Baik Biden atau Trump, Indonesia Menang

Jakarta. Indonesia akan mendapatkan keuntungan dari perdagangan dengan Amerika Serikat, terlepas dari siapa yang memenangkan pemilihan presiden AS 2020, karena total ekspor dan impor ke dan dari ekonomi terbesar dunia diperkirakan akan berlipat ganda menjadi $ 60 miliar dengan surplus perdagangan yang sehat dalam dua tahun ke depan. .

Penantang Joe Biden dari Partai Demokrat akan mengalahkan presiden dari Partai Republik, Donald Trump, saat pemungutan suara berlangsung pada hari Kamis. Meskipun pendekatan perdagangan kandidat tidak bisa lebih berbeda, satu fakta sulit tetap ada. Persaingan geopolitik kontemporer menyatakan bahwa AS tidak boleh kehilangan ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Baru minggu lalu, pemerintahan Trump diberikan perpanjangan untuk Generalized System of Preferences (GSP) yang membebaskan bea masuk banyak komoditas ekspor Indonesia ke AS. Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan Indonesia dengan cepat menindaklanjuti usulan kesepakatan perdagangan terbatas dengan AS.

“Perpanjangan GSP dan kesepakatan perdagangan terbatas akan berdampak positif bagi perdagangan AS-Indonesia dengan meningkatkannya menjadi $ 60 miliar pada 2024. GSP ini harus dimanfaatkan pelaku usaha,” kata Agus kepada BeritaSatu TV, Rabu.

GSP memangkas tarif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi bagi negara berkembang. Sementara Indonesia tetap menjadi negara penerima GSP, AS menghentikan status perdagangan preferensial India tahun lalu.

Bagi Indonesia, mengikuti siapa pun yang memenangkan Gedung Putih lebih dari sekadar rasa ingin tahu, terutama karena AS adalah salah satu mitra dagang strategisnya.

Agus mengatakan AS merupakan negara tujuan ekspor nonmigas terbesar kedua Indonesia setelah China. Pada 2019, total nilai perdagangan AS-Indonesia mencapai $ 27,6 miliar, dengan ekspor mencapai $ 18,3 miliar dan $ 9 miliar untuk impor. Ini menghasilkan surplus $ 9,3 miliar.

READ  Harry Maguire bereaksi terhadap tantangan akhir Jordan Pickford selama kemenangan Man Utd

Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) memandang GSP sebagai kunci untuk meningkatkan daya saing perdagangan Indonesia.

“Siapa pun yang memenangkan pemilu, kami tetap membutuhkan data intelijen pasar tentang produk unggulan, produk potensial, serta pesaing kami karena kami bersaing dengan negara lain,” kata Wakil Ketua Kadin Shinta Kamdani.

Pemerintah perlu memberikan intelijen pasar yang andal untuk mempersiapkan eksportir yang ingin menggunakan GSP atau mempromosikan ekspor ke AS, kata Shinta.

Bilateral vs. Multilateral

Fithra Faisal Hastiadi, Ekonom Universitas Indonesia, mengatakan kedua pesaing memiliki preferensi kemitraan internasional masing-masing. Sementara Biden lebih memilih perdagangan regional, Trump menyukai hubungan bilateral.

Fithra mengatakan bahwa kesukaan Trump terhadap kemitraan bilateral terbukti dalam kunjungan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo ke Indonesia baru-baru ini. AS juga mempercepat proses GSP, meskipun Indonesia kehilangan status penerima karena menjadi negara maju dan berkontribusi pada defisit perdagangan AS.

“Pendekatan bilateral Trump lebih menjanjikan, terutama dengan kesepakatan perdagangan terbatas yang bisa jauh lebih dalam dan komprehensif,” ujarnya.

Di bawah pemerintahan Barack Obama, Biden mencoba menembus Asia melalui Trans-Pacific Partnership (TPP), sebuah perjanjian perdagangan yang diusulkan antara 12 negara, termasuk Jepang, Australia, Peru.

