Pelaksanaan prioritas Vietnam, inisiatif untuk MEA ditinjau

Jakarta (ANTARA) – Pelaksanaan prioritas dan inisiatif yang diusulkan oleh Vietnam sebagai ketua ASEAN 2020 kepada Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) ditinjau ulang pada Sidang Dewan MEA ke-19 yang diselenggarakan secara virtual pada 10 November.

Sebagaimana dibahas dalam pertemuan tersebut dan dicatat dalam pernyataan yang dipublikasikan di situs resmi ASEAN Viet Nam 2020, tujuh dari 13 prioritas telah diselesaikan, sementara sisanya sedang dalam implementasi.

Para delegasi juga melihat laporan awal tentang tinjauan tengah jangka waktu pelaksanaan cetak biru tersebut.

Menurut laporan tersebut, yang merupakan salah satu dari 13 prioritas yang diusulkan oleh Vietnam dalam upaya perbaikan pelaksanaan cetak biru tersebut, hingga kuartal kedua tahun ini, ASEAN telah menyelesaikan hingga 84 persen dari langkah-langkah yang ditetapkan.

Para menteri yang berpartisipasi menyetujui 12 rekomendasi untuk membantu ASEAN mencapai target yang ditetapkan untuk sisa periode 2021-2025 di tengah situasi regional dan internasional yang cepat dan tidak terduga.

Tahun 2020 adalah tahun yang berbeda bagi ASEAN karena pandemi COVID-19 telah memicu kesulitan produksi, perdagangan, dan investasi di kawasan.

Oleh karena itu, para menteri telah mempertimbangkan proposal ekonomi dan inisiatif untuk mempertahankan rantai pasokan dan memfasilitasi pemulihan ekonomi, yang disetujui oleh ASEAN dan mitranya: China, Jepang dan Korea Selatan.

Menteri Perindustrian dan Perdagangan Vietnam Tran Tuan Anh, yang memimpin pertemuan tersebut, menegaskan bahwa ASEAN telah muncul sebagai pemain yang dinamis dan signifikan dalam ekonomi global, menjadi ekonomi terbesar kelima di dunia, dengan produk domestik bruto gabungan sebesar US $ 3 triliun .

Semua pencapaian telah mengantarkan peningkatan mata pencaharian masyarakat di seluruh wilayah, menteri menunjukkan.

Dewan MEA telah berupaya untuk mewujudkan Cetak Biru MEA 2025, dengan tujuan mengubah ASEAN menjadi ekonomi yang sangat terintegrasi dan kohesif dan ASEAN yang kompetitif, inovatif, dan dinamis serta mengupayakan peningkatan konektivitas dan kerja sama sektoral; ASEAN yang tangguh, inklusif, berorientasi pada rakyat, dan berpusat pada rakyat; dan ASEAN global.

READ  Gempa bumi berkekuatan 5,2 melanda di dekat Padang, Indonesia / VolcanoDiscovery

Para delegasi juga melihat laporan awal tentang tinjauan tengah jangka waktu pelaksanaan cetak biru tersebut.

Menurut laporan tersebut, yang merupakan salah satu dari 13 prioritas yang diusulkan oleh Vietnam dalam upaya untuk meningkatkan pelaksanaan cetak biru tersebut, hingga kuartal kedua tahun ini, ASEAN telah menyelesaikan hingga 84 persen dari langkah-langkah yang ditetapkan.

Namun, Anh memperhatikan dunia yang berubah dengan cepat dengan tantangan yang tidak dapat diprediksi, dan tren yang menurun baik dalam perdagangan maupun investasi lintas batas, mengharuskan ASEAN untuk mengidentifikasi strategi baru untuk memajukan kerja sama MEA, terutama dalam mendukung kapasitas produksi, memperkuat perdagangan intra-regional. dan investasi, mempertahankan rantai nilai dan menjembatani kesenjangan pembangunan di antara negara-negara anggota, agar terus bergerak menuju tujuan memenangkan pasar tunggal dan basis produksi, dengan pembangunan ekonomi tingkat tinggi, dan berintegrasi penuh ke dalam ekonomi global.

ASEAN tetap teguh dalam menunjukkan komitmennya terhadap integrasi ekonomi regional di bawah Cetak Biru MEA 2025, Anh menekankan.

Dalam kesempatan tersebut, para menteri menandatangani nota kesepahaman (MoU) tentang implementasi langkah-langkah non-tarif pada barang kebutuhan pokok, yang bertujuan untuk mengimplementasikan Hanoi Plan of Action untuk meningkatkan kerja sama ekonomi di ASEAN dan menghubungkan rantai pasokan di tengah pandemi COVID-19 .

Pertemuan tersebut juga menyetujui laporan dari AEC Council untuk disampaikan pada KTT ASEAN ke-37 yang dijadwalkan pada 12-15 November.

Dalam percakapan dengan pers di sela-sela pertemuan, Direktur Departemen Kebijakan Perdagangan Multilateral di bawah Kementerian Perindustrian dan Perdagangan Vietnam Luong Hoang Thai menyatakan bahwa salah satu masalah yang dihadapi oleh ASEAN adalah hambatan non-tarif di dalam blok tersebut. Apalagi dalam konteks COVID-19 yang menimbulkan kesulitan bagi dunia usaha.

READ  Liverpool mendapatkan valuasi £ 322 juta dan mendekati skuad £ 1 miliar

Nota Kesepahaman ini akan membantu mengatasi masalah dalam jangka pendek sambil menetapkan kerangka kerja baru bagi blok tersebut untuk menangani masalah yang akan dihadapi bisnis selama proses integrasi regional.

Thai berbicara tentang para menteri yang pada awalnya menyetujui penambahan lebih dari 150 lini produksi dalam MoU, seperti produk farmasi dan pasokan medis, yang akan diperpanjang dalam waktu mendatang, termasuk makanan.

Berita Terkait: KTT ASEAN ke-37 dan pertemuan terkait dimulai

Berita Terkait: Sentralitas ASEAN sebagai prinsip yang mendasari kerja sama Indo-Pasifik

Menutup

DIEDIT OLEH INE

Written By
More from Jawad Farag

Dijelaskan: Dalam tur Indo-Pasifik Pompeo, sebuah pesan ke Tiongkok, pesan-pesan untuk India

Ditulis oleh Subramanian Nirupama | Mumbai | Diperbarui: 30 Oktober 2020 10:04:17...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *