Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pakka Cina berencana untuk membangun hegemoni di seluruh dunia! Markas Angkatan Darat AS memberikan informasi yang mengejutkan

Militer AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa China berencana membangun pangkalan militer yang kuat di 12 negara, termasuk tetangga India Sri Lanka, Pakistan dan Myanmar.

Kemarin, Pentagon, markas besar militer AS, menyerahkan laporan tahunan 200 halaman tentang perkembangan militer dan keamanan di China ke Dewan Perwakilan Rakyat AS.

Di dalamnya, China berencana untuk memperkuat pangkalan militer dan infrastruktur logistiknya tidak hanya di negara tetangga India Sri Lanka, Pakistan, dan Myanmar, tetapi juga di Thailand, Singapura, Indonesia, Uni Emirat Arab, Kenya, Seychelles, Tanzania, Angola, dan Tajikistan.

Dengan menghentikan militer di negara-negara ini, China ingin mengkonsolidasikan hegemoni di seluruh dunia.

China sudah mendirikan pangkalan militer di Djibouti, negara Afrika Timur, pada 2017. Hal ini, pada gilirannya, memperkuat hegemoni di Samudra Hindia.

Dengan mendirikan pangkalan militer di seluruh dunia, China memiliki kesempatan untuk memantau secara dekat operasi militer AS.

Ini dapat membantu dalam operasi ofensif terhadap Amerika Serikat. Demikian pula, melalui Economic Path Plan-nya, China berupaya mengurangi ancaman terhadap negaranya di perbatasan barat dan selatan serta sekitarnya.

Selain itu, ia memperluas operasi militer dan ekonominya di Samudra Hindia dan Pasifik.

Negara-negara termasuk Vietnam, Filipina, Malaysia, Brunei, dan Taiwan sangat menentang klaim China atas Laut China Selatan. Oleh karena itu, untuk mengancam Taiwan, China melakukan intimidasi dengan mengirimkan pesawat tempur ke wilayah sekitarnya.

China telah memasuki 11 sengketa perbatasan dengan enam negara sejak 1998. Di negara bagian Arunachal Pradesh, India timur laut, China telah terlibat dalam sengketa perbatasan dengan India, mengklaim bahwa daerah yang berbatasan dengan perbatasan China Aksai Chin adalah bagian dari Tibet.

READ  Kontroversi di kalangan pemuka agama Muslim tentang vaksin Corona

India dan China telah dalam pembicaraan yang sedang berlangsung sejak masalah perbatasan Doklam pada tahun 2017.

Setelah 22 putaran pembicaraan pada September 2019, kedua belah pihak memutuskan untuk bersama-sama memantau perbatasan Arunachal Pradesh untuk menjaga perdamaian di perbatasan. Laporan tersebut menyatakan bahwa negosiasi di tingkat militer sejauh ini masih berlangsung di kedua sisi.

Klik di sini untuk membaca lebih banyak berita dari negara lain