Indonesia menyerukan G20 untuk membantu negara-negara miskin pulih dari pandemi

Presiden mengatakan, UNCTAD telah mengumumkan akan membutuhkan setidaknya bantuan 2,5 triliun dolar AS dari negara-negara besar untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah kembali normal setelah dilanda krisis ekonomi dan kesehatan. Negara-negara ini membutuhkan lebih

Jakarta (ANTARA) – Presiden Indonesia Joko Widodo telah meminta para pemimpin G20 untuk mendukung negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah yang berjuang untuk pulih dari pandemi virus Corona saat mereka bertemu hampir akhir pekan ini di KTT Riyadh 2020, kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi pada konferensi pers virtual, di sini pada Sabtu larut malam.

Presiden Jokowi mengatakan bahwa tanpa bantuan blok dan solidaritas kepada negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, negara-negara tersebut akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih dari krisis kesehatan dan resesi ekonomi, tambah menteri.

Keringanan utang dan dana darurat untuk pandemi COVID-19 adalah dua proposal utama Jokowi ke blok itu pada KTT dua hari yang dipimpin oleh Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud dari Arab Saudi. Hasil pertemuan yang akan diumumkan hari ini diharapkan dapat menyampaikan pesan yang signifikan dan jelas kepada masyarakat dunia bahwa para Pemimpin dari dua ekonomi ketiga akan bersatu dalam menyelesaikan masalah global pasca COVID-19, terutama dalam hal memulihkan lapangan kerja dan membangun inklusif. , berkelanjutan, dan ketahanan masa depan, kata Marsudi.

“Presiden mengatakan, UNCTAD telah mengumumkan dibutuhkan setidaknya 2,5 triliun dolar AS dari negara-negara besar untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah kembali normal setelah dilanda krisis ekonomi dan kesehatan. Negara-negara tersebut membutuhkan ruang fiskal yang lebih fleksibel untuk pemulihan ekonomi yang cepat. , ”kata Menlu RI.

Pada pertemuan pada Sabtu malam, yang hadir secara virtual di Istana Kepresidenan Bogor, Presiden Jokowi mengatakan ruang fiskal yang lebih fleksibel akan memungkinkan negara-negara mengalokasikan lebih banyak dana untuk program jaring pengaman sosial, meningkatkan konsumsi domestik, dan mendukung usaha kecil dan menengah.

READ  Virgil van Dijk mengabaikan Jordan Pickford dan momen Liverpool lainnya yang terlewatkan di Everton

Dia juga mengatakan dukungan keuangan dari para Pemimpin juga akan membantu negara-negara untuk mendapatkan vaksin COVID-19.

Sementara itu, dalam hal pemberian dana darurat COVID-19, Presiden mengatakan perlu kemauan politik yang kuat dari para Pemimpin G20 untuk mengerahkan sumber daya keuangannya untuk keperluan vaksin, tes, dan perawatan virus corona.

Seruan Jokowi untuk keringanan utang dan pendanaan darurat COVID-19 juga digaungkan oleh para Pemimpin lainnya, termasuk Uni Eropa yang mendesak G20 untuk memasukkan lebih banyak uang ke Accelerator Access to COVID-19 Tools (ACT) dan Fasilitas COVAX-nya, program bersama yang dipimpin oleh WHO , GAVI, dan CEPI untuk pengadaan vaksin secara merata dengan harga yang lebih terjangkau.

Kepala Komisi Eropa Ursula von der Leyen, dalam postingannya di Twitter, mengatakan bahwa dia meminta 4,5 miliar dolar AS untuk diinvestasikan dalam ACT Accelerator pada akhir tahun 2020, “untuk pengadaan dan pengiriman tes COVID-19, perawatan, dan vaksin di mana-mana, “ulangnya.

Uni Eropa, seperti yang dikemukakan oleh Presiden Dewan Eropa Charles Michel, juga mengusulkan G20 harus membuat perjanjian tentang pandemi. “Sebuah perjanjian internasional akan membantu kami merespons lebih cepat dan lebih terkoordinasi,” kata Michel kepada G20 seperti dikutip Reuters.

G20 dalam pernyataannya bulan lalu mengatakan blok tersebut telah memberikan kontribusi lebih dari 21 miliar dolar AS “untuk mendukung produksi, distribusi, dan akses ke diagnostik, terapi, dan vaksin; menyuntikkan 11 triliun dolar AS untuk menjaga ekonomi global dan meluncurkan inisiatif penangguhan utang untuk negara-negara terbelakang yang akan mengizinkan negara-negara penerima untuk menunda pembayaran hutang 14 milyar dolar AS yang jatuh tempo tahun ini dan menggunakan jumlah ini sebagai gantinya untuk membiayai sistem kesehatan dan program sosial mereka “.

READ  Jokowi meluncurkan stasiun TVRI Papua Barat pada Hari Sumpah Pemuda - Nasional

Berita Terkait: G20 menyetujui perpanjangan keringanan utang hingga pertengahan 2021: Sri Mulyani

Berita Terkait: Presiden Jokowi menghadiri G20 Leaders ‘Summit

Written By
More from Jawad Farag

Mantan pelatih Man Utd mengecam Paul Pogba menggunakan contoh Sir Alex Ferguson

Rene Meulensteen mengatakan dia dapat memahami sudut pandang Roy Keane tentang Paul...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *