Juli 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pengangguran akibat virus Corona: Orang paruh baya lebih mungkin menderita penyakit jantung: data studi | Pengangguran COVID-19 dapat meningkatkan risiko penyakit jantung

Akan dikutuk secara universal Korona Sebuah penelitian di Selandia Baru menunjukkan bahwa pengangguran yang disebabkan oleh masalah ekonomi yang disebabkan oleh virus tersebut lebih mungkin menyebabkan penyakit jantung pada orang paruh baya.

Dunia akan dihantui Korona Orang-orang kehilangan nyawa karena virus. Sebagian besar masyarakat juga mengalami berbagai dampak ekonomi. Korona Pertumbuhan ekonomi mengalami penurunan akibat tindakan lockdown yang telah diambil di berbagai negara untuk membatasi penyebaran virus. Telah terjadi sejumlah kecelakaan di pabrik seperti produktivitas rendah, pengangguran, dan pemotongan upah.

Banyak negara belum sepenuhnya pulih dari kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh virus Corona. Kami tetap terlibat dalam upaya untuk mencapai tujuan ini. dalam situasi ini, Korona Pengangguran akibat dampak virus terhadap perekonomian orang paruh baya Penyakit jantung Studi tersebut mengungkapkan bahwa lebih banyak kemungkinan akan datang.

Ekonom dan peneliti Hong Higam.

Hong Heigam, seorang ekonom dan peneliti di University of Otago di Wellington, Selandia Baru, bersama dengan Dr. Anja Misrak dan Profesor Nick Wilson, menerbitkan laporan tentang hubungan antara pengangguran akibat Corona, masalah ekonomi dan penyakit jantung.

Dalam studi ini, Korona Pengangguran disebabkan oleh krisis terhadap manusia Penyakit jantung Mereka menemukan masih banyak lagi yang akan datang dan jumlah kematian yang mengejutkan. Artinya, kronis, tekanan psikologis tinggi tekanan darah Deteksi hubungan antara.

Mengomentari hal ini, ekonom Hong Heigam berkata:

“Kebanyakan orang menjadi depresi ketika seseorang secara tidak sengaja kehilangan pekerjaannya. Jelas bahwa kualitas hidup mereka menurun.

Mereka didorong ke dalam lingkungan yang tidak aman secara finansial. Menghasilkan stres, tekanan darah Dll menyebabkan penyakit jantung. Ini terutama terjadi di kalangan orang paruh baya.

READ  Pemuda Chennai menyelamatkan seorang lelaki tua dari danau yang dingin dan tergenang di New York: pujian menumpuk di Anjan | Anjan mane

Pemerintah Selandia Baru mengambil pekerjaan baru dan bonus sebagai tindakan pasca-Corona untuk mengurangi penyakit terkait jantung. Penting untuk berhati-hati agar tidak menambah pengangguran secara terus menerus.

Penduduk asli Selandia Baru yang berbahasa Mori, orang-orang di Pasifik dan Asia Selatan, dan penduduk Selandia Baru yang berupah rendah terkena penyakit jantung.

Secara khusus, penduduk asli berupah rendah di Selandia Baru lebih mungkin menderita penyakit jantung karena pengangguran mendadak.

Begitu kata Hong Higham.

“Pemerintah harus mengurangi jumlah penyakit jantung yang disebabkan oleh pengangguran. Untuk melakukan ini, kami perlu menciptakan lapangan kerja baru dan mempercepat proses menjadikan Selandia Baru bebas rokok pada tahun 2025,” kata Dr Mistrock.

Selain menasihati orang tentang makan makanan asin dan berlemak dalam diet, membawa aturan, pengobatan pencegahan, dan memulai perawatan medis untuk tekanan darah tinggi. Untuk mengurangi ketidaksetaraan kesehatan, Pengangguran Pemerintah harus memberantas masalah penyakit jantung. “