Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Larangan 20 bulan telah berakhir

Sebuah Boeing 737 MAX 8 jatuh di Ethiopia pada 10 Maret tahun lalu, menewaskan 157 orang, termasuk orang India. Sebelumnya, pesawat serupa jatuh di Indonesia pada 29 Oktober 2018 yang menewaskan 189 orang.

Washington

Sebuah Boeing 737 MAX 8 jatuh di Ethiopia pada 10 Maret tahun lalu, menewaskan 157 orang, termasuk orang India. Sebelumnya, pesawat serupa jatuh di Indonesia pada 29 Oktober 2018 yang menewaskan 189 orang.

Setelah dua kecelakaan besar tersebut, keamanan pesawat Boeing 737 Max 8. Negara-negara termasuk Uni Eropa, Inggris, India, China, Ethiopia, Singapura, Uni Emirat Arab dan Kanada memberlakukan larangan sementara atas penerbangan tersebut. Ini meningkatkan tekanan pada Boeing dan pemerintah AS.

Setelah tekanan hebat, Amerika Serikat melarang Boeing 737 MAX 8 dan Boeing 737 MAX 9. Semua 837 pesawat ini mendarat pada 18 Maret tahun lalu. Ini adalah pesawat terbesar yang pernah mendarat dalam sejarah penerbangan Amerika. Kemudian fitur keselamatan pesawat diperbarui dan diperiksa.

Dalam hal ini, Boeing 737 Max akan segera beroperasi setelah 20 bulan. Administrasi Penerbangan Federal Amerika Serikat telah menyetujui pesawat ini untuk operasi komersial hari ini. Administrasi Penerbangan Federal dan Boeing mengatakan mereka telah sepenuhnya menguji sistem kontrol penerbangan pesawat yang diperbarui. Namun, Boeing 737 Max diperkirakan akan kembali beroperasi setelah kuartal kedua 2021.

Boeing 737 Max hanya dapat beroperasi tanpa batasan di seluruh dunia dengan izin dari Otoritas Pengaturan Lalu Lintas Udara AS, bahkan jika Amerika Serikat mengizinkannya. Di India misalnya, maskapai penerbangan dari perusahaan tersebut di atas tidak diizinkan terbang.