Februari 29, 2024

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Penipuan pemilu.. Pengadilan menolak petisi independen yang mendukung Imran Khan

Penipuan pemilu.. Pengadilan menolak petisi independen yang mendukung Imran Khan

Lahore:

Tidak ada partai yang memperoleh mayoritas dalam pemilihan umum Pakistan. Partai independen yang didukung oleh Partai Tehreek-e-Insaf Pakistan, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Imran Khan yang dipenjara, memenangkan 101 kursi.

Liga Muslim Pakistan (Nawaz), yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif, memenangkan 75 kursi. Hasilnya, partai tersebut muncul sebagai satu-satunya partai terbesar dengan jumlah kursi lebih banyak.

Partai Rakyat Pakistan yang dipimpin Bilawal Zardari Bhutto meraih 54 kursi. Gerakan Muttahida Qaumi Pakistan memenangkan 17 kursi. Partai-partai kecil menguasai 17 daerah pemilihan.

Dengan dukungan 133 anggota parlemen yang dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan, semua partai lain kecuali partai Imran Khan berusaha membentuk pemerintahan koalisi.

Selain itu, 30 calon independen yang didukung partai Imran Khan mengajukan petisi menentang hasil pemilu ke Pengadilan Tinggi Lahore. Mereka menuduh adanya kecurangan dalam pemilu dan penyalahgunaan kekuasaan untuk mengubah hasil pemilu. Namun Pengadilan Tinggi Lahore menolak petisi tersebut hari ini. Pengadilan meminta para pemohon untuk mendekati Komisi Pemilihan Umum untuk mengatasi keluhan mereka, termasuk kecurangan pemilu.

PTI. Salah satu pendukung senior partai, Sardar Latif Khosa, mengatakan partainya meraih 170 kursi dan kehilangan banyak kursi karena adanya kecurangan.

Akibat penipuan ini, PTI dan partainya kehilangan sekitar 80 kursi dan dilarang membentuk pemerintahan mayoritas. Beliau juga mencatat bahwa kami akan memulai perjuangan hukum untuk merebut kembali daerah-daerah yang dirugikan.

Patut dicatat, kontroversi muncul karena KPU menunda publikasi hasil pemilu selama beberapa jam.