Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Budidaya kelapa di atas lahan seluas 26 ribu feddans di kawasan Ferrodhunagar

* Yang pertama di negara bagian dengan tingkat kepunahan. * Tragedi petani tanpa bantuan pemerintah

Virudhunagar: Indonesia, Filipina, Sri Lanka, dan India saja menyumbang 79 persen dari produksi kelapa dunia. Kerala, Karnataka, Tamil Nadu dan Andhra Pradesh menyediakan 93 persen permintaan di India. Distrik Virudhunagar terletak di sebelah Coimbatore, Tiruppur, Thanjavur dan Theni di Coconut Growing di Tamil Nadu. Meskipun Kabupaten Virudhunagar menempati urutan ke-5 dalam pertanian kelapa di Tamil Nadu, ia sedang menuju tempat pertama dalam penghancuran kelapa.

Pada 26.000 hektar, terdapat 74 pohon kelapa per hektar, sementara hingga 20 pohon per hektar menjadi layu dan layu karena kekeringan, badai debu, kekurangan air, kumbang badak, dan serangan kutu kebul. Pohon pendek berproduksi pada umur 3 sampai 4 tahun dan pohon tinggi pada umur 5 tahun. Rata-rata 120 hingga 160 butir kelapa dapat dipanen dari satu pohon kelapa setiap tahunnya. Budidaya kelapa di Cshamawatta telah terpengaruh sejak 2013. Akibat penurunan kesuburan, panen 6.000 kacang per hektar telah dikurangi menjadi 3000. Pohon kelapa terkena dampak kekeringan parah pada tahun 2013 dan 2016. Meskipun telah diumumkan kekeringan, tidak ada ketentuan yang dibuat. Kompensasi yang cukup sejauh ini.

Pada 2016, pejabat pertanian mensurvei area di bawah pohon kelapa dan merekomendasikan 16 crore rupee sebagai kompensasi kepada pemerintah negara bagian. Pemerintah negara bagian memperlambat dengan belum membayar kompensasi. Diduga, bibit kelapa gratis yang diberikan pemerintah pusat melalui Skema Revitalisasi Petani Kelapa hanya diberikan kepada segelintir petani saja. Di bagian lain Tamil Nadu, jika pedagang lokal membeli 100 kelapa, mereka hanya membayar 95 dan mendapatkan lima sisanya sebagai “keuntungan”. Tetapi di Virudhunagar saja, mereka mengambil 15 “kapsul keuntungan” untuk setiap 100 kelapa, dengan tuduhan palsu bahwa mereka adalah bangsawan.

READ  Sebuah perusahaan Indonesia mengumpulkan pendapatan dari kerusuhan di Delhi! Dinamika

Seperti Virudhunagar di Coimbatore dan Pollachi, ada tuntutan agar pemerintah mengambil tindakan untuk memproduksi Nira, minuman bergizi bersertifikat yang tersedia dari kelapa. Melakukannya akan meningkatkan mata pencaharian petani. Terdapat 21 perusahaan di bidang ini, termasuk 8 perusahaan manufaktur petani dan 13 perusahaan NABARD, untuk menambah nilai produk produksi petani di wilayah tersebut. Namun, tidak ada aktivitas untuk melindungi petani. Perusahaan-perusahaan ini perlu lebih mempercepat produksi dan penjualan pupuk, batok kelapa, ampas kelapa, air dan limbah kelapa. Upaya merekalah yang akan melindungi petani kelapa.

Tembaga membutuhkan 125 rupee
Ramachandra Raja, Ketua Asosiasi Petani Tamil Nadu, mengatakan: “Pemerintah tidak memberikan dukungan untuk mempromosikan kelapa. Minyak kelapa harus diambil dengan harga 125 rupee per kilogram.”

‘Kompensasi Rs 10.000’
Vijayamurugan, pengatur negara bagian dari Asosiasi Petani Kelapa, mengatakan, “Kami harus membayar 10.000 rupee sebagai kompensasi untuk pohon kelapa yang mati. Dukungan irigasi tetes harus diberikan kepada petani daripada perusahaan. Pemerintah Tamil Nadu harus mengambil tindakan untuk mendapatkan pembiayaan dari Dewan Pengembangan Kelapa.

“Kami sedang berusaha …”
Saat ditanya oleh petugas pertanian, dia mengatakan, “Kami sudah mulai melelang buah kelapa melalui outlet. Kami sedang mengupayakan kompensasi bagi petani kelapa yang terkena dampak pada 2016.”