Maret 8, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Informasi dari Menteri Kesehatan Singapura

Parlemen Singapura mengatakan bahwa masyarakat Singapura akan menghadapi kerugian sosial dan ekonomi jika India menutup perbatasannya untuk mencegah orang datang ke Indonesia karena ketakutan akan virus Corona.

Menanggapi pertanyaan dari anggota Parlemen Singapura tentang mengapa pemerintah Singapura tidak menutup perbatasannya dalam menghadapi masuknya banyak orang dari India dan Indonesia, Menteri Kesehatan Dr.Ko Bo Kun mengatakan:

Banyak pekerja dari India dan Indonesia terlibat dalam industri konstruksi di Singapura dan dalam merawat anak-anak warga negara yang bekerja dan orang tua di rumah. Menolak akses mereka dapat mengakibatkan warga Singapura tidak dapat memperoleh kunci apartemen yang mereka beli dan penundaan dalam mempekerjakan pekerja rumah tangga asing dan pengasuh untuk merawat anggota keluarga mereka. Terlepas dari itu, ekonomi kita sedang menghadapi resesi dan itu dapat mempengaruhi kehidupan dan mata pencaharian warga. Kebanyakan orang dari kedua negara ini adalah warga negara Singapura, penduduk tetap, dan kerabat dekat orang-orang di sini. Perkembangan ekonomi Singapura membutuhkan pekerja migran untuk bekerja di berbagai bidang. Ia mengatakan, sejak 1 April 2020 hingga saat ini, hanya 1 persen orang yang berasal dari luar negeri yang terjangkit virus Corona, dibandingkan dengan total penduduk negara tersebut. Selama beberapa bulan terakhir, orang yang datang ke Singapura dari China, Indonesia, India dan Malaysia untuk bekerja adalah yang paling terpukul oleh Corona. Di antara mereka, satu pekerja rumah tangga Indonesia berusia 34 tahun yang datang ke Singapura terinfeksi virus Corona pada hari Selasa. Jumlah pekerja asing yang terkena dampak saat ini terendah sejak 2 November. Sejauh ini 59.810 orang di Singapura telah terinfeksi Corona dan 59.661 orang telah pulih. 30 orang telah dirawat di rumah sakit. 90 orang diisolasi. Kementerian Kesehatan mengatakan 29 orang telah meninggal.

READ  Sebuah dokumen Amerika yang tidak diklasifikasikan mengatakan bahwa India yang kuat akan bertindak sebagai "kekuatan penyeimbang" bagi China Hanya India yang kuat yang akan bekerja sejajar dengan China; Informasi menarik dalam dokumen Gedung Putih