Minggu, Juni 23, 2024
BerandaEkonomiKisah seorang pilot bernama Biju Patnaik yang menerbangkan Perdana Menteri dan Wakil...

Kisah seorang pilot bernama Biju Patnaik yang menerbangkan Perdana Menteri dan Wakil Presiden Indonesia ke India pada tahun 1947

Date:

Related stories

New Delhi: Sebuah tembok khusus didedikasikan untuk mantan Ketua Menteri Odisha Biju Patnaik ketika KBRI menyelenggarakan pameran di Nehru Memorial Museum and Library di Delhi bulan lalu.

Pameran ini diadakan pada tanggal 25 hingga 29 Februari dengan tema “Momen Refleksi” untuk merayakan 70 tahun hubungan India-india. Tembok untuk menghormati Patnaik berada di bagian bergengsi ‘Perdana Menteri’ pada acara tersebut.

Lihatlah beberapa gambar Ini menunjukkan kontribusinya terhadap perjuangan kemerdekaan India, persahabatannya dengan Jawaharlal Nehru, dan mengapa Patnaik dipuji sebagai pahlawan di Indonesia.

Patnaik dianugerahi penghargaan ‘Bintang Jasa Utama’ di Indonesia atas peran heroik yang ia mainkan ketika penjajah Belanda mencoba mengambil alih negara pada tahun 1947. Seorang pilot ulung yang memulai pelatihan di Delhi Flying Club pada tahun 1930, ia bergabung dengan Royal Forces. Angkatan Udara India di 1936.

Bintang Jasa Utama diberikan kepada Biju Patnaik Gambar: Prem Patnaik

Patnaik memainkan peran penting dalam perjuangan kemerdekaan India. Dia telah menyebarkan selebaran tentang gerakan “Keluar dari India” yang dilakukan tentara India melawan Myanmar sebagai bagian dari Angkatan Bersenjata British Indian. Ia juga membantu mengangkut para pejuang kemerdekaan dari satu tempat ke tempat lain selama perjuangan kemerdekaan.

Pada saat itulah dia berteman dengan Jawaharlal Nehru.

Biju Patnaik
Jawaharlal Nehru bersama mantan Presiden RI Sukarno Foto: Arsip Nasional Republik Indonesia

Mantan presiden Odisha juga mendirikan Kalinga Airlines yang mengoperasikan pesawat Dakota pada tahun-tahun awal kemerdekaan. Pesawat ini memegang peranan penting di Indonesia. di dalam 1953Kalinga Airlines bergabung dengan Air India.

Indonesia telah terbebas dari pemerintahan Belanda Pada tahun 1945, setelah itu, Presiden pertama Indonesia, Sukarno, dan Perdana Menterinya, Sutan Sgarir, membentuk pemerintahan merdeka di negara tersebut.

READ  Rilis daftar negara terbaik untuk tahun 2020
Biju Patnaik
Biju Patnaik memindahkan mantan Perdana Menteri Indonesia Sutan Seghar dan Wakil Presiden Mohamed Hatta ke luar Jawa. Foto: Prem Patnaik

Namun, pada tahun berikutnya, pada tahun 1946, Belanda mulai menginvasi Indonesia lagi dan melancarkan serangan besar-besaran pada bulan Juli 1947.

Tentara Belanda telah menempatkan Sjarer di bawah tanah tahanan rumah Di Jakarta.

Itu adalah Patnaik Nehru bertanya Memindahkan Sahrir dan kemudian Wakil Presiden Mohamed Hatta dari Jawa agar bisa menyiarkan penderitaan Indonesia ke seluruh dunia.

Biju Patnaik
Biju Patnaik tiba di Mago Foto: Museum Pusat TNI AU

Patnaik dan istrinya Gianna Devi tiba di Jakarta pada 21 Juli 1947. Dalam perjalanan dari Singapura menuju Kepulauan Jawa, Belanda mengancam akan menembak jatuh pesawatnya, namun tidak ada yang menghentikannya. Dia dengan selamat menerbangkan Basharir dan Hatta ke Singapura dan dari sana ke India.

Biju Patnaik
Sutan Saghir, Jawaharlal Nehru dan Biju Patnaik Foto: Museum Angkatan Udara Dirgantara Mandala, Yogyakarta, Indonesia

Pada tahun 1950, pemerintah Indonesia menghadiahkan Patnaik sebidang tanah hutan dan sebuah bangunan mewah, namun ia tidak menerima tawaran tersebut. Ia juga menerima kehormatan kewarganegaraan Indonesia dan dianugerahi “Bhumi Putra”, sebuah pengakuan yang jarang diberikan kepada orang asing.

Biju Patnaik
Douglas C-47B-20-Dakota ditembak jatuh

Belanda menembak jatuh Douglas C-47B-20-Dakota pada bulan Juli 1947. Saat itu Patnaik meminjamkannya untuk mengangkut bantuan kemanusiaan ke Palang Merah Indonesia. Belakangan, Belanda memberi kompensasi kepada pemerintah India dengan memberi mereka sebuah pesawat, yang kemudian diserahkan ke Indonesia.

Biju Patnaik
Douglas C-47B-20 Dakota yang jatuh di Museum Pusat Angkatan Udara India

berdasarkan Peristewa Herwick 29 Juli 1947Dalam buku yang disusun Subdinas Sejarah dan Humas Direktorat Penerangan TNI Angkatan Udara, Patnaik melakukan perjalanan ke Indonesia pada tahun 1947 selama lebih dari dua minggu untuk melatih pilot di Tanah Air.

Patnaik juga menghidupkan kembali Kalinga Bali Yatra kuno pada tahun 1992, menemukan jalur perdagangan kuno antara Indonesia dan Odisha. Perahu Layar INSV-SAMUDRA terlihat Ia melakukan perjalanan dari Paradip pada tahun 1992 dan mencapai Bali pada tahun 1993. Saat ini, berlanjut sebagai Kalinga Bali Yatra. merayakan Di Cuttack Odisha.

READ  Penghargaan Nobel Perdamaian diberikan kepada Italia
Biju Patnaik
Arsip foto Biju Patnaik | Foto: Prem Patnaik

Hubungan Patnaik dengan Indonesia juga memiliki sentuhan personal. Ia meyakinkan Presiden Sukarno akan hal ini Memberi nama putri terakhir MegawatiYang kemudian menjadi Presiden Indonesia.

Biju Patnaik
Istri Biju Patnaik Gyan Patnaik bergelar Megawati Soekarnoputri | Foto: Prem Patnaik

Azim Khalil
Azim Khalil
. "Penginjil perjalanan. Idola remaja masa depan. Pelajar hardcore. Penggemar budaya pop. Introvert yang sangat rendah hati. Penggemar twitter yang ramah."

Latest stories