Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Jam malam korona telah membuat perbedaan besar dalam persahabatan orang-orang …. Laporan snapshot!

Pandemi virus Corona berdampak besar pada ekonomi dan sektor kesehatan. Semua negara di dunia sedang berjuang untuk pulih dari keterpurukan ekonomi. Selain itu, infeksi Corona ini juga berdampak pada hubungan persahabatan antarmanusia.

Ini adalah salah satu hasil dari “Laporan Persahabatan” kedua dari Snapshot. Sepertiga dari peserta penelitian menunjukkan bahwa virus Corona telah mengubah hubungan mereka dengan teman dekat karena jam malam.

Agen Alter dan situs jejaring sosial Snapshot mewawancarai hampir 30.000 orang dari enam belas negara untuk penelitian tersebut. Dan itu menerbitkan laporan tentang dampak krisis pandemi, terutama jam malam, pada persahabatan. Meskipun hubungan ini berubah karena infeksi virus Corona, hasilnya tidak selalu negatif.33% menanggapi perubahan simpatis pada awal infeksi. 47% dari mereka mengatakan bahwa mereka saat ini dekat dengan teman-temannya. Dalam pengertian ini, teknologi baru membantu menjaga hubungan antar teman. Dua dari tiga peserta studi mengatakan mereka menggunakan saluran online untuk berkomunikasi lebih banyak daripada sebelumnya selama pandemi. 49% lainnya mengatakan mereka fokus pada percakapan yang mendalam.

Rasa kesepian yang kuat:Persahabatan secara umum diperkuat sejak merebaknya pandemi. Dapat dikatakan bahwa tidak ada yang berubah. Di sisi lain, banyak partisipan penelitian yang mencatat perasaan kesepian. Dua pertiga dari semua responden mengatakan mereka merasa kesepian sejak merebaknya pandemi. Laporan menunjukkan itu 8% lebih tinggi daripada sebelum kedatangan virus Corona.

Tetesan yang dikeluarkan saat batuk dapat menjalar hingga 7 meter .. Resiko penularan penyakit meningkat .. Informasi dalam penelitian ..

Lavagna Cadervello, salah satu dari 17 pakar persahabatan internasional yang berkontribusi dalam penelitian tersebut, mengatakan dalam laporan tersebut bahwa “Terlepas dari kenyataan bahwa persahabatan orang-orang dilakukan melalui prosesor online, panggilan telepon dan prosesor komunikasi lainnya, kurangnya pertemuan dan obrolan langsung agak menyedihkan bagi banyak orang. “

READ  Perdana Menteri Tamil Nadu dan menteri lainnya mengunjungi luar negeri visit

Cinta dan pengangguran mengubah persahabatan:

Sementara pandemi telah secara dramatis mengubah cara kita berinteraksi dengan teman-teman kita. Alasannya tidak hanya menular. Biasanya disebut cinta itu bisa merusak persahabatan. Empat dari sepuluh orang asing yang menanggapi penelitian tersebut mengatakan bahwa hubungan romantis baru berbahaya bagi persahabatan mereka. Hal yang sama berlaku untuk 41% dari mereka yang menjadi orang tua selama periode ini. Selain itu, sistem pertemanan lebih buruk bagi 51% dari mereka yang mengalami kehilangan pekerjaan dan masalah keuangan.

Demikian pula, faktor-faktor lain yang turut mengubah persahabatan. Dari jumlah tersebut, 53% dari mereka yang pindah ke kota baru, 39% pindah ke lingkungan baru, dan 50% yang pergi ke perguruan tinggi atau keluar karena alasan profesional mengubah jarak pertemanan mereka karena kesenjangan sosial dan aura yang disebabkan oleh jam malam.

Untuk survei pertemanan ini, agen Alder mewawancarai 30.000 orang berusia antara 13 dan 40 tahun. Ini mencakup statistik nasional dari Jerman, Australia, Prancis, India, Indonesia, Italia, Jepang, Malaysia, Meksiko, Belanda, Norwegia, Arab Saudi, Spanyol, Uni Emirat Arab, Inggris Raya, dan Amerika Serikat.