Kunjungan Suga ke Vietnam untuk memacu perlombaan global untuk kesepakatan investasi

HANOI – Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dijadwalkan tiba pada hari Minggu di Vietnam untuk perhentian pertama dalam tur Asia Tenggara, yang juga menandai dimulainya kembali diplomatik untuk Hanoi saat mendekati investor internasional.

Suga adalah pemimpin asing pertama ekonomi besar yang mengunjungi Vietnam sejak dimulainya pandemi virus korona. Hanoi mencari hubungan ekonomi dan pertahanan yang lebih kuat dengan Jepang sebagai penyeimbang pengaruh China yang tumbuh di kawasan itu, di mana Vietnam adalah suara kritis terdepan terhadap perambahan Beijing.

Perjalanan pemimpin Jepang kemungkinan akan mempercepat permainan negara-negara maju untuk bisnis yang lebih besar dengan Vietnam, yang memiliki kesepakatan perdagangan baru dengan Uni Eropa dan sedang menegosiasikan pisahkan satu dengan Inggris. AS juga menunjukkan minat sebagai mitra.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri Vietnam menyambut baik bahwa Suga memilih negara itu untuk perjalanan luar negeri pertamanya sejak menjadi perdana menteri pada bulan September.

Menurut media Vietnam, Suga diperkirakan akan bertemu dengan ketua Partai Komunis Nguyen Phu Trong – Presiden negara dan pemimpin tertinggi de facto – pada hari Senin, bersama dengan Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc. Suga dan rombongan diharapkan memiliki rencana perjalanan yang lebih terbatas daripada para pemimpin Jepang sebelumnya, karena masih adanya pembatasan terkait virus corona.

Agenda utama Hanoi untuk kunjungan tersebut adalah mengamankan kerja sama ekonomi yang lebih besar.

Menara pencakar langit di atas sungai Saigon di Kota Ho Chi Minh. Pandemi virus korona telah mematahkan pertumbuhan ekonomi Vietnam yang mencapai 7% lebih. © Reuters

Sementara Vietnam telah berhasil mengatasi infeksi COVID-19 lebih baik daripada negara Asia Tenggara lainnya, ekonomi yang didorong ekspor belum terhindar dari dampak pandemi. Pertumbuhan produk domestik bruto riil akan melambat menjadi 1,6% tahun ini dari lebih dari 7% dalam dua tahun sebelumnya, menurut perkiraan Dana Moneter Internasional.

READ  Inggris berencana menolak suaka bagi para migran ilegal, kata surat kabar

Dengan arus investasi asing langsung yang kurang dari tingkat tahun sebelumnya, Phuc diharapkan meminta Suga untuk mendorong perusahaan Jepang untuk memompa lebih banyak modal ke Vietnam.

Jepang menempati urutan kedua setelah Korea Selatan sebagai sumber FDI Vietnam secara kumulatif pada tahun 2019. Jepang juga merupakan mitra dagang terbesar keempat negara itu, setelah China, AS, dan Korea Selatan. Kedua negara termasuk dalam pakta perdagangan Kemitraan Trans-Pasifik. Kedua negara juga memperdalam hubungan antara masyarakat mereka, dengan lebih dari 400.000 orang Vietnam tinggal di Jepang.

Produsen telah memimpin investasi Jepang di Vietnam sejauh ini, tertarik oleh upah yang lebih rendah daripada di China. Tetapi tingkat pendapatan yang meningkat telah membuka peluang bagi perusahaan sektor jasa untuk menangkap permintaan konsumen di negara di mana populasi mudanya menjanjikan potensi pertumbuhan jangka panjang.

PDB per kapita Vietnam telah melampaui ambang $ 3.000 di mana pengecer biasanya bergerak untuk memperluas kehadiran mereka. Di antara pemain Jepang, rantai pakaian kasual Uniqlo membuka lokasi pertamanya di sini Desember lalu dan menambahkan lebih banyak. Operator toko obat Matsumotokiyoshi Holdings akan melakukan debutnya di Kota Ho Chi Minh pada hari Minggu.

Salah satu rintangan untuk mengembangkan bisnis bilateral adalah pembatasan perjalanan. Meski Tokyo dan Hanoi telah sepakat untuk membuka kembali secara bertahap, pelancong bisnis Jepang masih diharuskan melakukan karantina sendiri selama 14 hari setelah tiba di Vietnam. Perhatian tertuju pada prospek kesepakatan yang menjabarkan langkah-langkah spesifik ke depan, seperti memperpendek periode isolasi.

“Perjalanan singkat pada dasarnya bukanlah hal yang mudah dalam situasi ini,” kata seorang eksekutif di sebuah perusahaan perdagangan Jepang. “Ini menjadi kendala dalam berbisnis.”

READ  Pelindung PAN Amien Rais mendeklarasikan partai baru - Politik

Tetapi lebih banyak yang dipertaruhkan daripada hubungan ekonomi antara kedua negara.

Jepang dan Vietnam berusaha untuk mencapai kesepakatan untuk memulai ekspor pertahanan Jepang. Saat China memperluas kehadiran militernya di Laut China Selatan, Tokyo melihat Hanoi sebagai mitra bersama India untuk memperkuat kemampuan pertahanan di Laut China Selatan Wilayah Indo-Pasifik.

Sebagian besar senjata Vietnam berasal dari Rusia, warisan pengadaan senjata era Soviet. Untuk Hanoi, Jepang merupakan opsi untuk mendiversifikasi pemasoknya dari sudut pandang biaya dan strategi pertahanan.

Berbicara di Tokyo pada hari Jumat, Suga mengatakan dia ingin perjalanannya ke Asia Tenggara “untuk menunjukkan kepada bangsa kita dan dunia bahwa Jepang akan memainkan peran utama dalam perdamaian dan kemakmuran kawasan.” Pendahulu Suga, Shinzo Abe, juga menjadikan Vietnam sebagai perhentian pertamanya setelah menjadi perdana menteri untuk kedua kalinya pada tahun 2012.

Setelah Vietnam, Suga akan melakukan perjalanan ke Indonesia, di mana dia akan bertemu dengan Presiden Joko Widodo pada hari Selasa.

Written By
More from Jawad Farag

Jurgen Klopp menghadapi teka-teki Takumi Minamino Liverpool dan pertanyaan Xherdan Shaqiri

Liverpool melanjutkan awal yang mengesankan untuk pertahanan Liga Premier mereka dengan kemenangan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *