Juni 12, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Apakah Vaksin Corona Halal? Orang Indonesia sedang menunggu jawaban

Apakah Vaksin Corona Halal? Orang Indonesia sedang menunggu jawaban

Juli lalu, produsen vaksin China Sinovac menulis dalam surat kepada pemerintah Indonesia bahwa “vaksin Corona tidak mengandung babi.”

Sementara surat itu disiapkan oleh perusahaan Cina, pendeta Indonesia membutuhkan lebih banyak rincian.

Di Indonesia, negara dengan jumlah umat Islam terbesar di dunia, virus flu babi telah divaksinasi untuk melawan Corona.Beberapa kelompok Islam mengatakan mereka akan mengabaikan vaksin karena laporan yang belum dikonfirmasi tentang kemungkinan penggunaan NA. Dalam kasus ini, dan untuk menghilangkan kecurigaan pendeta, Sinovac kini telah merilis informasi tambahan tentang produknya setelah beberapa hari menunggu.

Indonesia merupakan negara dengan angka infeksi virus korona tertinggi di Asia Tenggara. Alhasil, negara tersebut gencar memprioritaskan vaksinasi virus corona untuk 181,5 juta lansia selama lima belas bulan ke depan. Namun, apakah vaksinnya aman? Apakah ini produk halal yang diakui secara hukum? Apakah ini cara Islami? Pertanyaan seperti ini mempersulit upaya pemerintah.

“Soal vaksin ini, apakah bahannya halal yang diperbolehkan dalam slides act? Bukankah Presiden Joko Widodo mengatakan,“ Tidak perlu fokus pada itu. ”Ia mengatakan,“ Kita dalam situasi darurat dengan penyebaran epidemi Pemerintah-19. “

Di Indonesia, lebih dari 800.000 orang telah dipastikan terjangkit virus corona. Lebih dari 23.000 kematian telah dilaporkan. Angka ini relatif tinggi di kawasan Asia Tenggara. Pemerintah mengatakan vaksin itu akan ditawarkan kepada pejabat kesehatan, petugas kebersihan dan petugas polisi segera setelah pejabat kesehatan menyetujui vaksin Sinovac aman.

Goku mengatakan misi pertamanya adalah meredakan ketakutan orang tentang vaksin Corona.

Seperti di Indonesia, Majelis Ulama yang menyetujui produk-produk terkait halal, (salah satu ulama Muslim paling berpengaruh) akan memproses vaksin untuk disetujui.

READ  Jenderal Pepin Rawat mengatakan pada Konferensi Perlucutan Senjata, untuk India, bahwa perlunya pencegahan terhadap China | India harus menjadi tembok untuk menghentikan Cina: Phin Rawat

Negara-negara, termasuk Malaysia dan Uni Emirat Arab yang berpenduduk mayoritas Muslim, telah mengumumkan bahwa mereka akan mengizinkan penggunaan vaksin secara luas meskipun ada gelatin babi.

Vatican City Press bulan lalu melaporkan bahwa vaksin Corona “dapat diterima secara moral” bagi umat Katolik. Kabar ini datang ketika umat Katolik memprotes produksi vaksin Corona dari jaringan janin yang ditinggalkan.

Dewan Cendekiawan diharapkan mengeluarkan fatwa (a) dalam beberapa minggu mendatang yang mengizinkan penggunaan vaksin Sinovac. Meski begitu, studi vaksinnya mungkin memiliki konsekuensi bagi organisasi Islam konservatif di negara itu.

Saat campak merebak pada 2018, pemerintah Indonesia bekerja sama dengan Badan Kesehatan Dunia (WHO) mencanangkan program vaksinasi untuk Nabil. Namun, produk daging babi telah dimasukkan dalam vaksin yang ditujukan untuk penggunaan massal.

Dalam studinya, Council of Scholars mengatakan bahwa vaksin campak dilarang (dihindari atau dikeramatkan) dan harus diizinkan jika terjadi keadaan darurat untuk kepentingan umum.

Klik di sini untuk membaca artikel dalam bahasa Inggris

Karena alasan ini, beberapa organisasi Islam konservatif yang beroperasi di negara itu menentang penggunaan vaksin Haram. Target pemerintah sebesar 95 persen sulit dicapai. Di negara itu, 10 juta anak tidak divaksinasi.