September 29, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kemiskinan tumbuh di bawah pemerintahan Modi bahwa ia akan mengubah India menjadi negara makmur: KS Alagiri | Kemiskinan tumbuh di bawah pemerintahan Modi yang akan membuat India menjadi negara makmur: KS Alagiri

Dalam pemilihan umum yang akan digelar pada 2024 Sistem mood Rezim Nitesh Kumar yang didukung oleh Partai Bharatiya Janata digulingkan dalam pemilihan Bihar KS Alagiri Dia berkata.

Pemimpin partai Kongres Tamil Nadu dalam hal ini KS Alagiri Laporan itu dirilis hari ini:

Ketika wabah Corona dimulai di China pada Desember tahun lalu, pemerintah pusat BJP gagal mengambil tindakan pencegahan, yang mengakibatkan cedera dan cedera serius. Jumlah total korban di India melebihi 77 lakh.

Korban tewas meningkat menjadi 1 lakh 17 ribu. India menghadapi dampak terparah di dunia setelah Amerika Serikat. Orang hidup dalam ketakutan dan kepanikan akibat infeksi virus Corona. Orang-orang berjuang setiap hari untuk melindungi diri mereka sendiri dari Corona di satu sisi, dan untuk mengamankan mata pencaharian di sisi lain.

Awalnya, ketika Perdana Menteri Modi berbicara di Varanasi pada 25 Maret tentang penyebaran virus Corona, Perang Bharat berakhir dalam 14 hari. Tapi Corona mengatakan secara terbuka bahwa perang pemusnahan berakhir dalam 21 hari. Namun dengan pengecualian tujuh bulan yang telah berlalu, perang untuk melenyapkan Corona mengalami kekalahan telak.

Ini karena posisi pemerintahan Perdana Menteri Modi yang salah. Akibatnya, ekonomi India terpuruk, pengangguran meningkat dan orang-orang berjuang untuk mencari nafkah.

Dari 68,9 juta orang yang hidup dalam kemiskinan global pada tahun 2017, 13,9 juta adalah orang India. Satu dari lima orang India masih hidup di bawah garis kemiskinan, menurut Laporan Pengentasan Kemiskinan Komite Keuangan 2019. Kemiskinan telah tumbuh di bawah rezim Modi, yang berjanji untuk mengubah India menjadi negara makmur.

Untuk menutupi semua itu, Perdana Menteri Modi telah berulang kali mengatakan bahwa India telah berbuat lebih baik dengan mengurangi jumlah korban Corona dan telah memulai proses pemulihan ekonomi.

READ  Mencoba membentuk faksi "NATO ekonomi": China-Dynamani

Kaushik Basu, mantan kepala ekonom di Bank Dunia, menunjukkan dalam dua tweet kontribusi negara-negara Asia terhadap PDB IMF untuk tahun 2020. Seperti yang ditunjukkan Kaushik Basu, kematian akibat Corona adalah yang tertinggi di Asia dan India.

Pada saat yang sama, India memiliki PDB yang sangat rendah dibandingkan negara-negara Asia. Dari 10 orang di India, 83 orang meninggal karena Corona. Sedangkan 3 di China, 34 di Bangladesh dan 0,4 di Vietnam. Korban tewas adalah 25 di Nepal, 30 di Pakistan, 0,8 di Thailand, 0,6 di Sri Lanka, 6 di Malaysia dan 46 di Indonesia. Kematian akibat korona di India dua kali lipat dari angka di Indonesia, dan yang terkena dampak paling parah.

Pertumbuhan PDB India untuk 2020-2021 telah berkontraksi menjadi negatif 10 persen. Pertumbuhan PDB di negara-negara Asia seperti Cina, Bangladesh, dan Vietnam cukup signifikan. Menurut Dana Moneter Internasional, tingkat pertumbuhan PDB Bangladesh sebesar 3,8 persen telah menarik perhatian semua orang. Dengan tingkat pertumbuhan India yang menyusut 10 persen, Bangladesh menyusul India.

Faktor sosial dan politik juga berkontribusi terhadap dampak ekonomi. Penurunan kerukunan dan segregasi sosial dalam masyarakat berdampak besar pada pertumbuhan ekonomi.

Menurut ekonom, partisipasi pekerja perempuan meningkat di China, Vietnam dan Bangladesh. Akibat partisipasi pekerja perempuan selama periode Kurono, sebagian besar negara Asia terhindar dari pengaruh negatif dan pertumbuhan negara-negara tersebut meningkat dari 38 persen menjadi 60 persen. Perlu dicatat bahwa Bangladesh semakin melibatkan pekerja perempuan dalam produksi garmen siap ekspor.

Menurut survei yang dilakukan oleh National Sample Survey Office (NSSO) pada 2017-2018, 17 persen wanita India di atas usia 15 tahun sedang mencari pekerjaan. Di sebagian besar negara bagian berbahasa Hindi yang secara politik aktif untuk BJP, jumlah pekerja perempuan berkisar antara 4 persen dan 7 persen.

READ  Mengapa produksi vaksin ditunda di India? Dinamika

Selain itu, studi yang memadai belum dilakukan tentang sejauh mana diskriminasi kasta, kasta, dan gender telah mempengaruhi ekonomi India di India. Dalam hal ini, penyebaran aura lebih bermasalah.

Perdana Menteri Modi telah berulang kali mengatakan bahwa ia akan meningkatkan ekonomi India menjadi $ 5 triliun pada tahun 2025. Namun, mengingat pertumbuhan negatif di India saat ini, impian Modi akan menjadi mimpi satu hari.

Lembaga pemeringkat yang mengomentari masalah tersebut belum mencapai target tersebut pada tahun 2025. Ia mengatakan bahwa diperlukan investasi sebesar Rs. 500 crore untuk mencapai target tersebut pada tahun 2027.

Pemerintah BJP pusat, yang terperosok dalam krisis keuangan yang parah, tidak memiliki sumber daya keuangan untuk melakukan investasi semacam itu. Saat ini, PDB India untuk tahun fiskal 2019 hanya $ 2,9 triliun. PDB menyusut hanya 24 persen karena jam malam yang parah.

Semua sektor tertinggal dalam pertumbuhan. Dalam hal ini, putusan Modi dilaksanakan dalam situasi di mana setidaknya masyarakat India tidak bisa diselamatkan dari cengkeraman kemiskinan.

Orang-orang akan memberikan suara menentang Presiden AS Donald Trump dan membawa perubahan rezim. Begitu pula pada pemilihan umum yang akan digelar pada 2024 Sistem mood Sebelum deportasi, penggulingan rezim Nitish Kumar yang didukung Partai Bharatiya Janata dikonfirmasi dalam pemilihan Majelis Negara Bagian Bihar.

Angin politik mulai bertiup di Narendra Modi. Hasil pemilihan negara bagian Bihar akan memberikan harapan kepada partai-partai yang berpartisipasi dalam kebijakan keadilan sosial sekuler. “

Begitu KS Alagiri Dia berkata.