April 18, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Larangan belajar … ruang cahaya! Dinamis

Seiring ilmu pengetahuan tumbuh dan berkembang, kerugian serta manfaat tampaknya tak terelakkan. Berbagai negara di seluruh dunia meluncurkan satelit.

Satelit ini digunakan di banyak bidang seperti observasi Bumi, layanan Internet, dan Layanan Teknologi Pertanian. Namun, sekarang telah ditemukan penyebab bentuk baru dari polusi cahaya. Langit malam 10 persen lebih terang karena cahaya dari satelit dan puing-puing ruang angkasa yang mengorbit Bumi. Kecerahan buatan ini juga merupakan karya para astronom yang menjelajahi alam semesta
dampak.

Saat ini terdapat lebih dari 9.200 ton objek luar angkasa, termasuk satelit yang hancur di orbit Bumi. Ini menyebabkan massa ringan dan berisiko bertabrakan satu sama lain. Studi yang dipublikasikan di Royal Astronomical Society di Inggris itu menjelaskan bagaimana polusi cahaya dan hamburan dari objek luar angkasa tercermin dalam penelitian teleskop di darat.

“Tidak seperti polusi cahaya di Bumi, cahaya buatan dapat dilihat dari langit di sebagian besar permukaan bumi. Para astronom akan mendirikan laboratorium jauh dari cahaya untuk mempelajari langit yang gelap.”

Baru-baru ini, para astronom mengungkapkan keprihatinan mereka tentang jumlah objek yang mengorbit planet, terutama satelit komunikasi yang dikenal sebagai galaksi masif.
Royal Astronomical Society telah membentuk berbagai kelompok kerja untuk memahami dampak galaksi masif ini pada fasilitas optik dan astronomi yang digunakan oleh para ilmuwan. Badan antariksa swasta, seperti SpaceX, baru-baru ini mulai mengurangi kecerahan pesawat ruang angkasa mereka dengan mengubah desain. Tidak hanya gelap, cahayanya juga terlihat berbahaya!