MotoGP, Teruel GP: Ducati terjun bebas: apa yang terjadi di Borgo Panigale?

Apa yang terjadi di Borgo Panigale?

Tiba-tiba saja, motor terbaik tiga musim terakhir ini menjadi pemain pendukung. Sekarang, melihat Rossa di depan selama latihan telah menjadi fatamorgana. Pengendara tim pabrikan sering memulai di belakang satelit, dan terkadang bahkan pebalap tim Avintia tampil lebih baik.

Selanjutnya, satu demi satu, Grand Prix tampaknya tidak menawarkan data tambahan seperti yang diharapkan dan mampu memberi tim peningkatan kinerja dengan segera.

Di sisi lain, Dovizioso dan Petrucci membungkus diri dalam kumparan masalah mereka sampai hampir mati lemas. Tampaknya mereka telah kehilangan ujung benang yang seharusnya membantu mereka keluar dari labirin tempat mereka berada.

Situasi yang tidak masuk akal dan tidak dapat diprediksi, mengingat itu, dengan absennya Marc Marquez, favorit untuk kejuaraan ini seharusnya Dovi.

Tentu saja, Pembalap dari Forlì masih berjuang untuk kejuaraan dunia, tetapi lebih karena kelemahan lawannya daripada penampilannya.

Tabel di bawah ini merangkum perbandingan antara hari pertama pengujian di Aragon GP dan yang ini di Teruel: Sementara minggu lalu di penghujung hari pertama Dovizioso memiliki waktu tercepat ke-13, hari ini dia hanya di urutan ke-19 dengan waktu lebih buruk dengan dua persepuluh.

Petrucci naik dari posisi ke-15 menjadi ke-17, tetapi jika tidak ada yang lain ia mengurangi waktunya, sementara Miller turun dari urutan ke-14 menjadi ke-18, juga memburuk dengan dua persepuluh, sejalan dengan kinerja Bagnaia yang kehilangan satu posisi saat melakukan sedikit lebih baik.

Satu-satunya yang meningkatkan waktunya adalah Zarco, dengan kurang dari tiga persepuluh, tetapi dia kehilangan dua tempat. Rabat telah pingsan.

Hari ini kami diberitahu bahwa Danilo tertahan oleh kurangnya grip di tengah tikungan, sedangkan Andrea mengalami berbagai masalah yang tidak ditentukan.

READ  Bintang Liverpool Mohamed Salah dinyatakan positif covid saat FA Mesir mengkonfirmasi hasil kedua

Sejak awal tahun Ducati dan para pebalapnya mengeluh tentang Michelin baru, tetapi ini adalah Grand Prix ke-11 dan alasannya tidak berlaku lagi. Dalam arti bahwa meskipun dengan sedikit perbedaan kinerja sekarang Anda harus keluar dari terowongan. Namun bukan itu masalahnya.

Ada masa ketika Ducati dan pebalapnya kehilangan kereta evolusi. Suzuki dan KTM telah membuat langkah besar ke depan, Yamaha mempertahankan kekuatannya, Honda tampaknya telah menemukan dirinya kembali setelah shock kehilangan Marc Marquez.

Hanya Ducati tampaknya telah menjatuhkan benang merah Ariadne yang penting untuk keluar dari labirin keraguan. Dan orang bertanya-tanya, pada titik ini, apakah itu tim atau, lebih tepatnya, para pebalap yang terjun begitu dalam pulau Daedalus…

Written By
More from Jawad Farag

Tanggal Rilis Genshin Impact Update 1.1 dan Detail Baru Dikonfirmasi

Genshin Impact merilis trailer yang membagikan detail baru yang menarik dan tanggal...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *