Agustus 16, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Mengapa kita tidak melepaskan Perarivalan?: Sebuah pertanyaan untuk Mahkamah Agung | dinamika

Tidak ada waktu untuk membaca? Dengarkan pesannya

New Delhi: Hakim Mahkamah Agung mempertanyakan mengapa Piraivalan tidak dibebaskan tanpa menyelidiki “hal-hal yang berkaitan dengan kewenangan Gubernur dan Presiden untuk membebaskannya”.

Petisi yang diajukan oleh Perarivan, salah satu terdakwa dalam kasus pembebasan mantan Perdana Menteri Rajiv Gandhi, telah diajukan untuk sidang hari ini (27 April) dalam sidang yang dipimpin oleh Hakim Agung Nagiswara Rao. Selama persidangan, Pirivalan berpendapat bahwa gubernur belum mengambil keputusan apa pun yang menyetujui pembebasan pemerintah Tamil Nadu. Sebagai tanggapan, pemerintah federal berpendapat bahwa presiden memiliki kekuatan untuk membebaskan Perarivan. Menurut Pasal 72 UUD, Presiden juga dapat memutuskan tindakan Gubernur.

Setelah mendengar argumen dari kedua belah pihak, para hakim berkata, “Pemerintah negara mengirimkan rekomendasi atau resolusi untuk persetujuan. Jika dia suka, apakah gubernur menyetujuinya, dan jika dia tidak suka, kirimkan ke presiden? Keputusan gubernur di kasus grand jury bertentangan setiap kali. Jika gubernur tidak setuju. Setiap keputusan Dewan Menteri bertentangan dengan struktur federal. Gubernur tidak memiliki kekuatan untuk menentang Dewan Menteri dari sudut pandangnya.

Mengapa pengadilan tidak membebaskan Perarivan? pertanyaan juri…

berita tamil terbaru

Mengapa seorang jenius harus begitu bingung tentang siapa yang memiliki kekuatan untuk membebaskan? Mengapa tidak membebaskan Perarivalan tanpa membahas hal-hal yang berkaitan dengan kekuasaan Gubernur dan Presiden? “Kami menganggap pembebasan Perarivan sebagai satu-satunya solusi untuk kasus ini,” kata Tariq al-Hashemi, sekretaris jenderal partai.

Iklan