Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Negara-negara maju kecuali perjanjian yang melarang produksi batubara

Negara-negara G20, termasuk Amerika Serikat, China dan India, abstain dari penandatanganan perjanjian, sementara 40 negara setuju untuk menghentikan produksi batubara untuk mengekang perubahan iklim.

Konferensi Perubahan Iklim Global tentang Perubahan Iklim Global telah diadakan di Glasgow, Skotlandia sejak 31 November.

Penghentian produksi batu bara dipandang sebagai faktor utama pengendalian emisi karbon yang dibahas dalam konferensi tersebut.

Baca juga | Larangan penerbangan langsung antara Srinagar dan Sharjah; India mengambil masalah ini

Akibatnya, 40 negara di seluruh dunia telah menandatangani dan meratifikasi perjanjian penghentian produksi batubara untuk mencegah dampak perubahan iklim.

Dua puluh tiga negara, termasuk Polandia, Ukraina, Indonesia, Korea Selatan dan Wina, telah mengumumkan bahwa mereka akan meninggalkan keputusan mereka untuk membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru.

Negara-negara termasuk China, Amerika Serikat, India dan Australia telah menyatakan bahwa produksi batubara tidak akan segera berhenti dalam konteks saat ini dan akan dihapus secara bertahap pada tahun 2040.

Baca juga | Larangan mata uang asing di Afghanistan: Taliban

India dan China menggunakan dua pertiga batubara dunia. Demikian pula, Amerika Serikat menghasilkan seperlima listriknya dari batu bara.

Aktivis lingkungan juga khawatir bahwa konferensi Glasgow mengesampingkan kesepakatan untuk menangguhkan produksi batubara.

READ  Lingkaran Asosiasi Kovilpati terkenal dan tidak dikenal - Tamil News18