Mei 25, 2024

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kandidat oposisi Indonesia menyerukan pemungutan suara baru setelah kekalahan pemilu

Kandidat oposisi Indonesia menyerukan pemungutan suara baru setelah kekalahan pemilu

Calon presiden Anies Baswedan. Berkas | Kredit Foto: AP

Kandidat presiden Indonesia yang gagal, Anies Baswedan, menggugat kemenangan besar Prabowo Subianto di Mahkamah Konstitusi pada tanggal 21 Maret, dengan menuduh peraturan diubah secara tidak adil untuk memungkinkan putra pemimpin tersebut mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Seruan Anies untuk mengadakan pemungutan suara baru muncul sehari setelah Menteri Pertahanan Prabowo, 72 tahun, dikukuhkan sebagai pemimpin negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, mengalahkan mantan Gubernur Jakarta Anies dan saingannya yang ketiga dengan 58,6 persen suara.

Namun kampanyenya terperosok dalam tuduhan bahwa pemimpin masa jabatannya, Joko Widodo, atau yang lebih dikenal dengan nama Jokowi, telah ikut campur dalam upaya untuk membangun dinasti politik, merekayasa perubahan peraturan yang memungkinkan putra sulungnya Gibran Rakabuming Raka untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden Prabowo.

“Kami meminta calon wakil presiden didiskualifikasi… dan kami meminta pemungutan suara ulang dengan penggantian calon wakil presiden tersebut,” kata Kepala Hukum Anies Ari Yusuf Amir kepada AFP.

“Kami juga meminta Mahkamah Konstitusi memerintahkan presiden untuk tidak ikut campur dalam proses pemilu selanjutnya.”

Seorang staf kampanye Anies mengatakan kepada AFP tanpa menyebut nama bahwa mereka akan “memberikan bukti adanya intervensi… dan membiarkan hakim memutuskan apa yang harus dilakukan terhadap hal tersebut.”

Sebelumnya, kepala hukum Anies mengatakan kepada wartawan di luar markas kampanye mereka bahwa mereka mengajukan “petisi sengketa pemilu” ke pengadilan secara online pada Kamis pagi dini hari.

Tim Anies mengatakan keluhan tersebut bertujuan untuk memperbaiki pemilu di masa depan dan memperkuat demokrasi muda di Indonesia, yang muncul dari pemerintahan otokratis selama beberapa dekade pada akhir tahun 1990an.

READ  wanita hamil indonesia: Mukjizat melahirkan bayi dalam satu jam kehamilan, tepat haid! - ibu rumah tangga indonesia mengatakan dia hamil dan melahirkan anak dalam satu jam

Jokowi dikritik setelah saudara iparnya, yang saat itu menjabat sebagai Ketua Hakim Anwar Usman, mengeluarkan keputusan pada bulan Oktober yang menurunkan persyaratan usia calon presiden dan wakil presiden yang memungkinkan Gibran yang berusia 36 tahun untuk mencalonkan diri bersama Prabowo.

Persyaratan tersebut diturunkan untuk memungkinkan kandidat berusia di bawah 40 tahun untuk mencalonkan diri jika mereka terpilih untuk suatu posisi politik. Gibran adalah Wali Kota Surakarta di Jawa.

Anies – yang memperoleh 24,9 persen suara – menolak untuk menyerah setelah hasil resmi diumumkan pada hari Rabu, mengutuk jalan pemenang menuju kemenangan.

“Kepemimpinan yang lahir dari proses yang diwarnai kecurangan dan pelanggaran akan menghasilkan rezim yang menghasilkan kebijakan yang penuh ketidakadilan, dan kita tidak ingin hal itu terjadi,” ujarnya dalam pernyataan.

Prabowo secara luas diprediksi akan memenangkan kursi kepresidenan pada upayanya yang ketiga setelah kalah pada tahun 2014 dan 2019.

Tim kuasa hukumnya yakin hasil pemilu tidak akan berhasil ditentang karena mayoritas dan selisih kemenangannya besar, media lokal melaporkan.

Pejabat dari tim kampanyenya tidak menanggapi permintaan komentar AFP.

Dia akan mengambil alih jabatan tersebut pada bulan Oktober setelah masa transisi.