November 29, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Melihat ke arah Indonesia pasca pandemi – Opini

Yang pasti, 2020 adalah tahun yang ingin kita semua lupakan. Pandemi COVID-19 telah merenggut lebih dari 1,75 juta nyawa di seluruh dunia, lebih dari 20.000 orang Indonesia di antaranya, dan ketakutan yang ditimbulkannya telah melanda dunia.

Kita dapat memperoleh penghiburan dari gambaran komunitas yang berkumpul untuk membantu satu sama lain melalui krisis ini melalui tindakan kebaikan dan amal individu dan kolektif, dan berharap semangat itu dapat bertahan lebih lama dari pandemi.

COVID-19 juga memiliki dampak ekonomi dan keuangan yang menghancurkan. Ketika orang-orang mundur dari rutinitas normal dan diisolasi untuk melindungi diri mereka dari infeksi – kadang-kadang didorong oleh “penguncian” pemerintah atau peraturan jarak sosial – aktivitas ekonomi anjlok.

Secara global, 2020 adalah tahun terburuk dalam memori hidup dalam hal ekonomi. Di Indonesia, ekonomi mengalami kontraksi produk domestik bruto (PDB) riil untuk pertama kalinya sejak 1998. Kami perkirakan akan menyusut 2 persen.

Resesi akan menjadi jauh lebih buruk jika bukan karena tindakan cepat dari pemerintah dan bank sentral untuk menerapkan kebijakan kesehatan masyarakat dan kebijakan keuangan yang diperlukan untuk mendukung terutama mereka yang paling terkena dampak resesi. Dan karena mereka melakukannya, kerusakan ekonomi jauh lebih kecil daripada di negara tetangganya.

Ketika virus menyebar awal tahun ini dan praktik jarak sosial mulai berlaku, pemerintah menghapus batasan pada keuangan pemerintah yang mungkin mencegahnya merespons. Pada bulan April, tanggapan kebijakan diberlakukan dengan dukungan yang ditargetkan bagi mereka yang paling terkena dampak krisis. Kartu pengangkatan kembali diluncurkan untuk memberikan pelatihan bagi hampir 5 juta orang. Bantuan makanan tanpa uang tunai, keringanan pajak dan subsidi membantu melindungi jutaan rumah tangga. Keringanan utang – pembekuan pembayaran, jaminan, persyaratan yang lebih mudah untuk pinjaman baru karena Bank Indonesia (BI) memangkas suku bunga dan melonggarkan peraturan kehati-hatian – membantu sektor korporasi dan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), khususnya, mengatasi badai.

Setelah jatuh lebih dari 7 persen di paruh pertama tahun ini, ekonomi pulih hampir setengah dari kerugian tersebut di Triwulan ke-3, didukung oleh kenaikan belanja konsumsi pemerintah triwulanan terbesar dalam 15 tahun. Tetapi aktivitas ekonomi masih jauh di bawah potensinya dan indikator menunjukkan bahwa momentum pertumbuhan telah melambat sejak Triwulan ke-3; Pertumbuhan penjualan eceran dan impor barang konsumsi telah turun lagi dalam beberapa bulan terakhir.

READ  Edinson Cavani: Manchester United akan merekrut mantan striker PSG dengan kontrak dua tahun

Jelas terlalu dini untuk mengumumkan akhir dari krisis ekonomi sama seperti terlalu dini untuk mengumumkan kemenangan atas virus. Hal ini tentu saja menggembirakan bahwa vaksin mulai disetujui untuk penggunaan yang lebih luas – industri farmasi telah merespon dalam waktu singkat terhadap munculnya virus baru – tetapi akan memakan waktu enam bulan atau lebih untuk memvaksinasi cukup banyak orang di negara ekonomi yang lebih maju itu. kebijakan jarak sosial dapat dilonggarkan, dan para ahli memperingatkan bahwa dibutuhkan waktu dua tahun atau lebih bagi beberapa negara berkembang untuk mencapai kemajuan yang sama.

Indonesia mungkin tidak perlu menunggu selama itu – negara tersebut telah menerima pengiriman beberapa vaksin dari China dan sangat siap untuk memperoleh lebih banyak lagi tahun depan. Tapi kami pikir akan butuh satu tahun atau lebih sebelum Indonesia dapat meninggalkan COVID-19.

Itu berarti bahwa saat kita melihat ke tahun 2021, kita melihat ekonomi cenderung tumbuh lebih lambat daripada yang biasa kita lakukan pada dekade sebelum C0VID. Indikator mobilitas menunjukkan bahwa orang tetap enggan untuk kembali ke pola perilaku normal – yang sangat dapat dimengerti karena jumlah kasus terus meningkat dan vaksin mungkin tidak tersedia secara luas selama beberapa bulan lagi.

Pemerintah, yang mengantisipasi bahwa perekonomian akan terus membutuhkan dukungan, diperkirakan akan mengalami defisit 5,7 persen dari PDB tahun depan. Itu jauh lebih rendah dari 6,7 persen yang kami perkirakan untuk tahun ini dan menyiratkan laju pertumbuhan pengeluaran yang lebih lambat – meskipun masih jauh di atas pertumbuhan permintaan agregat secara keseluruhan. Ini adalah hal yang benar untuk dilakukan – untuk secara bertahap menarik stimulus yang telah diberikan saat permintaan sektor swasta pulih. Tetapi dengan vaksin bahkan di negara maju yang tidak mungkin dikonsumsi secara luas sebelum pertengahan tahun, kami pikir itu berarti pemulihan yang lambat selama beberapa kuartal berikutnya.

READ  Indonesia Akan Melanjutkan Penggunaan Vaksin COVID-19 AstraZeneca || Indonesia menyetujui penggunaan vaksin AstraZeneca

Ekspor harus memberikan dorongan yang kuat untuk pertumbuhan PDB dari sekitar pertengahan tahun seiring dengan tanggapan ekonomi Amerika Serikat dan UE terhadap berakhirnya praktik jarak sosial dan semoga, pengeluaran rumah tangga di Indonesia dapat segera menyusul. Harapan kami, bagaimanapun, adalah pertumbuhan PDB sekitar 4 persen tahun depan naik menjadi 4,5 persen pada tahun 2022, karena pemerintah mulai lebih mendesak untuk mengurangi defisitnya tahun itu untuk mengantisipasi menurunkan defisit menjadi 3 persen pada tahun 2023.

Dengan kebijakan fiskal yang kurang memberikan dukungan kepada ekonomi dan pertumbuhan yang cenderung relatif lemah, kami pikir bank sentral akan terus diminta untuk memberikan stimulus. Inflasi diperkirakan masih jauh di bawah target BI hingga semester pertama tahun depan, dan dengan neraca transaksi berjalan yang kembali surplus, rupiah kemungkinan akan stabil jika tidak menguat terhadap dolar AS. Ini akan memungkinkan BI menurunkan suku bunga mungkin dua kali pada kuartal pertama tahun depan.

Yang lebih kontroversial, BI akan terus membantu pembiayaan defisit pemerintah. Meskipun mungkin lebih rendah sebagai bagian dari PDB, defisit akan kembali melebihi Rp1 kuadriliun (US $ 70,94 miliar) tahun depan, beban pembiayaan yang luar biasa besar. Pemerintah telah mampu membiayai dirinya sendiri tahun ini, bahkan dengan mundurnya investor asing dari pasar obligasi hampir sepanjang tahun, berkat pembelian obligasi oleh bank sentral dan permintaan bank akan aset yang aman.

Bahkan tanpa perjanjian pembagian beban formal dimana BI membeli obligasi pemerintah melalui penempatan swasta, BI akan terus memberikan penghentian penting ke pasar obligasi pada tahun 2021 jika investor swasta tidak bersedia mengambil obligasi sebanyak yang ditawarkan pemerintah. Kami memperkirakan investor asing akan kembali ke pasar obligasi domestik – arus masuk bersih $ 10 miliar adalah perkiraan yang masuk akal – yang berarti BI dan bank-bank Indonesia tidak perlu meningkatkan kepemilikan obligasi pemerintah mereka sebanyak yang mereka lakukan tahun ini.

Namun jangan salah, mengelola defisit dan utang pemerintah yang membengkak akan terus menjadi tantangan kebijakan yang signifikan selama beberapa tahun. Oleh karena itu, penting bahwa transisi pemerintah dengan cepat dari stimulus darurat COVID-19 kembali ke sikap kebijakan berwawasan ke depan pada tahun 2019. Reformasi pasar tenaga kerja, pelonggaran beban administrasi pada investor dan dimulainya kembali investasi infrastruktur akan menjadi sinyal penting kepada investor bahwa Indonesia tetap merupakan negara dengan pertumbuhan tinggi dan – mulai tahun 2023 – negara dengan defisit rendah yang akan menarik modal asing.

READ  Amerika ikut mencari kapal selam mising di Indonesia || Amerika Serikat pun ikut-ikutan mencari kapal selam misterius di Indonesia

Peluang bagi investor lebih jauh dari pasar obligasi, tentu saja. Presiden terpilih AS Joe Biden mungkin menggunakan bahasa yang tidak terlalu berlebihan dibandingkan dengan Presiden AS Donald Trump dalam berurusan dengan China, tetapi tujuan kebijakan AS – untuk mengurangi ketergantungan pada rantai pasokan melalui China, terutama untuk peralatan elektronik dan medis yang sensitif – akan tetap ada.

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang baru-baru ini ditandatangani menawarkan peluang baru bagi perusahaan-perusahaan di kawasan Asia Pasifik untuk merestrukturisasi rantai pasokan guna mendapatkan keuntungan, khususnya, perdagangan ASEAN-Jepang dan ASEAN-Korea. Dengan basis konsumen domestik yang besar dan tenaga kerja serta investasi penting dalam beberapa tahun terakhir di bidang transportasi dan infrastruktur listrik, kami pikir Indonesia dapat menjadi penerima manfaat yang sangat penting dari restrukturisasi manufaktur di kawasan ini.

Sementara untuk sebagian besar tahun 2021, COVID-19 akan terus menyibukkan investor, seperti yang kita lihat ke 2022 dan ekonomi pasca-pandemi yang tepat, kami pikir Indonesia akan tetap menjadi tujuan yang menarik bagi investor. Perbaikan dalam iklim bisnis, investasi dalam infrastruktur yang mendukung dan tim pembuat kebijakan ekonomi yang telah membantu Indonesia melewati krisis global ini dengan sangat baik adalah semua keuntungan penting di atas kekuatan yang melekat yang ditawarkan oleh basis sumber daya alam dan populasi muda yang besar.

***

Penulis adalah kepala ekonom Asia Pasifik dari Deutsche Bank.