Juli 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Mengakhiri pemerintahan Perdana Menteri Israel Netanyahu

oleh Bagian berita

Kelompok oposisi telah menyerukan pemerintah koalisi untuk mengakhiri 15 tahun pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Netanyahu telah menjadi Perdana Menteri Israel sejak 2009. Dalam konteks ini, tuduhan korupsi, penipuan dan pelanggaran kepercayaan telah dilontarkan terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu selama beberapa tahun terakhir.

Protes juga terjadi di berbagai daerah, termasuk Yerusalem, untuk menuntut pengunduran diri Netanyahu. Namun demikian, Netanyahu terus memegang posisi itu.

Dalam konteks ini, delapan partai politik pimpinan Arab di Israel mengakhiri kekuasaan Netanyahu. Hal ini diumumkan secara resmi oleh pemimpin partai Yash Aded, Yer Labyrinth.

Dijadwalkan bahwa partai-partai koalisi berbagi jabatan perdana menteri secara bergilir. Menurut laporan media, Bennett, pemimpin partai sayap kanan Yamina, akan mengambil alih sebagai perdana menteri.

Koalisi harus memenangkan mosi percaya di parlemen Israel. Memenangkan mosi percaya membutuhkan dukungan dari 61 anggota.

Partai Likud Netanyahu memenangkan kursi terbanyak dalam pemilihan parlemen yang diadakan Maret lalu. Tetapi mayoritas tidak memiliki ruang yang mereka butuhkan. Setelah itu, Netanyahu melanjutkan perjuangan untuk mempertahankan kekuasaan. Dalam hal ini, oposisi membentuk koalisi melawan Netanyahu.

READ  Corona membunuh 1.430.491 orang di seluruh dunia | Pembaruan korona