Tiga cagar biosfer Indonesia diakui dalam jaringan UNESCO – Nasional

Tiga cagar biosfer Indonesia telah ditambahkan ke Jaringan Cagar Biosfer Dunia oleh Program Manusia dan Biosfer UNESCO setelah pertemuan online tingkat tinggi pada hari Selasa dan Rabu.

Cagar biosfer adalah ekosistem unik yang dilestarikan dan dilindungi untuk tujuan penelitian dan pendidikan.

Ketiga cagar alam tersebut adalah Merapi Merbabu Menoreh dan Karimunjawa-Jepara-Muria di Jawa Tengah, serta Bunaken Tangkoko Minahasa di Sulawesi Utara.

Secara total, UNESCO menambahkan 25 situs baru ke jaringan dunianya tahun ini.

“Waktunya untuk transformasi sekarang. Krisis juga menciptakan peluang, kesempatan untuk mengubah cara kita melihat hubungan kita dengan alam, satu sama lain dan dengan Bumi,” kata direktur jenderal UNESCO Audrey Azoulay dalam sebuah pernyataan, Rabu.

“Kami tahu bahwa tidak ada masa depan untuk bisnis seperti biasa. Kami membutuhkan ‘normal baru’ untuk keanekaragaman hayati, “lanjutnya.

Penambahan jaringan UNESCO memperkuat pengakuan internasional atas upaya lingkungan Indonesia, dua bulan setelah Indonesia mendapatkan hibah Dana Iklim Hijau (GCF) untuk mengurangi emisi karbon dan deforestasi.

Baca juga: RI mengamankan hibah untuk memerangi deforestasi

Secara khusus, penambahan tersebut berarti Indonesia akan memainkan peran yang lebih besar dalam visi biosfer UNESCO tentang “penelitian dan pekerjaan peningkatan kesadaran untuk mendorong praktik pembangunan berkelanjutan yang inovatif dan memerangi hilangnya keanekaragaman hayati”.

Direktur Jenderal Sumber Daya Alam dan Ekosistem Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Wiratno memuji keputusan UNESCO terkait ketiga cagar alam tersebut.

“[With the additions], integrasi pembangunan berkelanjutan bisa disiapkan karena ada forum komunikasi multipihak tentang cagar biosfer, ”ujarnya, Jumat.

Saat ini terdapat 714 situs cagar biosfer yang tersebar di 129 negara, termasuk 14 di Indonesia.

READ  Pompeo akan mengunjungi Jakarta di tengah meningkatnya persaingan AS-China, Asia News & Top Stories

Selain ketiganya yang baru dimasukkan, cadangan lain yang ada di Indonesia adalah Cibodas di Jawa Barat yang termasuk pada tahun 1977, Pulau Komodo di Nusa Tenggara Timur (1977), Wakatobi di Sulawesi Tenggara (2012), Bromo Tengger Semeru Arjuno di Jawa Timur (2015) ) dan Rinjani Lombok di Nusa Tenggara Barat (2018).

Written By
More from Jawad Farag

Man Utd vs Arsenal: Apa yang terjadi selama bentrokan terowongan yang terkenal di tahun 2005?

Manchester United vs Arsenal bukanlah persaingan seperti dulu. Beberapa dekade yang lalu,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *