yang tertarik pada agama!

* Pertemuan mendadak Wakil Presiden Mike Pence dengan Trump
Ketua DPR Pelosi telah mendorong untuk mendakwa Wakil Presiden Mike Pence dan Presiden Trump menggunakan Amandemen ke-25 Konstitusi Amerika Serikat. Tapi Benz tidak membelinya. Trump dan Pence bertemu kemarin untuk pertama kalinya sejak kekerasan parlemen. Tidak ada diskusi kelas pada saat itu. Pernyataan itu mengatakan mereka akan bekerja untuk rakyat Amerika di hari-hari yang tersisa.