Mei 8, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

ICMR Pembaruan Vaksin Coronavirus Covid-19

Pembaruan terbaru vaksin virus Corona (Govit-19): Perusahaan bioteknologi Amerika Modernna dan perusahaan Cina Concio Biologics telah berhasil mengembangkan vaksin Govit-19, dan perusahaan Amerika Nova Vox mulai mengumumkan vaksin untuk korban vaksin yang ditemukannya tahun ini, dan itu diharapkan untuk melakukannya. Jones University, menurut data, tingkat virus Pemerintah-19 di seluruh dunia adalah 5,5 […]

Virus corona (Govit-19) Pembaruan vaksin terbaru: Perusahaan bioteknologi Amerika Moderna Inc. Dan Conceino Biologics Inc. Cina Pemerintah – 19 Perusahaan Amerika Novavax, yang terlibat dalam pengembangan vaksin dan mempublikasikan hasil yang sukses, telah mulai membayar vaksin yang ditemukannya untuk para korban, yang diharapkan dapat mengkonfirmasi pengobatan virus Corona tahun ini.

Menurut Jones University, virus Pemerintah-19 telah menginfeksi lebih dari 5,5 juta orang di seluruh dunia. 346.326 orang kehilangan nyawa. Amerika Serikat sedang merencanakan upaya percontohan besar-besaran dengan lebih dari 100.000 sukarelawan dan setengah lusin korban.


Sementara itu, Duta Besar Prancis Emmanuel Lenin mengatakan India memiliki peran besar dalam produksi vaksin besar-besaran India, mengingat perannya dalam upaya menangani Pemerintah-19.

Kerentanan korona: Assam tidak terpengaruh oleh pekerja migran

Menurut Govit-19, lebih dari 100 vaksin sekarang sedang dikembangkan di seluruh dunia, beberapa dari yang baru dan yang lainnya dari molekul yang dikembangkan untuk penyakit lain. Sebagian besar vaksin uji, yang bertujuan melatih sistem kekebalan untuk mengenali protein “lonjakan” yang menarik permukaan luar virus Corona, bereaksi di dalam tubuh saat terkena virus yang sebenarnya. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan setidaknya ada 10 vaksin yang diujicobakan pada manusia.

The Associated Press mengatakan perusahaan bioteknologi AS Novafox telah memulai pengujian manusia terhadap vaksin NVX-Cov 2373 untuk Covit-19 di Australia. Gregory Glenn, kepala penelitian perusahaan, mengatakan NovaVox akan menguji 131 relawan pada tahap pertama uji coba.

READ  Masalah baru bagi pemerintahan BSY, Ramesh Garkihole terjerat skandal seks

“Uji coba dimulai setelah enam sukarelawan divaksinasi di Melbourne pada Selasa,” kata ahli epidemiologi Paul Griffin.

Hasil uji klinis fase 1 diharapkan dapat diketahui di Melbourne dan Brisbane pada bulan Juli, diikuti oleh pengujian fase kedua untuk ribuan orang di beberapa negara.

Pengujian pada hewan menunjukkan bahwa vaksin rehabilitasi mungkin efektif pada dosis yang lebih rendah. NovaVox berencana untuk memproduksi setidaknya 100 juta dosis tahun ini dan 1,5 miliar pada tahun 2021.

NovaVox menggunakan rekayasa genetika untuk menumbuhkan salinan yang tidak berbahaya dari protein tinggi virus corona dalam tong raksasa sel serangga di laboratorium. Para ilmuwan telah mengekstraksi dan memurnikan protein tersebut dan mengubahnya menjadi partikel nano seukuran virus.

Untuk India, Dewan Riset Medis India (ICMR) mengatakan kepada kantor berita IANS bahwa pengujian vaksin Govit-19 pada manusia dapat dimulai dalam enam bulan. Vaksin ini dikembangkan bersama oleh ICMR dan Bharat Biotech International Limited (PPIL).

Strain virus yang diisolasi akan digunakan untuk pengembangan vaksin di laboratorium National Institute of Virology (NIV) di Pune, dan strain tersebut berhasil dipindahkan ke PPIL. Uji coba vaksin pada manusia diharapkan dimulai setidaknya dalam enam bulan, ”kata Dr. Rajni Kant, Direktur Pusat Regional untuk Riset Medis dan Presiden Pusat Internasional untuk Pengobatan Penyakit Menular.

Baik ICMR dan PPIL sedang bekerja untuk mengembangkan vaksin virus yang dapat digunakan untuk membunuh virus, yang umumnya memberikan kekebalan yang baik. Dengan memasuki tubuh, ia menghasilkan antibodi melawan infeksi. Cytus saat ini mengerjakan dua vaksin, sementara Serum Institute, Biological E, Bharat Biotech, Indian Immunologicals, dan Mynvax masing-masing mengembangkan satu vaksin.

Sementara itu, Reuters melaporkan bahwa Amerika Serikat berencana melakukan tes besar-besaran yang melibatkan lebih dari 100.000 relawan dan 14 korban sebagai bagian dari “Operation Warp Speed”. Program ini biasanya mempersingkat 10 tahun pengembangan dan pengujian vaksin menjadi beberapa bulan.

READ  Judulnya sedang mendengarkan musik kami

Untuk tujuan ini, pembuat vaksin besar telah setuju untuk berbagi data sebagai bagian dari kemitraan publik-swasta yang disebut Covit-19 Therapeutic and Vaccine Interventions (ACTIV) dan meminjamkan pesaing dalam jaringan pengujian klinis mereka.

Dr Larry Curry, spesialis vaksin di Fred Hutchinson Cancer Center di Seattle, mengatakan bahwa antara 100.000 dan 150.000 orang akan terdaftar dalam penelitian ini. Vaksin dari Moderna, Universitas Oxford, Astrogeneca PLC, Johnson & Johnson, Sanofi, dan Merck & Co. dapat disertakan.

“Jika semua kartu cocok dan semua bintang bersatu, Anda pasti bisa mendapatkan vaksin pada Desember atau Januari,” kata Dr. Anthony Fassi, direktur Institut Nasional Penyakit Alergi dan Penyakit Menular di Institut Kesehatan Nasional.

Thailand mengikuti perlombaan dengan ibu dari vaksin MRNA, yang baru-baru ini bertujuan untuk membuat Asia Tenggara lebih murah dan terjangkau serta berperan dalam mencegah kekurangan pasokan global, Reuters melaporkan.

“Kami tidak berniat menghasilkan uang. Ini bukan tentang uang, ini tentang aksesibilitas,” kata Kiat Ruxrung, direktur pengembangan vaksin virus corona di Universitas Sulalangkorn di Bangkok. Uji vaksin dengan monyet dimulai minggu lalu setelah para peneliti berhasil mengujinya pada tikus. .

Universitas telah bermitra dengan ilmuwan dan perusahaan bioteknologi di Amerika Utara dan ingin memproduksi vaksin dengan harga lebih tinggi di Thailand, yang tersedia dengan harga terjangkau dan di pasar terdekat seperti Indonesia, Malaysia, Laos, Vietnam dan Myanmar.

Mengapa risiko penularan virus melalui udara begitu rendah?

“Jika tetangga kami masih menderita luka dalam jumlah besar, kami tidak akan bisa bertahan lama,” kata Jiyad.

Menurut laporan di Japan Times, perusahaan biofarmasi Jepang, uji klinis vaksin asam nukleat tersebut akan dimulai lebih awal dari yang direncanakan pada bulan Juli. Saham Tokyo Trade naik 19 persen. Penghasilannya berlanjut untuk hari keempat.

READ  Kiriman Sruti Hassan tentang temannya, "Pria Favorit Saya ..." Ucapan selamat ulang tahun Shruti Hassan untuk pacarnya Santano Hazarika - News18 Tamil

Dalam sebuah pernyataan, Angeles mengatakan bahwa uji coba vaksin pada hewan dengan Universitas Osaka sejak Maret telah mengkonfirmasi peningkatan antibodi. “Kami akan memeriksa hasil data toksisitas dan membuat kemajuan pesat dalam uji klinis,” kata Enggs.

Vaksin DNA adalah jenis vaksin yang menggunakan materi genetik dari patogen untuk menghasilkan antibodi yang merangsang respons sistem kekebalan. Meski vaksin semacam itu belum disetujui untuk digunakan manusia, para ahli mengatakan teknologinya aman dan memfasilitasi produksi skala besar.

Nikkei Asian dalam pernyataannya mengatakan jika terbukti efektif, vaksin tersebut dapat disetujui pada akhir tahun ini.

Dapatkan semua berita Tamil Indian Express langsung di aplikasi Telegram kami t.me/ietamil