Agustus 16, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sebuah amal Katolik mengangkat suaranya untuk negara-negara miskin

Mengkhususkan diri dalam melayani orang miskin di Afrika, Asia, Amerika Selatan dan Timur Tengah, Organisasi Amal Katolik CAFOD

Christopher Francis – Vatikan

Pada hari-hari ini ketika jutaan orang di seluruh dunia menghadapi krisis pangan, badan amal Katolik CAFOD telah meminta dukungan masyarakat internasional untuk menyediakan makanan dan membantu membangun kehidupan mereka.

Kelompok itu, yang mencatat bahwa keluarga yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia menderita kekurangan pangan, mengatakan Kenya, Ethiopia dan Sudan Selatan sendiri menghadapi perjuangan besar untuk kelangsungan hidup 20 juta orang.

Badan amal Katolik CAFOD, yang mengkhususkan diri di Afrika, Tenggara dan Amerika, telah melaporkan bahwa orang-orang yang menderita dari berbagai bentuk perubahan iklim, terutama Afrika Timur, telah dipaksa untuk hidup dengan bantuan dan kemurahan hati orang lain karena rantai pasokan makanan telah terputus dan kekeringan berlanjut selama bertahun-tahun.

Badan amal itu telah menyatakan keprihatinannya bahwa orang-orang yang paling menderita dari krisis pangan telah terpukul keras oleh perubahan iklim dan sekarang menerima pukulan yang lebih besar dari agresi Rusia di Ukraina.

CAFOD, yang mengatakan telah turun hujan selama beberapa menit di Kenya utara selama dua tahun terakhir, mengatakan sejumlah besar ternak telah mati karena kekeringan, yang telah mempengaruhi kehidupan masyarakat.

Kongregasi Katolik untuk Doktrin Iman, yang telah menyerukan agar bantuan Inggris dipotong setengahnya selama setahun terakhir, telah membuat sejumlah rekomendasi kepada masyarakat internasional:

READ  Pembatasan perbatasan telah dilonggarkan di banyak negara, termasuk India dan Malaysia