Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

– Harga untuk layanan telekomunikasi tidak masuk akal, sulit untuk berada di pasar dengan harga saat ini, kata Sunil Metal

Sunil Bharati Metal

Sunil Bharti Mittal, ketua perusahaan telekomunikasi Bharti Airtel, mengatakan tarif layanan seluler saat ini tidak masuk akal.

New Delhi. Sunil Bharti Mittal, ketua perusahaan telekomunikasi Bharti Airtel, mengatakan tarif layanan seluler saat ini tidak masuk akal. Ia mengatakan sulit bagi pasar untuk bertahan pada kurs saat ini, sehingga perlu menaikkan harga. Dia mengatakan kondisi pasar akan diperiksa sebelum keputusan diambil terkait hal ini.

Tarifnya harus naik
Ditanya apakah produsen peralatan telekomunikasi di China akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam jaringan 5G, Mittal mengatakan pertanyaan besarnya adalah keputusan negara tersebut. Apapun keputusan yang diambil negara, semua orang akan menerimanya. Dia mengatakan, perusahaan (Airtel) sudah mengklarifikasi posisinya terkait harga layanan telekomunikasi. Airtel sangat meyakini perlunya menaikkan harga.

Tarif saat ini tidak berkelanjutan“Harga saat ini tidak statis,” kata Mittal, “tetapi Airtel tidak dapat memimpin sendiri tanpa pasar atau tindakan regulasi. Industri perlu menaikkan harga satu per satu. Saat melakukan ini, kita perlu melihat kondisi pasar.” Memang. Kenaikan harga layanan telekomunikasi di pasar India tampaknya tidak dapat dihindari setiap saat, dan dia bertanya-tanya apakah Airtel akan memimpin arah ini atau mengambil tindakan dari pesaing. Maukah kamu menunggu

Tragedi memberikan data 16GB per bulan seharga 160 rupee

Patut dicatat bahwa pada Agustus tahun ini Mittal berkomentar tentang topik ini. Tragedi, katanya, menawarkan data 16 GB dengan harga 160 rupee sebulan. Perusahaan mengatakan bahwa untuk bisnis yang stabil, pendapatan rata-rata pelanggan pertama-tama harus mencapai Rs 200 dan secara bertahap naik menjadi Rs 300. Pendapatan pelanggan Bharti Airtel (ARPU) adalah Rs 162 pada kuartal September. Pendapatan adalah Rs 128 pada kuartal Juni 2020 dan Rs 157 pada kuartal Juni 2019.

READ  “Biarkan aku hidup damai” ... Anita yang mendukung Ramia

Sektor telekomunikasi membutuhkan lebih banyak modal
Mittal membenarkan tingginya tarif pajak dan bea masuk di sektor telekomunikasi. Ia mengatakan, sektor telekomunikasi merupakan wilayah yang paling membutuhkan modal. Ada kebutuhan untuk investasi berkelanjutan dalam jaringan, bandwidth, menara, dan teknologi.