Pemerintah Tetap pada Game Plan Covid-19 Saat Ini Sampai Vaksin Tiba

Jakarta. Resesi yang relatif lebih ringan dan tingkat kematian yang lebih rendah daripada negara lain telah meyakinkan pemerintah untuk tetap pada rencananya untuk memandu negara ini keluar dari pandemi Covid-19, kata seorang pejabat senior pada hari Selasa.

Presiden Joko “Jokowi” Widodo sejak awal memutuskan untuk mengambil pendekatan dua arah dalam menangani pandemi ini untuk menyeimbangkan protokol kesehatan, seperti penguncian dan larangan bepergian, dengan dampak ekonominya, hampir menjadi kesalahan yang menempatkan pemerintahannya di bawah kritik keras dari ahli epidemiologi praktisi kesehatan.

Tujuh bulan setelah pandemi, kinerja ekonomi Indonesia tetap berada di antara yang terbaik secara global sambil melaporkan salah satu tingkat kematian pandemi terendah.

“Indonesia salah satu negara yang mengalami perlambatan ekonomi yang moderat. Banyak negara lain yang mengalami keterpurukan yang lebih parah,” kata Kartika Wirjoatmodjo, Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara.

Ekonomi terbesar Aisa Tenggara menyusut sebesar 5,3 persen pada periode April hingga Juni dari periode yang sama tahun lalu, perubahan tajam dari ekspansi 2,9 persen pada kuartal pertama, karena pembatasan sosial skala besar (PSBB) diberlakukan untuk membendung penyebaran Covid-19 menghambat aktivitas ekonomi.

Sejak itu, pemerintah telah melonggarkan pembatasan dan mengizinkan sebagian besar orang kembali bekerja dan bepergian.

Departemen Keuangan sekarang memperkirakan bahwa negara tersebut akan menyusut lebih jauh hanya 1 atau 2 persen pada kuartal ketiga, penurunan output lainnya untuk kuartal kedua berturut-turut yang akan membuat negara tersebut memenuhi syarat untuk resesi. Badan Pusat Statistik (BPS) akan mengumumkan data resmi kuartal ketiga pada 5 November.

Namun, Indonesia bernasib lebih baik daripada rekan-rekannya di Kelompok 20. Brasil melaporkan penurunan 9,7 persen dalam produk domestik bruto (PDB) pada kuartal kedua. PDB India menyusut 25 persen.

READ  Indonesia tertarik untuk bergabung dengan COVAX Initiative

Paket stimulus sebesar Rp 695,2 triliun ($ 47 miliar) dari pemerintah juga membantu menopang perekonomian. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintah telah menghabiskan setengah dari stimulus, sebagian besar untuk jaring pengaman sosial seperti bantuan tunai untuk masyarakat miskin dan tunjangan pengangguran.

Di sisi lain, Indonesia mengalami lebih sedikit kematian akibat Covid-19 dibandingkan negara-negara lain. Negara itu melaporkan hanya 12.734 total kematian yang dikonfirmasi pada hari Selasa, sama dengan 46 kematian per juta populasinya.

Angka itu menempatkan angka kematian Indonesia di urutan 107 di antara 215 negara dan wilayah yang dilacak oleh situs statistik Wordlometer pada hari Selasa. Brasil berada di urutan ke-7, dengan 724 kematian per satu juta penduduk, Amerika Serikat di urutan ke-10 (679), dan India di urutan ke-82, dengan 83 kematian per juta orang. Namun, angka Indonesia belum termasuk jumlah kematian dalam kasus yang dicurigai.

“Jadi ada satu hal yang patut disyukuri: upaya penanganan yang menggabungkan ‘gas dan rem’ ini mampu menjaga kondisi Indonesia saat ini. Kami berharap upaya tersebut dapat kita pertahankan hingga vaksinnya datang dan dapat didistribusikan ke seluruh masyarakat, “Kartika yang juga bertugas di Satgas Penanganan Covid-19 pemerintah, mengatakan.

Pemerintah telah memesan 160 juta dosis vaksin dari Sinovac Biotech China, China National Pharmaceutical Group (Sinopharm), dan perusahaan farmasi Inggris AstraZeneca. Mereka berencana untuk mulai memvaksinasi orang secepatnya bulan depan.

Publik juga tampak mendukung pendekatan pemerintah saat ini. Lebih dari 60 persen masyarakat Indonesia puas dengan penanganan Covid-19, menurut survei yang dilakukan oleh perusahaan riset Indikator Politik Indonesia bulan lalu. Presiden Jokowi melihat peningkatan peringkat persetujuannya untuk pertama kalinya sejak tahun lalu, survei menunjukkan.

READ  Tidak ada tanda-tanda Thiago Alcantara dan Fabinho saat Liverpool berlatih di Kirkby untuk pertama kalinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *