Kamis, Juli 25, 2024
BerandaDuniaCalon perdana menteri mengundurkan diri sebelum pemilu Perancis: kebingungan dimulai

Calon perdana menteri mengundurkan diri sebelum pemilu Perancis: kebingungan dimulai

Date:

Related stories

Presiden Prancis Emmanuel Macron memutuskan untuk membubarkan Parlemen Prancis dan menyerukan pemilihan umum. Namun pakar politik menjelaskan pemilu akan menimbulkan banyak kebingungan.

Perdana menteri masa depan yang mundur

Dengan diumumkannya pemilu di Perancis, jajak pendapat pra pemilu memperkirakan kemenangan telak bagi salah satu partai oposisi Perancis, National Rally Party. Pemimpin Partai Reli Nasional Jordan Bardella (27 tahun) diperkirakan akan menjadi Perdana Menteri Prancis berikutnya.

Namun Jordan mengatakan sebelum pemilu bahwa jika mereka tidak memperoleh mayoritas, maka mereka tidak akan menerima posisi perdana menteri bahkan jika mereka memenangkan pemilu. Artinya, hanya partai yang memperoleh suara mayoritas sederhana yang mampu melaksanakan program yang ingin diusungnya tanpa adanya perlawanan. Oleh karena itu, meski menang, Jordan mengatakan tidak ada gunanya menang tanpa mayoritas, dan meminta masyarakat untuk memaksakan diri menang dengan mayoritas.

Kebingungan pun terjadi

Oleh karena itu, jika Partai Reli Nasional Yordania tidak menerima jabatan Perdana Menteri, Presiden Macron akan meminta partai dengan perolehan suara terbanyak kedua, atau gabungan beberapa partai, untuk menerima jabatan Perdana Menteri.

Soalnya menurut Konstitusi Perancis, pemilihan parlemen tidak bisa diadakan satu tahun lagi. Oleh karena itu, tidak ada peluang untuk terpilih kembali. Jadi, para pakar politik mengatakan, politik Prancis memang kacau balau.

Lancashire mengetahui berita lokal dan asing secara instan saluran WhatsApp Bergabunglah
READ  Berita Tamil | Presiden Azerbaijan yang membeli BBC

Latest stories