Juli 31, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pemerintah Sri Lanka sedang berusaha mendapatkan 500 juta dari China!

Menurut sumber lokal di Kementerian Keuangan, langkah-langkah sedang diambil untuk meningkatkan pinjaman $200 juta dari China Development Bank menjadi $500 juta.

Diketahui bahwa kesepakatan senilai $500 juta saat ini sedang dipelajari di Kementerian Keuangan untuk menangani krisis valuta asing parah yang dihadapi Sri Lanka.

Perjanjian tersebut diharapkan dapat ditandatangani antara Kementerian Keuangan, yang bertindak sebagai pemberi pinjaman atas nama Sri Lanka, dan China Development Bank.

$500 juta pertama diterima pada bulan Maret setelah Sri Lanka menyetujui pinjaman $700 juta dari China Development Bank.

Sekretaris Kementerian Keuangan baru-baru ini menyatakan bahwa diskusi sedang berlangsung dengan duta besar Tiongkok dan pejabat Bank Pembangunan Tiongkok, dengan sisa $200 juta akan diterima pada bulan Juli.

Bank sentral Sri Lanka telah menyetujui pinjaman $ 1,5 miliar dari bank China untuk mengatasi krisis valuta asing Sri Lanka.

Sementara itu, Sri Lanka menerima pinjaman $200 juta dari Bangladesh Mei lalu.

Berita kontak

READ  13 orang terluka di Provinsi Jaffna Utara - 30 rumah terisolasi di Fadamarca - Akankah Point Pedro ditutup sepenuhnya?