Perubahan iklim memicu bencana dua kali lipat sejak tahun 2000, kata PBB

Perubahan iklim sebagian besar menjadi penyebab bencana alam hampir dua kali lipat dalam 20 tahun terakhir, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa, Senin.

Kantor PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana mengatakan 7.348 peristiwa bencana besar telah terjadi antara tahun 2000 dan 2019, merenggut 1,23 juta jiwa, mempengaruhi 4,2 miliar orang dan merugikan ekonomi global sekitar $ 2,97 triliun.

Angka tersebut jauh melampaui 4.212 bencana alam besar yang tercatat antara 1980 dan 1999, kata kantor PBB dalam laporan baru berjudul “The Human Cost of Disasters 2000-2019.”

Kenaikan tajam tersebut sebagian besar disebabkan oleh peningkatan bencana terkait iklim, termasuk peristiwa cuaca ekstrem seperti banjir, kekeringan dan badai, kata laporan itu.

Panas yang ekstrim terbukti sangat mematikan.

“Kami sengaja merusak,” kata kepala UNDRR Mami Mizutori kepada wartawan dalam sebuah pengarahan virtual. “Itulah satu-satunya kesimpulan yang dapat diambil ketika meninjau peristiwa bencana selama 20 tahun terakhir.”

Dia menuduh pemerintah tidak berbuat cukup untuk mencegah bahaya iklim dan menyerukan persiapan yang lebih baik untuk bencana yang akan datang.

“Peluang semakin besar ketika kita gagal untuk bertindak berdasarkan sains dan peringatan dini untuk berinvestasi dalam pencegahan, adaptasi perubahan iklim dan pengurangan risiko bencana,” katanya.

Laporan itu tidak menyentuh bahaya biologis dan bencana terkait penyakit seperti pandemi virus korona, yang telah menewaskan lebih dari satu juta orang dan menginfeksi lebih dari 37 juta dalam sembilan bulan terakhir.

Tetapi Mizutori mengatakan virus corona adalah “bukti terbaru bahwa para pemimpin politik dan bisnis belum mendengarkan dunia di sekitar mereka.”

Laporan Senin menunjukkan 6.681 peristiwa terkait iklim telah tercatat sejak pergantian abad, naik dari 3.656 selama periode 20 tahun sebelumnya.

READ  Skuat Inggris: Dominic Calvert-Lewin, Bukayo Saka dan Harvey Barnes mendapatkan panggilan senior pertama | Berita Sepak Bola

Sementara banjir besar meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 3.254, telah terjadi 2.034 badai besar naik dari 1.457 pada periode sebelumnya.

Mizutori mengatakan otoritas kesehatan masyarakat dan petugas penyelamat “berjuang keras melawan gelombang peristiwa cuaca ekstrem yang terus meningkat.”

Sementara kesiapsiagaan yang lebih baik dan sistem peringatan dini telah membantu menurunkan jumlah kematian di banyak situasi bencana alam, dia memperingatkan bahwa “lebih banyak orang yang terkena dampak darurat iklim yang meluas.”

Laporan hari Senin mengandalkan statistik dari Database Peristiwa Darurat, yang mencatat semua bencana yang menewaskan 10 orang atau lebih, mempengaruhi 100 orang atau lebih, atau mengakibatkan status deklarasi darurat.

Data menunjukkan bahwa Asia mengalami jumlah bencana tertinggi dalam 20 tahun terakhir dengan 3.068 peristiwa, diikuti oleh Amerika dengan 1.756 dan Afrika dengan 1.192.

Dalam hal negara yang terkena dampak, Tiongkok menduduki puncak daftar dengan 577 peristiwa diikuti oleh Amerika Serikat dengan 467 peristiwa.

Sementara iklim yang memanas tampaknya mendorong jumlah dan tingkat keparahan bencana semacam itu, ada juga peningkatan peristiwa geofisika seperti gempa bumi dan tsunami yang tidak terkait dengan iklim tetapi sangat mematikan.

Bencana tunggal paling mematikan dalam 20 tahun terakhir adalah tsunami Samudra Hindia 2004, dengan 226.400 kematian, diikuti gempa Haiti tahun 2010, yang merenggut sekitar 222.000 jiwa.

FOTO TERKAIT

Spanduk virus Corona

Written By
More from Jawad Farag

Apple iPhone 12 ‘siklus super’: Ya atau tidak?

Apple iPhone 12 Pro Max diluncurkan selama peluncuran produk virtual. Daniel Acker...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *