Desember 2, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Permintaan Human Rights Watch ke Sri Lanka

Human Rights Watch menyerukan pencabutan segera dekrit pemerintah dua tahun untuk mencegah mereka yang terlibat dalam kegiatan yang merusak fundamentalisme agama dan persatuan etnis dari penuntutan.

Hal ini muncul dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Human Rights Watch berjudul “Sistem Sri Lanka mengarah pada persatuan agama dan mengancam komunitas minoritas.”

Seperti yang dinyatakan dalam laporan itu,

Segera mencabut perintah pemerintah tersebut agar mereka yang melakukan kegiatan yang merongrong fundamentalisme agama dan persatuan antaretnis dapat ditahan selama dua tahun tanpa pengadilan. Pemberitahuan Lembaran Negara No. 2021 tahun 2021 terkait dengan peraturan anti-terorisme kesembilan yang terakhir telah ditetapkan untuk memperluas undang-undang anti-terorisme terburuk.

Deklarasi tersebut bertujuan untuk memberikan pemerintah, yang dipimpin oleh Presiden Gotaphaya Rajapakse, kesempatan untuk dengan mudah menargetkan etnis dan agama minoritas di luar hak-hak dasar mereka.

Dewan Hak Asasi Manusia PBB sedang memeriksa implementasi resolusi yang memperkuat akuntabilitas dan memantau dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Sri Lanka.

Dalam konteks ini, Sri Lanka kini telah menambahkan undang-undang baru ke gudang hukum buruknya. Ini telah menempatkan etnis dan agama minoritas pada risiko penyiksaan dan penahanan berkepanjangan tanpa pengadilan. Alih-alih mencabut undang-undang anti-terorisme terburuk dan menangani masalah PBB, pemerintah Rajapakse menghadapinya dengan pembalasan.

READ  "Aturan baru tentang berburu!" Inggris tidak dapat menerima pengawasan - Layanan Perikanan Prancis