Februari 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Manchester United mungkin telah menemukan Roberto Firmino – Liam Corless mereka sendiri

Anthony Martial mendapat banyak kritik musim ini, tetapi persiapan menjelang Natal telah membuahkan hasil bagi penyerang Prancis, yang mengakhiri paceklik gol Liga Premier di Bramall Lane sebelum melakukan penampilan berkelas melawan tim Yorkshire lainnya pada hari Minggu.

Satu-satunya hal yang hilang dari penampilan Martial melawan Leeds adalah sebuah gol saat ia memamerkan kemampuannya sebagai false nine, menjatuhkan jauh dan membawa rekan setimnya bermain, yang menyebabkan tampilan serangan yang lebih lancar dari Serikat.

Pemain berusia 25 tahun itu mengakhiri malam itu dengan dua assist langsung dan memberikan kontribusi untuk keduanya Bruno Fernandes ” serangan, dengan larinya mengarah ke Fernandes ‘sebelum ia memenangkan penalti yang dikonversi rekan setimnya di Portugal setelah istirahat.

Martial mungkin telah mencetak gol melawan Sheffield United tetapi penampilan terbaiknya musim ini hingga saat ini adalah melawan Leeds dan jika bukan karena aksi heroik Scott McTominay, dia akan menjadi man of the match.

Pengecam Martial akan menunjukkan pemborosannya melawan pasukan Marcelo Bielsa – dia seharusnya mencetak setidaknya dua kali – tetapi kegagalannya untuk menemukan jaring seharusnya tidak membayangi apa yang sebelumnya merupakan tampilan tertinggi.

Roberto Firmino mencetak rata-rata satu gol setiap empat pertandingan di semua kompetisi untuk Liverpool sejak awal musim lalu (rata-rata Martial dalam periode yang sama adalah satu gol setiap 2,38 pertandingan) tetapi tetap menjadi pemain kunci di bawah Jurgen Klopp karena bagaimana ia cocok dengan sistem Liverpool .

Gaya tanpa pamrih pemain Brasil ini memungkinkan pemain seperti Mohamed Salah dan Sadio Mane untuk berkembang karena mereka mendapat keuntungan dari permainan cerdasnya di posisi yang lebih ditarik.

READ  Topan Super Goni menghantam Filipina sebagai topan tropis terkuat yang pernah terjadi di daratan ┬╗Yale Climate Connections

Melawan Leeds, McTominay adalah dermawan dari peran baru Martial saat ia berlari melampaui pemain nomor 9 United dari dalam sebelum mengontrol umpannya dan menyelesaikannya dengan cerdas.

Dengan kecepatan Marcus Rashford dan Daniel James melebar, dan energi McTominay dan Fernandes di tengah, Solskjaer mengatur serangan United untuk melengkapi Martial dengan sempurna.

Paul Scholes menuduh Martial ‘menipu’ orang-orang dengan berpikir bahwa dia adalah penyerang tengah yang layak pada bulan Oktober, tetapi dua penampilan terakhirnya menunjukkan dia kembali ke performa terbaiknya.

Dia mungkin tidak pernah menjadi striker yang secara konsisten mencetak 25 hingga 30 gol per musim, tetapi itu tidak berarti dia tidak mampu memimpin lini – dia mungkin lebih cocok untuk memimpin dengan cara yang berbeda.