Desember 2, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Mengapa sapi dan ular begitu penting dalam pemujaan umat Hindu? | Mengapa sapi dan ular begitu penting dalam ibadah?

Seseorang makan sisa-sisa alami dari makanan yang dia makan, memperlakukan seseorang seperti anak-anaknya, dan memberi mereka susu ..!

Ular dan sapi memiliki tempat terpisah dalam agama Hindu. Yang lebih penting bagi keduanya daripada hewan dan hewan lainnya adalah agama Hindu kita, yang menghargai sapi sebagai dewa. Mengapa hanya sapi ini yang memiliki rasa hormat yang tidak dimiliki banyak hewan? Bukan hanya karena sapi memberikan susunya kepada anaknya, tapi untuk semua orang. Apa yang dimakan sapi itu? Pria itu memasak dan makan nasi yang diperoleh dari beras, dan sapi itu memakan sekam dedak dan jerami padi kering. Saat kita mengkonsumsi minyak, sapi mengkonsumsi sisanya. Jadi seseorang makan sisa-sisa alami dari makanan yang dia makan dan memberi orang itu susu seolah-olah dia adalah anak-anaknya. Selain memberikan susu kepada umat manusia tanpa mempedulikan keegoisan, kotoran sapi berfungsi sebagai bahan bakar untuk pengeringan dan saat ini menjadi gopher. Karena sifat penularan kotoran sapi, praktik waxing kotoran sapi telah muncul di lantai rumah. Urine sapi digunakan dalam pembuatan banyak obat karena mengandung nutrisi dari rumput yang dimakan sapi.

Panchakavyam, senyawa obat kesehatan, sangat populer pada saat itu. Panchakafyam adalah campuran urine sapi. Nenek moyang kita melahirkan sapi dan dewi Kamadhanu. Karena sapi adalah hewan yang sangat lucu, mobil tempat Dewa Siwa duduk digambarkan sebagai banteng dan bukan sapi. Maklum, nenek moyang kita sangat berhati-hati untuk tidak melukai sapi bahkan dalam hal ini. Ia menilai sapi sebagai aspek Mahalakshmi, mengingat sebagian besar sapi dalam kemajuan ekonomi manusia.

Baca juga | Dewi adalah hal pertama yang harus kita sembah di Kuil Siwa? Swami?

READ  Uzbekistan menembak jatuh sebuah pesawat militer di Afghanistan

Nenek moyang kita, Mahavishnu, dipuja sebagai dewa dalam bentuk ular. Ular itu dengan indah melilit leher Dewa Siwa. Lord Ganesha memegang ular di pinggangnya. Dewa Krishna menari di atas seekor ular yang disebut Kalingan. Bahkan mobil Murugan, burung merak, berbentuk ular mendidih di mulutnya. Benar, kami meminum susu yang kami masukkan dan menuangkan susu ke ular berbisa itu. Apakah Anda membuatnya ilahi juga? Di satu sisi, sapi yang tidak dianggap egois menjadi dewa.

Di sisi lain, mengapa dewa ular yang meminum susu sapi dan menyemburkan racun yang dapat membahayakan seseorang? Para pejuang Swami telah memberikan jawaban yang bagus untuk kebingungan ini. Umat ​​manusia adalah campuran antara dosa dan kebajikan. Perbandingan dosa dengan dosa mungkin berbeda dari orang ke orang. Tapi tidak mungkin seratus persen bersalah dan takwa sepanjang hidup. Tuhan menyelamatkan setiap orang sebagai warganya.

Lambangnya adalah sisa-sisa makanan manusia, dan Tuhan menciptakan sapi yang memberi susu bergizi, Ilahi. Terimalah ular berbisa yang meminum susu dan ular berbisa yang memakainya di leher, pinggang, atau gambarnya. Aku tidak akan menciummu dan dia menjelaskan bahwa dia menjadikan ular itu ilahi juga. Berapa banyak kata yang sebenarnya? Untuk orang benar, untuk yang buruk, untuk ateis, untuk para gadis … Tuhan adalah satu! Ini adalah bukti lain bahwa Hinduisme adalah Sanatana Dharma dan itu menciptakan komunitas Samadharma.

Unduh ZEE Hindustan Wizard untuk mengetahui tentang peristiwa dunia secara instan …

Tautan Android – https://bit.ly/3hDyh4G

Tautan Apple – https://apple.co/3loQYeR