Juni 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Lukisan binatang tertua di gua yang ditemukan di Indonesia- Dinamani

Para arkeolog telah menemukan lukisan gua kuno tentang binatang di Indonesia. Salah satunya adalah lukisan babi hutan yang diyakini telah dilukis 45.500 tahun yang lalu. Dicat menggunakan pigmen mineral berwarna merah tua, tampak seperti pemandangan dari kehidupan babi Sulawesi Wardi.

Lukisan itu ditemukan di Gua Liang Tedonke di lembah terpencil Pulau Sulawesi. Ini memberikan bukti awal pemukiman manusia di daerah tersebut. Itu ditemukan oleh Adam Broom, Adi Octaviana, Basran Burhan dan Maxim Abert dari Griffith University.

“Pencipta ini benar-benar modern, mereka sama seperti kita, mereka memiliki kemampuan dan alat untuk melukis lukisan apa pun yang mereka inginkan,” kata Maxim Abert, rekan penulis studi tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Progress edisi Januari 2021. dalam sains.

Lukisan binatang yang ditemukan di dalam gua berusia 44.000 tahun. Arbert, seorang arkeolog, mengidentifikasi formasi kalsit di atas lukisan itu dan menentukan bahwa itu berusia 45.500 tahun menggunakan penanggalan isotop seri uranium.

Lukisan ini menggambarkan babi Wardi Sulawesi (Sus celebensis), babi hutan kecil berkaki pendek (40-85 kg) milik pulau tersebut. Setidaknya berusia 45.500 tahun. Lukisan gua ini mungkin penggambaran tertua dari dunia hewan, dan mungkin seni metafora awal. Gambar serupa belum ditemukan.

Inilah seni zaman es Indonesia. Sulawesi adalah rumah bagi sejumlah situs seni gua. Keberadaannya pertama kali dilaporkan pada tahun 1950-an. Sampai saat ini kesenian ini belum dipraktekkan oleh para pemburu yang tinggal di Sulawesi selama ribuan tahun. Tetapi diperkirakan merupakan hasil karya petani Zaman Batu yang berasal dari Tiongkok selatan sekitar 4.000 tahun yang lalu. Tetapi sekarang diketahui bahwa ini tidak benar. Informasi pertama tentang seni cadas Sulawesi Selatan dibuat pada tahun 2014. Berdasarkan analisis seri uranium dari endapan mineral alami (kalsit) yang diendapkan pada seni ini, diperkirakan bahwa catatan tangan manusia di sini dibuat setidaknya 40.000 tahun yang lalu. Ini juga cocok dengan seni gua Zaman Es yang terkenal di Eropa.

READ  Sinematografer Taylor Swift 'Willow' juga tidak tahu dia punya album yang akan datang

Pada tahun 2019 kami menemukan lukisan luar biasa di gua lain. Di dalamnya, ditemukan hibrida manusia-hewan, memangsa babi kampung Sulawesi dan kerbau kerdil (anoa). Adegan berburu ini setidaknya berusia 43.900 tahun, dan mungkin merupakan penggambaran manusia supernatural tertua. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa usia seni cadas Sulawesi mungkin lebih dari yang diperkirakan.

Lembah Rahasia

Pada Desember 2017, sebuah lembah terpencil ditemukan di daerah perbukitan berbatu dari Makkah, salah satu kota terbesar di Indonesia. Itu adalah Lembah Kart Lime. Di sinilah letak Gua Liang Tedongke. Penulis David P. McGahn telah menerbitkan informasi ini.

Meski dekat dengan pusat kota besar, tidak ada jalan menuju lembah ini. Komunitas kecil petani bugenvil lokal tinggal di daerah terpencil, meskipun mereka dikenal luas dengan anggur palemnya yang berkualitas. Menurut mereka, tidak ada orang Barat yang pernah menginjakkan kaki di lembah ini sebelumnya.

Lingkungan yang indah tempat tinggal dari keindahan paling alami. Tidak ada sampah di desa kecil di tengah lembah. Lembah tersebut berisi gua kapur yang disebut Liang Tetongke. Di dalamnya ada lukisan batu. Lukisan itu dibuat dengan menggunakan pigmen mineral merah (hematit batu besi atau orchre).

Ini menggambarkan setidaknya tiga babi kampung Sulawesi terlibat dalam beberapa bentuk interaksi sosial. Unsur-unsur yang tersisa dari karya seni ini dikatakan sebagai satu struktur cerita atau adegan. Ini adalah aspek penting dari bagaimana kita menggunakan cerita hari ini untuk bercerita. Tetapi merupakan ciri yang tidak biasa dari seni gua awal.

Menentukan usia seni

Dalam seni cadas, sangat sulit untuk menentukan usia pada waktu terbaik. Tapi fosil kalsit kecil di Liang Tedongke disebut “berondong jagung gua”. Ini terbentuk di atas salah satu figur babi (babi 1). Kami mengambil sampel kalsit dan menganalisisnya untuk penanggalan seri uranium. Anehnya, pekerjaan kencan kembali ke kalsit 45.500 tahun yang lalu, yang berarti bahwa lukisan yang dibuatnya paling tidak sedekat lukisan babi Wardi yang dibuat oleh Liang Tedonke hingga saat ini, “kata Maxim Abert.

READ  Review: Taylor Swift merilis album kejutan kedua tahun 2020, dan saya tidak baik-baik saja

Seni Awal Wallace

Temuan ini menyoroti signifikansi global Sulawesi dan wilayah Indonesia yang luas. Ini, untuk pemahaman kita, menunjukkan di mana dan kapan tradisi seni gua pertama yang diciptakan oleh spesies kita muncul. Sifat primitif karya seni ini juga menunjukkan potensi penemuan penting lainnya di belahan dunia ini.

Sulawesi adalah pulau terbesar di wilayah Valkyrie di Kepulauan Laut, terletak di antara daratan Asia dan Zaman Es Australia-Nugini. Manusia modern dikatakan telah melakukan perjalanan melalui Valkyrie setidaknya 65.000 tahun sebelum mencapai Australia pada saat itu

Tetapi Kepulauan Wallace sekarang sedang dieksplorasi secara aktif. Bukti arkeologi yang saat ini digali dari daerah ini masih sangat baru. Diharapkan penelitian lebih lanjut akan mengungkap seni cadas paling kuno di Sulawesi atau pulau-pulau Valacian lainnya. Semua yang ditemukan dan ditemukan di sini diperkirakan berusia setidaknya 65.000 tahun dan bahkan lebih awal.

[கட்டுரையாளர் – தமிழ்நாடு அறிவியல் இயக்கத்தின்

மேனாள் மாநிலத் தலைவர்]