Juli 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Perjuangan Tidak Kooperatif Melawan Aturan Militer di Myanmar

Jakarta: Rezim pemimpin perjuangan demokrasi Aung San Suu Kyi digulingkan di Myanmar. Beberapa hari yang lalu tentara merebut kekuasaan. Tentara menempatkan dia sebagai tahanan rumah dan menuduhnya melakukan penipuan dan memenangkan pemilihan umum November lalu. Dalam konteks ini, rakyat kemarin memulai perjuangannya melawan rezim militer. Tapi itu menakutkan bagi tentara. Dalam konteks ini, petugas kesehatan di negara tersebut kemarin mengumumkan bahwa mereka tidak akan bekerja sama dengan rezim militer. Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh rumah sakit pemerintah dan organisasi kesehatan lainnya, tentara memanfaatkan jam malam dengan Corona.

Kami juga menginginkan pemerintahan yang dipilih oleh rakyat. Kami mengabaikan aturan militer. Telah dikatakan. Pembekuan Facebook: Facebook adalah media sosial yang paling banyak digunakan dan populer di Myanmar. Saat ini, orang-orang memposting pendapat mereka untuk mendukung Aung San Suu Kyi, yang berada dalam tahanan rumah, dan menentang rezim militer. Alhasil, tentara di negaranya kemarin memerintahkan penutupan Facebook.

READ  Myanmar: Tentara menahan pemimpin partai yang berkuasa, termasuk presiden | Patrikai - Tamil Daily - Berita terbaru dan ulasan lokal mendesak secara online - Tamil Nadu, India dan dunia