September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Dua militan Islam di latar belakang mengawasi mata mereka. || Taliban memerintah di Afghanistan: tidak ada kebebasan media..! Video

Di televisi, seorang pria bersenjata Taliban muncul di belakang pembawa berita.

Washington

Setelah Taliban menduduki Afghanistan, banyak negara di dunia segera memulai tugas mengevakuasi warga negara mereka dari Afghanistan dengan aman.

Sementara itu, warga Afghanistan yang tidak ingin hidup di bawah kekuasaan tirani Taliban mulai meninggalkan negara itu.

Wartawan dilaporkan menjadi sasaran setelah Taliban mengambil alih Afghanistan pada 15 Agustus. Taliban mengklaim bahwa mereka mengizinkan pers untuk beroperasi secara bebas di negara itu.

Beberapa hari yang lalu, seorang reporter dan fotografer Afghanistan yang bekerja dengan Dolo News diserang di kota Kabul, Taliban.

Taliban dilaporkan menyerang wartawan di Kabul, ibu kota provinsi Nangarhar, dan Jalalabad.

Dalam beberapa minggu terakhir sejak perebutan Kabul, Taliban telah menggerebek rumah wartawan dan kerabat mereka. Taliban membunuh seorang anggota keluarga seorang reporter yang bekerja untuk organisasi media Jerman Deutsche Valley (DW).

Sebuah video baru-baru ini menimbulkan pertanyaan tentang janji kebebasan pers Taliban.

Di salah satu saluran berita, seorang pria bersenjata Taliban terlihat di belakang pembawa berita.

READ  Dominda Nagamwa telah mengajukan banding ke Pengadilan Banding