Inggris berencana menolak suaka bagi para migran ilegal, kata surat kabar

FOTO FILE: Para migran bereaksi ketika mereka dibawa ke pelabuhan Dover oleh Patroli Perbatasan, di Dover, Inggris 11 Agustus 2020. REUTERS / Peter Nicholls / File Photo

(Reuters) – Pemerintah Inggris secara rutin akan menolak suaka bagi para migran yang naik perahu untuk menyeberangi Selat Inggris atau datang ke Inggris melalui rute ilegal, demikian laporan Sunday Times. sini.

Di bawah undang-undang baru yang akan diresmikan oleh menteri dalam negeri Inggris Priti Patel pada hari Minggu, pemerintah akan mengungkap “RUU perbatasan yang adil”, yang menguraikan rencananya tentang sistem dua tingkat di mana para migran diperlakukan berbeda jika mereka membayar geng kriminal untuk membantu mereka datanglah ke Inggris, kata surat kabar itu.

Rute hukum baru akan dibuat bagi mereka yang benar-benar berisiko terluka, dan penjahat asing serta pencari suaka yang tidak berisiko akan dideportasi, tambah laporan itu.

“Saat ini, setiap orang yang datang ke negara kami dan mengajukan klaim suaka, mereka diperlakukan sama, terlepas dari rute yang mereka lalui untuk memasuki negara kami – dan itu sama sekali tidak benar,” kata Patel. sini dalam sebuah wawancara dengan surat kabar yang berbasis di London.

Awal pekan ini, pemerintah Inggris mendapat kecaman setelah laporan media mengungkapkan telah mempelajari pencari suaka perumahan di rig minyak bekas, membuang mereka ke kamp-kamp di Moldova atau Papua Nugini, atau membangun dinding terapung di laut untuk mencegah mereka masuk.

Pelaporan oleh Aakriti Bhalla di Bengaluru; Diedit oleh Paul Simao

READ  Indonesia tertarik untuk bergabung dengan COVAX Initiative
Written By
More from Jawad Farag

Satgas Covid-19 Menyerukan Kejujuran Publik dalam Proses Pelacakan Kontak

TEMPO.CO, Jakarta – Satgas penanggulangan Covid-19 meminta masyarakat, terutama mereka yang pernah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *