Juli 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Darah yang tumpah | Dinamika

Chitra dan Mitra pergi ke Halte Bus Pusat Gandhipuram untuk menyambut seorang teman yang datang dari luar untuk liburan Bongal. Kerumunan besar yang tak terduga berkumpul. Dalam laporan rencana perjalanan juga ada yang kurang jelas. Pertama-tama, daerah pemilihan Thondamuthur, Madampatti, menyebutkan apakah akan berbicara di antara orang-orang. Sehari sebelum kampanye, hapus bilah bulanan dari daftar. Hari Kampanye, untuk menambahkan sekali lagi “” “lingkungan yang kacau; Namun, di kedai itu saja, dua ribu orang menunggu selama dua jam di Jalan Serovani. Saat Menteri Filomani berkumpul, massa bergabung dan jumlah polisi yang bertugas berkurang. Dengan ribuan orang berkumpul, kerumunan itu sulit dikendalikan. Saat orang banyak berunjuk rasa untuk memberikan koin, DMK dan DMK kaget melihat pertemuan itu berlangsung. “Saya telah mendengar industri tidak puas,” “” apakah itu benar? Kamal berbicara kepada 19 eksekutif dari Otoritas Industri dengan topik “Sanur Sinjamam”. Hanya selebritas yang telah terpilih yang diberi kesempatan untuk berbicara. Seorang pengusaha yang gugup berbicara, setelah ditanyai. Komunikasi, asosiasi yang berafiliasi dengan Gerakan, memungkinkan kami untuk berbicara; Memanggil kerumunan untuk mencatat ketidaksenangan mereka atas penghinaan tersebut, “Sial … apa yang terjadi selanjutnya”, ADMK, sebuah keluarga yang tiba dengan mobil berbendera, berjalan ke hotel, menyebabkan gangguan. “Sel tidur”, penggemar, teman, yang tidak dikenal, partai berduka, “Di mana-mana berbicara dengan cara yang sama,” menargetkan pemilih muda dan perempuan serta pemilih perempuan. Jangan melihat kelas sosial dan berpaling; Lihat prestasi dan kepemimpinan; Vaingannu, yang memahami orang-orang yang menunjukkan kesetiaan kepada raja, mengucapkan “pukulan”, “Itu adalah pemberontakan yang sama yang terjadi ketika Lok Sabha datang untuk berkampanye di antara orang-orang; oleh karena itu, untuk menghilangkan bank pemungutan suara dan untuk takut pada partai Dravida, mereka membawa seorang teman dari luar dan segera memasuki hotel. Fried, Pepper Chicken Masala, Chili Chicken. ” Dengan semakin dekatnya pemilihan, k, masalah faksi mungkin di atas kepala Anda; apakah oposisi berkumpul atau mengadakan pertemuan rahasia, sebuah video menjadi viral, “” jadi, beberapa hari yang lalu, Poducha ditunjuk Beberapa pejabat distrik Korichi. Dalam hal ini, banyak yang tidak terpengaruh seharusnya menghadiri rapat dan berbicara menentang bupati. Partai yang berkuasa dituduh menjanjikan partai. Ketika para pemilih menjadi tidak terbiasa, asap membumbung di dalam partai. Saya juga mendengarnya. Mungkin banyak yang bertanya, termasuk di Jadi mantan MLA, putri Perur Nadarajan, cucu Negamam Kandasamy, putra M. Siblings harus bertanggung jawab, “” partai yang keenam. B. Melihat itu, ia pun pergi. Banyak pihak yang terpinggirkan dan terasing dalam partai tersebut mungkin bersedia melakukan penyusupan. Biar DMK Melakukan upaya bersama untuk menggunakannya demi keuntungan mereka, ” Kata Chitra. “ Di tengah masalah ‘Corona’, pasokan buku ideologi Komunis ke sekolah mungkin berlipat ganda, ” kata Nondinal Mitra. Ketika ada publikasi homogen di Macan sendiri, panitia akan mengajukan “tender” untuk perpustakaan milik partai, “Darum telah berjanji bahwa buku tentang Camaraj akan gratis untuk setiap perpustakaan; Sejauh ini belum ada yang dapat mengirimi Anda solusi yang tepat. Keengganan untuk menjawab pertanyaan departemen pendidikan sekolah tentang topik buku yang akan ditawarkan, “” Di antara siswa, benih Komunis akan menggambar buku; “Harus ada permintaan buku-buku keilmuan dan non-politik,” kata Chitra. Setelah berbicara dengan temannya sebentar, keduanya berangkat dengan sepeda motor. Chitra melihat jip polisi yang diparkir di sinyal dan bertanya, “Bisakah kita mengembalikan catatan yang Methu berikan kepada polisi?” Sebuah pengaduan diajukan terhadap seorang polisi yang sedang bertugas di Coimbatore South Station; Minta penjelasan dan berikan ‘Memorandum’. Kita bisa menekan partai yang berkuasa untuk membeli kembali “uang kertas” yang sama. Bahkan pejabat polisi senior tidak dapat mengambil tindakan terhadap polisi tersebut. Demikian pula, Polisi Intelijen CIVIC datang di bagian tengah Coimbatore untuk “membatalkan” perintah transfer yang dikeluarkan untuk itu; Dia sangat berpengaruh pada level setinggi itu. Beli “transfer” ke perhentian berikutnya ke Atula, Sikama. Saat pemilu selesai, setelah beberapa bulan, mari kita kembali ke tempat lama, “” Baiklah, biasakanlah dengan penghasilan; Chitra berbalik dan memutar skuter, “Aku tidak ingin meninggalkan kota ini, itu saja.

READ  Cek Fakta: Poster favorit Udayanithi Stalin mengecam DMK! Photoshop Viral Kebenaran Cresindo

Iklan