Juni 12, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ini adalah negara pengetahuan – dinamit

Beberapa hari yang lalu, setelah menyelesaikan studinya di Amerika Serikat, dia mendapat kesempatan untuk bekerja dengan seorang wanita yang menduduki posisi senior di sebuah perusahaan besar. Ketika ditanya apa yang dipelajari anak-anaknya, dia tidak menyekolahkan mereka. Saya hanya mengajar bahasa ibu saya, Sanskerta, dan Matematika Bhaskaracharya. Dia berkata bahwa dia sedang belajar ilmu komputer di Universitas Stanford di Amerika Serikat.
Ketika ditanya bagaimana ini mungkin, Lilavati dari Bhaskaracharya menjelaskan bahwa matematika mampu mengembangkan pengetahuan kausal tersebut. Dia menjalankan sekolah online untuk pendidikan putranya bahwa dia telah menyaksikan kemampuannya untuk memperoleh pengetahuan kausal yang diperlukan untuk menghadapi persaingan apa pun di tingkat internasional dan untuk mengajarinya secara internasional dengan tujuan agar setiap orang menikmati kekayaan pengetahuan yang sama.
Sepotong informasi lain yang dia katakan membuat saya berpikir. Nenek moyang Sanskerta kita mencatat harta pengetahuan yang tak terhitung jumlahnya. Misalnya, dunia saat ini memperdagangkan miliaran dolar dalam yoga dan meditasi sebagai ilmu psikologis.
Demikian pula, kita tidak menggunakan khasanah ilmu nenek moyang kita dalam berbagai bidang seperti matematika, sains, kedokteran, dan lingkungan. Dia berkata bahwa tidak mungkin ada orang yang lebih kaya dari orang India di dunia ini jika mereka mulai menggunakannya.
“Tamil Purakkan berarti Sansekerta Akakkan, Gnanakkan. Seseorang harus melihat Gnanakkan untuk mengenal Tuhan. Seseorang perlu mengetahui bahasa Sansekerta untuk mengetahui hal-hal terbaik di dunia. Untuk mengetahui India, seseorang harus mengetahui bahasa Sansekerta. Tidak masalah bagi saya. Tidak masalah bagi saya.” jika orang lain menyebut saya pengkhianat karena saya berbicara mendukung bahasa Sansekerta, kata Jayakanthan, yang memenangkan Jananpith Prize.
Sekelompok sarjana yang menghargai bahasa Sansekerta sebagai harta karun pengetahuan dan pencerahan jauh di dalam tanah Tamil menumbuhkan gagasan bahwa bahasa Sansekerta adalah bahasa asing dan bahasa yang memusuhi kita. Jadi kita hanya rugi dan untung. Benar jika dikatakan bahwa kita juga memiliki andil dalam kekayaan intelektual nenek moyang bumi ini.
Politisi menggunakan bahasa ini untuk memecah belah Tamil. Namun, sastra Tamil mengangkat Alkitab sebagai tulisan dan Nanmarai. Bahasa Tamil dan Sanskerta telah lama dipertukarkan. Pikiran hari ini brilian dalam kedua bahasa.
Ada kesamaan antara bahasa Tamil dan Sansekerta dalam struktur tata bahasa. Tidaklah sehat untuk menabur kebencian dan kepahitan saat Anda melawan sesuatu. Tidaklah bijaksana untuk mengabaikan pandangan sempit tentang salah satu dari mereka sebagai benar sepenuhnya dan yang lainnya benar-benar salah. Mereka yang terus melakukannya dengan alasan palsu Arian Dravid adalah orang-orang yang mengkhianati negeri ini.
Orang Tamil dan samskrothha disembah bersama di tanah ini sampai abad ke-16. Itu mulus tanpa kontradiksi. Literatur keagamaan seperti Empat Ribu Deviabrabanda dan Tivaram masih menjadi saksi hingga hari ini.
Jika seseorang mencari dalam literatur Tamil, dia dapat menemukan tujuan dari sudut pandang Tamil tentang Tuhan dan Weda. Setelah itu, adalah lelucon untuk mengatakan bahwa orang Tamil adalah sekuler dan tidak tahu bahasa lain.
Kota Sastra Madurai mengatakan bahwa Madurai yang dikembangkan oleh Sangam mewujudkan fajar dengan mendengarkan kitab suci. Akananuru menjelaskan adegan Ramayana. Purananoro berbicara tentang pekerjaan yang dilakukan oleh orang bijak. Nedunalvadai memegang berita tentang astrologi. Apa yang kurang dari pengakuan akan keberadaan harmoni budaya dalam pesan-pesan ini?
