April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pengaturan perjalanan khusus antara Australia dan Selandia Baru

Perintah privasi tidak akan dikeluarkan untuk pengunjung dari kedua negara mulai 19 April

Wellington / Sydney: Australia dan Selandia Baru telah membuat pengaturan perjalanan bilateral pribadi yang dikatakan sebagai tonggak utama dalam lingkungan pembajakan. Karenanya, perintah isolasi tidak akan dikeluarkan untuk pelancong antara kedua negara dari abad kesembilan belas.

Kedua negara menutup perbatasannya dengan negara lain untuk membasmi virus Covit-19. Kemudian, warga Australia tiba di Selandia Baru tanpa perintah kurungan tersendiri mulai 19 April, menurut Perdana Menteri Selandia Baru Jacintha Arden.

Selama beberapa bulan terakhir, sebagian besar negara bagian Australia mengizinkan imigran dari Selandia Baru tanpa surat perintah. Namun, Selandia Baru terus mempertahankan kontrol perbatasannya karena wabah Covit-19 yang terputus-putus di Australia. Sekarang, Kovit-19 akan memungkinkan warga Australia memasuki negara mereka tanpa tes wajib, kata perintah Tirofati.

“Ini adalah awal dari babak baru dalam proses kami dan perjalanan kembali terkait COVID-19,” katanya kepada wartawan.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan kesepakatan perjalanan itu akan menjadi yang pertama dari serangkaian langkah.

Jumlah orang Australia yang tiba di Selandia Baru pada 2019 adalah 1,5 juta, atau 40 persen dari seluruh pengunjung. Ordin Thiruvati mengatakan pihaknya memperkirakan jumlah pengunjung mencapai 80 persen pada paruh pertama tahun 2022.

Virus Covit-19 telah berhasil dibasmi di kedua negara tersebut. Hanya spora kecil yang dilaporkan oleh pengunjung yang ditempatkan dalam urutan isolasi.

Ada hampir 29.400 kasus dan 909 kematian terkait virus di Australia. 2.100 epidemi dan 26 kematian dikonfirmasi di Selandia Baru.