Pompeo akan mengunjungi Jakarta di tengah meningkatnya persaingan AS-China, Asia News & Top Stories

JAKARTA (THE JAKARTA POST / ASIA NEWS NETWORK) – Di tengah persaingan yang semakin agresif antara Amerika Serikat dan China, rencana kunjungan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo ke Jakarta minggu depan dapat semakin mengkonsolidasikan upaya untuk menentang Beijing dan menguji kebijakan luar negeri Indonesia yang bebas dan aktif. .

Indonesia akan menjadi negara terakhir dalam rencana perjalanan luar negeri Pompeo, yang dimulai akhir pekan ini di India, sebelum pindah ke Sri Lanka dan Maladewa. Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi mengatakan akan melakukan pertemuan bilateral dengan Pompeo, dan berharap kunjungan tersebut dapat memperkuat hubungan antara Indonesia dan AS.

“AS merupakan salah satu mitra terpenting Indonesia. Kami berharap dapat terus menjalin kemitraan yang kuat dan bermanfaat dengan AS,” ujarnya pekan ini. Dalam konferensi pers pada Kamis (22 Oktober), Pompeo mengatakan bahwa dalam semua pertemuan dia ingin menemukan cara terbaik untuk bekerja sama untuk “melestarikan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” dan membahas “bagaimana negara-negara bebas dapat bekerja sama untuk menggagalkan ancaman yang ditimbulkan oleh Partai Komunis China “.

Washington telah secara agresif mempromosikan tatanan Indo-Pasifik, membayangkan kembali kawasan Asia-Pasifik yang bertujuan untuk mengalihkan perhatian dari pengaruh China yang tumbuh di kawasan tersebut.

Baru-baru ini, AS telah beralih ke negara-negara Asia Tenggara dan Asia Selatan untuk merekrut sekutu dalam persaingan negara adidaya. Berbicara mengenai rencana kunjungan tersebut, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Asia Timur dan Pasifik, David Stilwell, mengatakan Indonesia penting karena merupakan “pilar Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”.

“Itu di lokasi yang sangat penting dan strategis. Amerika Serikat dan Indonesia berbagi visi tentang tatanan berbasis aturan di Asia Tenggara, dan Amerika Serikat adalah pendukung kuat kedaulatan Indonesia,” katanya dalam sebuah pernyataan.

READ  Harry Maguire dan Alex Telles masuk dalam skuad Man Utd vs Newcastle

Perjalanan yang diharapkan Pompeo ke Jakarta datang setelah kunjungan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto ke Washington minggu lalu untuk pertemuan dengan Menteri Pertahanan AS Mark Esper. Prabowo dan Esper sepakat untuk lebih memperketat kerja sama pertahanan dan keamanan maritim antara kedua negara.

Kedua menteri membahas keamanan regional, prioritas pertahanan bilateral, dan akuisisi pertahanan, Departemen Pertahanan AS melaporkan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada 16 Oktober.

Pakar hubungan internasional dari Universitas Padjajaran Bandung, Teuku Rezasyah, mengatakan pasti ada semacam urusan yang belum selesai dari kunjungan Prabowo ke Pentagon pekan lalu untuk menjamin kunjungan Pompeo.

Dia mengatakan AS mungkin akan mencari tindak lanjut dari Indonesia atas kunjungan Prabowo ke Washington dan kunjungan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga ke Indonesia, di antara masalah lainnya, terutama terkait dengan penolakan pemerintah terhadap proposal agar pesawat mata-mata AS beroperasi di Indonesia. dan penolakan atas rencana China untuk menjadikan wilayah tertentu Indonesia sebagai basis logistik militer.

Reuters baru-baru ini melaporkan bahwa Indonesia telah menolak pendekatan tingkat tinggi AS untuk memberikan hak pendaratan dan pengisian bahan bakar ke pesawat pengintai P-8 yang memantau aktivitas militer China di Laut China Selatan.

Sementara itu, selama kunjungannya ke Jakarta pada awal September, rekan Prabowo dari Tiongkok, Wei Fenghe dilaporkan mengusulkan agar Indonesia membangun pangkalan militer, yang juga ditolak. Juru bicara Prabowo Dahnil Azhar Simanjuntak mengatakan Indonesia menjunjung tinggi kebijakan luar negeri yang bebas dan aktif.

“Kami selalu memegang teguh prinsip politik luar negeri yang bebas dan aktif, terutama terkait instalasi militer. Indonesia tidak akan pernah ikut atau terlibat konflik dengan negara-negara di dunia, apalagi menjadi proxy,” ujarnya dalam video yang ditayangkan. di Kompas TV pada bulan September.

READ  Pelaksanaan prioritas Vietnam, inisiatif untuk MEA ditinjau

Mr Rezasyah mengatakan bahwa penolakan Indonesia untuk memenuhi salah satu permintaan membawa risiko sendiri, yaitu hilangnya kesempatan untuk mendapatkan konsesi dari kedua belah pihak.

“Jika Indonesia mengiyakan China, maka akan ada nilai tambah dari perjanjian kemitraan strategis komprehensif yang ada, misalnya bantuan keuangan untuk pembangunan infrastruktur. Hal yang sama berlaku untuk AS… Yang pasti dalam konteks persaingan global, keduanya negara-negara bersedia membayar dengan harga tinggi, “saran Mr Rezasyah.

“AS boleh saja mengatur situasi di mana mengakui bahwa Indonesia merdeka, tetapi secara tidak langsung dapat mendukung AS dengan memastikan keamanan selat strategisnya… Untuk itu perlu ada konsesi, mungkin untuk membuktikan bahwa Indonesia benar-benar merdeka, (AS boleh) memberi izin atau (meringankan) tekanan terhadap Indonesia dalam pembelian Sukhoi 35, “katanya.

Stilwell mengatakan AS sangat terbuka dalam kesadaran domain maritim dan keamanan maritim, karena Indonesia telah mendorong kembali kapal-kapal China yang melakukan penangkapan ikan di Zona Ekonomi Eksklusif di Laut Natuna Utara, yang berbatasan dengan Laut China Selatan.

“Ketika Anda bertanya apa yang ditawarkan AS, itu keamanan,” katanya.

Indonesia, tidak seperti beberapa negara lain di Asia Tenggara, bukanlah penggugat dalam sengketa Laut Cina Selatan, di mana kedaulatan dan hak eksklusif yang dimiliki negara-negara atas jalur perdagangan maritim yang sibuk diperebutkan.

Written By
More from Jawad Farag

FPI leader Rizieq Shihab’s homecoming in Jakarta caused flight delays at Bali’s Ngurah Rai Airport

Kepulangan pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab sepanjang jalan di Jakarta...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *