Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Editorial – dinamis

Tidak hanya sebagai salah satu negara demokrasi terbesar di dunia, tetapi juga sebagai kekuatan maju di bidang ekonomi, industri, sains, tenaga kerja, dan persenjataan nuklir.

Melalui kebijakan ekonomi dan luar negerinya, Amerika Serikat berhasil menguasai ibu kota banyak negara lain. Wajar jika negara-negara di dunia tertarik untuk mengetahui siapa yang akan menjadi presiden Amerika yang kuat berikutnya untuk merumuskan kebijakan tersebut dan mengubah kebijakan pemerintah sebelumnya.

Pemilihan presiden AS November lalu telah penuh gejolak sejak dimulainya. Tak perlu dikatakan, itu adalah Trump, yang menandai hari-hari terakhir kepresidenan saat ini, yang menjaga momentum tetap berjalan.

Donald Trump, yang dikenal karena keputusannya yang dapat diterapkan sejak menjabat, telah berkonflik dengan banyak negara di seluruh dunia.

Banyak negara khawatir keputusan Trump untuk terus melibatkan negara-negara Asia seperti Korea Utara dan Iran dapat menyebabkan perang dunia lain. Konfrontasi Trump dengan Korea Utara khususnya dapat mengarah pada denuklirisasi dalam jangka pendek.

Di satu sisi, kami senang Trump bergulat dengan China, yang mencoba menginvasi perbatasan India kami. Sementara itu, pengetatan aturan visa Trump untuk orang asing yang datang ke Amerika Serikat telah menimbulkan pertanyaan tentang pendidikan tinggi dan pekerjaan banyak anak muda India.

Terlepas dari itu, penanganan Trump atas skandal virus korona, yang menyebar ke seluruh dunia tahun lalu dan menimbulkan kerusakan besar di Amerika Serikat, telah menerima pembunuhan pemuda kulit hitam George Floyd, dan kecaman luas terkait.

Di atas semua ini, bahkan setelah dia bertekad untuk kalah bersaing dengan Joe Biden di kepresidenan AS, Trump tidak menerimanya dan mengajukan gugatan di pengadilan negara bagian AS dengan tuduhan penipuan penghitungan suara yang mendukung pemenang telak, Joe Biden. Tidak dapat membuktikan penipuan oleh pengacara Trump, mereka semua dipecat.

READ  Selamat Ulang Tahun untuk Aktor Kuli No 1 yang disayang oleh Varun Dhawan Govinda

Teater aneh pendukung dan pengusaha Trump, Frederick Eichelmann, akan menuntut $ 25 juta sebagai sumbangan untuk menuntut hasil Dotal.

Terlepas dari kekalahan di semua lini, semua orang berharap akan ada desas-desus di menit-menit terakhir dari Trump, yang secara konsisten mengatakan dia tidak akan menerima kekalahan Python. Ketika Trump memprovokasi pendukungnya dengan pidatonya dan postingan media publik, seperti Twitter, bahkan setelah hasil Dotal keluar, kerusuhan oposisi entah bagaimana telah mengambil alih panggung.

Menurut latihan US Dodge, Dodge akan diselesaikan setiap empat tahun di bulan November, tetapi akan terus bertahan selama dua bulan. Dia diperkirakan akan menjabat pada akhir Januari tahun depan setelah anggota parlemen yang baru terpilih secara resmi menyetujui presiden baru dalam pertemuan bersama di markas pemerintah AS di Washington.

Saat House of Commons bersidang, bentrokan antara pendukung Trump dan pasukan keamanan meningkat menjadi kudeta militer yang bertujuan untuk mencegah Joe Biden diakui sebagai presiden baru Amerika Serikat. Dunia terkejut mengetahui tragedi yang menewaskan empat orang akibat tembakan dan kepadatan penduduk di akhir kerusuhan.

Setelah semua ini, Trump mengakui kekalahan sedemikian rupa sehingga Joe Biden diakui sebagai presiden baru Amerika Serikat, dan mengumumkan bahwa ia akan meninggalkan Gedung Putih dengan lancar pada 20 Januari dan membuka jalan bagi perubahan rezim.

Ini akan menjadi kehormatan dan simpati yang besar bagi Donald Trump, yang memimpikan masa jabatan kedua sebagai Presiden Amerika Serikat, salah satu negara demokrasi paling terkemuka di dunia, seandainya dia segera mengakui kekalahannya di Dodge dan masalah yang dia hadapi.

Tanpa melakukan itu, reaksi Trump, yang akhirnya berubah menjadi negatif, telah menjadi noda yang tak terhapuskan dalam sejarah demokrasi Amerika.

READ  Manfaat Zodiak Hari Ini (28.11.2021) ..!

Politisi dari semua negara demokrasi, bukan hanya Amerika Serikat, harus belajar dari peristiwa ini.