Senin, Juni 24, 2024
BerandaIlmuJumlah pemilih di Srinagar: NC, PDP menggambarkan persentase pemilu Srinagar yang sehat...

Jumlah pemilih di Srinagar: NC, PDP menggambarkan persentase pemilu Srinagar yang sehat sebagai ‘ekspresi terhadap pemilu Pusat pada bulan Agustus’ 5 gerakan’

Date:

Related stories

Para pemilih mengantri untuk memberikan suaranya di TPS di Srinagar pada pemungutan suara tahap keempat pemilu Lok Sabha pada 13 Mei 2024. | Sumber gambar: Nassar Ahmed

Dua partai regional Jammu dan Kashmir, Partai Demokrat Rakyat (PDP) dan Konferensi Nasional (NC), pada hari Selasa mengatakan jumlah pemilih tertinggi kedua sebesar 38% sejak tahun 1989 di kursi Srinagar Lok Sabha pada tanggal 13 Mei adalah ekspresi populer “menentang langkah Pusat 5 Agustus 2019.”

Presiden PDP dan mantan Ketua Menteri Jammu dan Kashmir Mehbooba Mufti menggambarkan pola pemungutan suara yang sehat sebagai “cara masyarakat menyampaikan pesan kepada Pusat mengenai keputusan yang dikeluarkan pada 5 Agustus 2019”. Dia menambahkan: “Keputusan Pusat tidak diterima oleh masyarakat Kashmir.”

Dia mendesak para pemilih untuk “memilih secara massal pada sisa dua tahap pemilihan parlemen di Kashmir.” “Setiap suara yang diberikan untuk PDP akan menjadi pesan yang jelas terhadap keputusan sewenang-wenang dan inkonstitusional yang diambil pada 5 Agustus 2019, dan menuntut pencabutan keputusan tersebut,” tambahnya. kata Mufti.

Dia menuduh pemerintahan yang dipimpin BJP dan para pengikutnya di Kashmir “berusaha keras untuk menjauhkan masyarakat dari tempat pemungutan suara”. “Mereka sadar betul bahwa suara hanya akan jatuh ke tangan PDP,” imbuhnya.

Tanveer Sadiq, penasihat politik Wakil Presiden Konferensi Nasional Omar Abdullah, mengatakan jumlah pemilih tersebut “menggembirakan.” “Jumlahnya bisa lebih tinggi jika tidak ada upaya yang disengaja untuk memperlambat pemungutan suara karena alasan yang tidak jelas,” katanya.

Tn. Sadiq mengatakan upaya BJP untuk mengaitkan masalah tersebut dengan tindakannya pada 5 Agustus 2019 adalah “representasi yang keliru”.

“Mengapa mereka (BJP) tidak mengajukan kandidat di tiga kursi di Lembah Kashmir? Jika mereka memuji jumlah pemilih yang hadir, bukankah seharusnya mereka berlomba untuk membuktikan pernyataan mereka? Faktanya, jumlah pemilih ini bertentangan dengan argumen mereka. Ini menunjukkan a keputusan yang bertentangan dengan apa yang mereka nyatakan Masyarakat menyadari pentingnya memilih. Hal ini menunjukkan meningkatnya kesadaran akan pemilu parlemen, yang biasanya ditandai dengan rendahnya partisipasi, yang mungkin berdampak pada peningkatan partisipasi dalam pemilu DPR mendatang, kata Sadiq.

READ  Saus bawang putih yang sehat untuk tubuh - Vanakam London

Merujuk pada jumlah pemilih di Srinagar, ketua Partai Progresif Demokratik Azad (ADP), Ghulam Nabi Azad mengatakan: “Saya mengharapkan 80 hingga 90% dalam jajak pendapat di Srinagar tapi itu hanya jajak pendapat biasa-biasa saja. Hal ini tidak mencerminkan kebahagiaan atau kemarahan masyarakat atas pemilu tersebut penghapusan pasal tersebut.”

Dia menekankan perlunya “menjauhi retorika yang menyesatkan.” “Ada kebutuhan akan pemungutan suara yang terinformasi,” kata Azad. Jumlah kursi di Srinagar lebih rendah dari perkiraan karena kekecewaan yang meluas terhadap pemerintahan saat ini.

Azim Khalil
Azim Khalil
. "Penginjil perjalanan. Idola remaja masa depan. Pelajar hardcore. Penggemar budaya pop. Introvert yang sangat rendah hati. Penggemar twitter yang ramah."

Latest stories