Maret 9, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kedua vaksin yang ditawarkan di India aman

New Delhi: Perdana Menteri Narendra Modi meluncurkan kampanye vaksinasi virus korona nasional, mengatakan kedua vaksin yang diizinkan untuk penggunaan darurat di India aman. Jangan percaya propaganda palsu dan rumor tentang hal itu, ia bertanya kepada rakyat negeri itu. Kemarin, vaksinasi Corona dimulai di seluruh negeri. Pemerintah pusat telah menyetujui penggunaan darurat dua vaksin di India, Universitas Oxford, Inggris, “Coffeeshield” yang diproduksi oleh Astrogenica Pharmaceuticals dan “Covacin” yang diproduksi oleh Bharat Biotech-Medical Research Council, Hyderabad. Diantaranya, Covshield diproduksi dan didistribusikan oleh perusahaan serum yang berbasis di Pune. Dalam konteks ini, Perdana Menteri Modi kemarin meluncurkan kampanye vaksinasi terhadap virus Corona dari produk buatan India melalui konferensi video.

Untuk melafalkan slogan Sansekerta “Biarlah ada kebahagiaan untuk semua, ayo buat kesehatan untuk semua,” Perdana Menteri Modi menekan tombol dan memulai fase pertama imunisasi 3 crores pekerja garis depan. Kemudian, Perdana Menteri Modi berbicara: Dengan total populasi kurang dari 3 crores di lebih dari 100 negara di seluruh dunia, vaksin virus corona akan diberikan kepada 3 crores di India untuk pertama kalinya. Langkah selanjutnya adalah memvaksinasi 30 juta orang. Tidak termasuk India, Amerika Serikat, dan China saja, negara ini memiliki populasi lebih dari 30 juta. Dalam hal ini, kami meluncurkan gerakan vaksinasi terbesar di dunia. Berkenaan dengan vaksin Corona, sangat penting untuk meminum dua dosis.

Jadi, jangan salah mengira itu hanya dengan satu dosis dan lupa minum yang lain. Menurut para ahli, dosis kedua harus diminum dengan interval satu bulan. Demikian juga, hanya dua minggu setelah meminum dosis kedua, tubuh akan mulai mengembangkan kekebalan yang dibutuhkan untuk melawan virus. Oleh karena itu, memakai masker bahkan setelah vaksinasi adalah wajib untuk memenuhi kesenjangan sosial.
Vaksin Corona yang dibuat di India disetujui untuk penggunaan darurat hanya setelah para ilmuwan dan ahli medis kami memastikan kualitas dan kemanjurannya. Kedua vaksin tersebut aman. Jadi masyarakat harus waspada terhadap propaganda dan rumor palsu tentangnya. Dibandingkan dengan vaksin asing lainnya, vaksin India lebih murah dan mudah digunakan.

READ  Mengapa nyeri haid terjadi? Apa solusi untuk itu .. ??? Pembaruan 360 Berita Berita Tamil Online | Berita Langsung Breaking news online

Di luar, satu dosis obat berharga Rs 5.000 dan harus disimpan pada 70 ° C. Namun, vaksin India beradaptasi dengan lingkungan India dari penyimpanan hingga distribusi dengan kualitas yang sama dengan vaksin asing. Vaksin ini akan memastikan kemenangan menentukan India atas Corona. Kampanye vaksinasi kami, untuk alasan kemanusiaan, memprioritaskan mereka yang paling rentan tertular virus. Ini adalah hari yang mulia. Ini adalah hari untuk merayakan kekuatan ilmuwan kami dan kerja keras saudara-saudara medis, staf perawat, polisi dan staf kebersihan kami. Kesabaran yang sama harus ada untuk mendapatkan vaksin. Jadi dia berbicara.

Anggota parlemen pertama yang menerima vaksin
Pemimpin BJP dan Anggota Parlemen Gautam Buddha Nagar Mahesh Sharma (61 tahun) divaksinasi terhadap Corona di Rumah Sakit Kailash di Sektor 27, distrik Noida, dekat Delhi. Karena dia adalah seorang dokter yang dilatih dengan MBBS, dia termasuk dalam daftar petugas kesehatan yang divaksinasi. Pada saat yang sama, dia adalah anggota parlemen pertama yang divaksinasi terhadap Corona. Perdana Menteri Modi mengatakan para pemimpin politik tidak akan dimasukkan dalam daftar personel garis depan. Oleh karena itu, belum ada pemimpin politik yang divaksinasi.

Emosional Modi yang prima
Dalam pidatonya, Perdana Menteri Modi sangat emosional ketika ia merujuk pada pengorbanan petugas kesehatan dan pekerja garis depan dalam upaya pencegahan Corona dan mereka yang terkena dampak. Dia menjelaskan bahwa “virus Corona mengisolasi anggota keluarga.” Ketika banyak anak yang sakit menangis dalam kesedihan, para ibu harus berpaling. Tidak ada yang bisa mereka lakukan tentang itu. Para lansia dipaksa bertarung dalam isolasi. Banyak dari mereka yang mati bahkan tidak dapat melakukan upacara pemakaman dengan benar. Di saat krisis dan putus asa, karyawan garis depan membangkitkan kepercayaan diri. Mereka meninggalkan keluarga mereka, dan mereka menjadikan tugas sebagai prioritas. Banyak dari mereka yang melakukan pengorbanan seperti itu tidak pernah kembali. Mereka mengorbankan hidup mereka untuk menyelamatkan nyawa orang lain.

READ  "Thirumanthiram akan mengajarkan cara hidup," Visayaragavan-Dinamani Corporation