Agustus 4, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Perkiraan harga kapas dinamis

file: Universitas Pertanian Tamil Nadu telah mempublikasikan prakiraan harga kapas untuk kepentingan petani kapas.

Pernyataan dari universitas mengatakan:

Kapas adalah salah satu tanaman komersial utama dunia. Ini menyumbang 25 persen dari total produksi serat global. India, Cina, dan Amerika Serikat menyumbang lebih dari setengah produksi kapas dunia. Areal global di bawah kapas yang dipanen pada 2018-2019 adalah 32,9 juta hektar, menurut sebuah studi oleh Departemen Pertanian Amerika Serikat. Ini sedikit lebih rendah dari tahun 2017-18. Hasil kapas dunia 797 kg per hektar pada 2018-2019. Ini sedikit lebih rendah dari tahun lalu dan 4 persen lebih tinggi dari rata-rata lima tahun terakhir.

Produksi kapas global pada 2018-2019 mencapai 5,77 juta ton. Amerika Serikat, Brasil, dan India adalah pengekspor kapas terbesar. Selain itu, negara-negara ini bersama-sama menyumbang 62 persen dari ekspor global. Vietnam, Malaysia, Korea Selatan, Pakistan dan India adalah importir kapas terbesar.

Menurut sebuah studi oleh Departemen Pertanian Amerika Serikat, produksi lebih tinggi di Pakistan, Brazil dan Tanzania, meskipun permintaan lebih rendah dan konsumsi menurun di Cina dan Vietnam. Penurunan impor dari Vietnam, Pakistan dan Korea Selatan serta penurunan ekspor dari India dan Malaysia juga mengurangi perdagangan global saat ini. Perdagangan global di negara-negara penghasil kapas saat ini dipengaruhi oleh stabilitas pasar dan dampak virus Corona.

Menurut Indian Cotton Association, penanaman kapas di India diharapkan mencakup 1,26 crore hektar dan menghasilkan 3,22 crore bal pada 2019-20. Konsumsi kapas diharapkan menjadi 3,31 crore bale. Ini 6 persen lebih banyak dibanding 2018-2019.

India mengekspor 65 bal kapas pada 2018-19. Menurut Cotton Association of India, India mengekspor 10 bal kapas pada kuartal pertama tahun ini mulai 1 Oktober 2019. Diharapkan mencapai 42 paket dari total ekspor pada September 2020. Kapas diekspor dari India ke Bangladesh, China , Vietnam, Pakistan dan Indonesia.

READ  Di tengah ekonomi yang memburuk, Imran Khan menjanjikan pinjaman untuk taman terbesar di Islamabad || Penurunan ekonomi: Taman terbesar di Pakistan di Rs. Imran Khan menggadaikan Rs 50.000 crore

Gujarat, Maharashtra, Andhra Pradesh, Telangana, Haryana, Punjab, Madhya Pradesh, Rajasthan, Karnataka dan Tamil Nadu adalah produsen kapas terbesar. Negara-negara bagian ini menyumbang 97 persen dari total produksi kapas India. Di Tamil Nadu, kapas sebagian besar ditanam selama bulan Januari, Februari dan Agustus.

Di negara bagian Tamil Nadu, 1,28 hektar kapas ditanam pada 2018-19 dan 5 bale lakh diproduksi. Ini merupakan penurunan 9,6 persen dibandingkan tahun 2017-2018.

Lebih dari 90% varietas GM ditanam di Tamil Nadu. Di antara varietas non-GM, petani menanam hibrida MCU5 dalam jumlah banyak. Saat ini, harga pasar kapas serat panjang berkisar antara 4.900 rupee per kuintal. Hingga 5.200.

Pabrik kapas membeli sebagian besar sesuai permintaan di Gujarat, Maharashtra, Andhra Pradesh dan Karnataka. Menurut sumber komersial, kapas tersebut diharapkan tiba di Tamil Nadu pada akhir Februari. Selain itu, harga diperkirakan akan naik dalam beberapa bulan mendatang karena permintaan kapas tetap stabil tetapi pasokan menurun.

Dalam konteks ini, Skema Penetapan Harga Tanaman Kapas untuk Petani Kapas dari Pusat Penelitian Pengembangan Pertanian dan Pedesaan, Universitas Pertanian Tamil Nadu, yang beroperasi di bawah Program Pengembangan Irigasi Pertanian Tamil Nadu, telah beroperasi selama sepuluh tahun terakhir di koperasi. Pusat Pemasaran, Konkanapuram, Distrik Salem.

Menurut survei ekonomi, jika situasi pasar saat ini berlanjut, harga kapas akan naik sebesar Rs. 5,100 sampai Rs. 5200. Oleh karena itu, petani disarankan untuk mengambil keputusan pasar berdasarkan harga yang dikenakan. Untuk informasi lebih lanjut, hubungi pusat informasi pasar dan pasar ekspor lokal universitas atau profesor kapas. 0422-2431405, 2450507.

READ  Jumlah orang kaya India berlipat ganda.. laporan mengejutkan..! | Populasi ultra-kaya India akan tumbuh sebesar 73% dalam 5 tahun