Kami adalah ahli waris bangsa yang hidup dua ribu tahun lalu dengan mendirikan duta besar dan kedutaan besar dengan perdagangan dan hubungan dengan bangsa-bangsa di seberang lautan. Bukankah tidak masuk akal untuk berpikir bahwa beberapa orang mengatakan bahwa hanya satu bahasa adalah bahasa kita dan bahwa hubungan antara bahasa lain akan membunuh bahasa kita?
Sejarah memberi tahu kita bahwa ada banyak universitas di seluruh India. Terutama mereka yang ingin belajar bahasa Sansekerta dan Weda datang ke Kanchi. Orang-orang seperti Cumarella Butter datang seperti ini.
Kumarilapatar menyebutkan bahwa juru tulis terbaik India ada di Kanchipuram. Hal ini memunculkan gagasan “Nagarishu Kanchi” sebagai kota terbaik di antara kota Kanshi, kota pengetahuan. Manfaat apa yang diperoleh sebagian orang dari sepenuhnya membedakan Tamil Nadu dan Tamil Nadu dengan hubungan demikian dan hubungan Sanskerta?
Dinasti Sanskerta anti-Tamil dan Tamil di sisi lain, menanamkan gagasan bahwa sains tidak ada hubungannya dengan bangsa ini dan itu milik orang Barat.
Jika sains dan matematika adalah milik orang Barat, bukankah seharusnya kita memiliki pengetahuan tentang apa itu sains, kuil, menara, dan bendungan yang telah ada di sini selama ribuan tahun?
Matahari tidak terbit atau terbenam. Rig Veda berkata di dunia bahwa bumi berputar mengelilingi matahari. Pada saat dunia percaya bahwa Bumi itu datar, itu disebut bola dunia karena bentuknya yang bulat. Buku Varahamihira Pancha Siddhantika menggambarkan Bumi berbentuk bola dengan garis-garis melintang. Bukankah ini ilmu nenek moyang kita?
Tradisi pengetahuan India mengatakan kebijaksanaan dalam tiga cara. Mereka adalah, sains, pengetahuan, kebijaksanaan. Sains adalah studi tentang kemunculan apa saja di dunia. Mencoba menemukan sifat kualitas yang melekat pada tampilan ini masuk akal.
Adalah bijaksana untuk berusaha menemukan akar penyebab dari semua yang kita lihat di luar susu ini. Apakah kepercayaan bahwa nenek moyang kita yang mengklasifikasikan kebijaksanaan menurut subjek penelitian adalah mengabaikan sains?
Untuk mengubah pikiran putrinya yang menyesali kehilangan suaminya, Bhaskaracharya memintanya menjawab teka-teki matematika. Andal, putri orang yang membuat bunga di kuil, menjelaskan bagaimana air menguap, awan terbentuk, dan hujan turun! Haruskah itu dianggap ateisme? Apakah kita berhak atas kebijaksanaan ini?
Dalam komentarnya tentang Prasanopanishata, Adisankar mengatakan bahwa Bumi memiliki gaya gravitasi, yaitu membawa Bumi, membawa manusia dan segala sesuatu di Bumi.
Bukankah kita harus berbagi kebanggaan yang diketahui nenek moyang kita tentang gaya gravitasi bumi 2.000 tahun yang lalu?
Plotnya adalah untuk menghalau orang Tamil dari garis keturunan intelektual dengan mengajarkan bahwa bahasa Sanskerta, kekayaan pengetahuan India, semua matematika, sains, astronomi, dan kedokteran adalah milik Arya dan bahwa Arya adalah musuh kita. Jika plotnya atas nama ras, maka mereka yang berbicara dengan Dravid melakukan plot lain atas nama kelas.
Dimulai dengan Tolkappiyam, Silappathikaram juga mengeluarkannya dari identitas Tamil Kambaramayanam. Apa motif di balik keterasingan dan keterasingan orang Tamil sebagai satu dan sama, terlepas dari kenyataan bahwa masing-masing bukan milik kita? A harus berpikir Tamil Nadu.

READ  Resep Jus Amla: Minuman Super Nelly Yang Memberi Kekebalan Tubuh Siapa Yang Bisa Minum? Apa manfaat lainnya? - Berbagai jenis resep jus amla untuk meningkatkan kekebalan Anda di tamil

penulis:
wartawan.