Fithra menunjukkan kemungkinan Biden untuk menghidupkan kembali warisan Obama, TPP setelah Trump menarik AS dari kesepakatan perdagangan yang diusulkan.

“Jika Biden terpilih, kami akan melihat lebih banyak kemitraan regional, atau mungkin, dia akan menghidupkan kembali TPP. Atau akhirnya, kami akan melihat perjanjian perdagangan bebas (FTA) di Asia-Pasifik,” katanya.

Di Asia-Pasifik, saat ini Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) sedang dinegosiasikan. Perjanjian tersebut melibatkan sepuluh negara anggota Asean dan Australia, China, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan. India awalnya menjadi bagian dari negosiasi tetapi memilih keluar pada 2019.

READ  RCEP menegaskan kembali pergeseran pusat kekuatan ekonomi dunia

“Kedua track itu, TPP dan RCEP, akhirnya bertemu, itu FTA di kawasan Asia Pasifik,” kata Fithra.

Menurut Fithra, posisi Indonesia menguntungkan berkat hubungan dengan AS, China, dan Jepang. Di dunia pasca pandemi, kekuatan besar seperti AS juga akan mencoba menjauh dari China untuk memperluas portofolionya.

“Salah satu targetnya Asean. Baik Trump maupun Biden, proses bisnisnya akan selalu melibatkan Indonesia,” ujarnya.

Konflik China-AS

Kekuatan China yang meningkat akan membayangi status quo AS dan memberikan banyak titik api potensial dalam empat tahun ke depan, terlepas dari siapa yang memenangkan kepresidenan AS, Michael A. Witt
profesor strategi dan bisnis internasional di Insead, sekolah bisnis pascasarjana.

“Konflik akan tetap menjadi tema dominan untuk hubungan Sino-AS di bawah Presiden Biden. China adalah kekuatan yang meningkat yang mengancam dominasi AS, yang benar tidak peduli siapa presidennya,” kata Witt dalam pernyataan yang dikirim melalui email kepada Jakarta Globe.

“Secara historis, transisi kekuatan seperti itu cenderung menghasilkan perang besar. Senjata nuklir kemungkinan besar dapat mencegah hal ini, tetapi perang dingin 2.0 tetap menjadi kemungkinan yang berbeda,” katanya.

Witt mengatakan klaim teritorial China di Laut China Selatan, Kepulauan Senkaku / Diaoyu, dan Taiwan kemungkinan akan terus menghadapi oposisi dari AS di bawah Presiden Biden.

“Presiden Biden lebih mungkin daripada pendahulunya untuk menjadikan penahanan massal minoritas Uighur di China sebagai masalah kebijakan luar negeri. Dan sumber gesekan ekonomi juga akan tetap ada, seperti masalah seputar akses pasar dan dukungan negara terhadap perusahaan China,” kata Witt. .

Dia mengatakan Biden juga tidak akan terlalu konfrontatif dengan sekutu AS dalam membela kepentingannya melawan China, sebuah pendekatan yang seharusnya menguntungkan negara-negara Asean.

READ  Ketika Sri Lanka semakin dekat ke China, apa artinya ini bagi India dan kepentingannya?

“Misalnya, Amerika Serikat dapat menawarkan pengaturan perdagangan bebas dan meningkatkan kerja sama militer kepada mitranya di kawasan. Dalam konteks ini, ada potensi negara-negara Asean untuk melawan China dan Amerika Serikat untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar. sendiri, “kata Witt.

Witt berpendapat bahwa pencabutan larangan visa terhadap Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo adalah contoh terbaru yang prosesnya sudah dimulai di bawah pemerintahan Trump.

Written By
More from Jawad Farag

Ultimate XI Edinson Cavani disebut sebagai striker bersiap untuk debut Man Utd

Edinson Cavani tiba di Old Trafford dengan reputasi kelas dunia dan CV...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *