Mantan pelatih Man Utd mengecam Paul Pogba menggunakan contoh Sir Alex Ferguson

Rene Meulensteen mengatakan dia dapat memahami sudut pandang Roy Keane tentang Paul Pogba yang menunjukkan kurangnya penerapan dan konsistensi di Manchester United.

Mantan kapten United, biasanya, masuk ke tim asalnya setelah kalah 1-0 Gudang senjata.

Pogba sekali lagi menanggung beban kritik dengan Keane mengutip bintang £ 89million masih belum melakukan cukup banyak di kemeja United.

Mantan pelatih United Meulensteen, yang bekerja bersama Sir Alex Ferguson antara 2007-2013, setuju dengan penilaian Keane dan merujuk sebuah contoh dari buku legenda klub untuk mendukung pendapatnya.

“Saya bisa melihat dari mana asal Roy Keane setelah menghabiskan bertahun-tahun di bawah Sir Alex Ferguson,” katanya Stadion Astro .

Paul Pogba tidak dapat memberikan inspirasi saat melawan Arsenal.

“Saya telah bekerja dengan Sir Alex Ferguson dan dia mengatakan kepada para pemainnya bahwa Anda dapat memiliki semua talenta di dunia tetapi kerja keras dan kerja keraslah yang membawa kualitas itu ke permukaan.

“Kerja keras adalah kualitas. Bagi saya, tidak, dia belum bekerja cukup keras. Ini terlalu lambat, terlalu berat, tidak ada urgensi tentang itu dan tim lain dapat memanfaatkannya.

Rene Meulensteen bekerja bersama Alex Ferguson selama bertahun-tahun.

“Kami berbicara tentang pentingnya Arsenal masuk dari sisi kiri, inilah yang saya takuti, para pemain melarikan diri dari Pogba, menyeret Shaw keluar dan lari dari Pogba untuk mendapatkan ruang untuk menyakiti United.”

“Saya terus mengatakannya sepanjang waktu, dia adalah pemain yang sangat bertalenta,” tambahnya. “Orang-orang berbicara tentang dia sebagai kelas dunia tetapi saya tidak pernah menggunakan kata itu dengan begitu mudah. ​​Saya tahu para pemain dulu dan sekarang, mereka pantas mendapat penghargaan sebagai kelas dunia. Menurut pendapat saya, Paul tidak pantas menerima itu dalam bentuk apa pun. atau bentuk saat ini. Saya tidak berpikir dia memenuhi harapan.

“Saya pikir kami perlu berharap lebih dari dia tapi itu hanya datang dari bekerja keras sebagai permulaan. Itu menular ke pemain lain. Bekerja keras tapi juga tidak bekerja keras. Mereka mulai mempertanyakan penampilan itu.

“Kamu kembali ke miliknya Juventus waktu, dia bermain di tim yang sangat berpengalaman dengan banyak kepribadian dan pemimpin yang kuat. Itu satu hal yang kurang dimiliki United dan dia seharusnya menjadi salah satu dari mereka, tetapi sebenarnya tidak. Dia bukan seorang pemimpin. Satu-satunya yang bisa saya lihat yang memiliki semacam kepemimpinan adalah Bruno Fernandes. ”

READ  Satgas Covid-19 Menyerukan Kejujuran Publik dalam Proses Pelacakan Kontak
Written By
More from Jawad Farag

Ole Gunnar Solskjaer mengatakan kesalahan terbesarnya untuk meniru kesuksesan Liverpool

Ryan Giggs yakin Ole Gunnar Solskjaer perlu melupakan kemenangan pemain tunggal Manchester...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *