Topan Super Goni, Badai Terkuat Tahun Ini, Mendarat

Warga yang membawa barang-barang mereka tiba di pusat evakuasi di Legaspi, provinsi Albay, selatan Manila pada 31 Oktober 2020, menjelang pendaratan Topan Goni.

Warga yang membawa barang-barang mereka tiba di pusat evakuasi di Legaspi, provinsi Albay, selatan Manila pada 31 Oktober 2020, menjelang pendaratan Topan Goni.
Foto: Charism Sayat / AFP (Getty Images)

Hari setelah dilanda Topan Molave, Filipina bersiap-siap saat badai lain, Topan Super Goni, menghantam pada hari Sabtu. Goni adalah badai Kategori Lima dan merupakan yang terkuat yang melakukan pendaratan tahun ini sejauh ini.

Badai, yang dikenal secara lokal sebagai “Rolly”, mendorong evakuasi hampir satu juta penduduk di bagian selatan Luzon, pulau utama Filipina sekaligus pulau terpadatnya, Reuters melaporkan. Goni melakukan pendaratan dengan angin berkelanjutan yang luar biasa setinggi 195 mph di bagian timur negara itu di pulau Catanduanes. Petugas cuaca Filipina memperkirakan badai akan sedikit melemah saat berakhir Luzon di beberapa jam ke depan.

Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika, dan Astronomi Filipina, badan cuaca negara juga dikenal sebagai PAGASA, kata dalam a buletin cuaca bahwa dalam 12 jam berikutnya, Catanduanes dan Luzon diperkirakan akan mengalami angin kencang yang dahsyat dan curah hujan yang sangat deras. Ini akan menciptakan situasi yang sangat berbahaya bagi mereka daerah, PAGASA menegaskan.

“Kami mengalami kesulitan dengan COVID-19, dan kemudian datang bencana lain,” kata Senator Christopher Go, ajudan utama Presiden Filipina Rodrigo Duterte, dalam konferensi pers, menurut Reuters.

Para pejabat mengatakan bahwa sekitar 1.000 pasien Covid-19 ditempatkan di tenda isolasi besar di Manila, ibu kota, dan provinsi Bulacan. dapat dipindahkan ke hotel dan rumah sakit. Filipina telah melaporkan lebih dari 380.000 kasus covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus korona baru, dan lebih dari 7.200 kematian, menurut Johns Hopkins.

Tetap aman saat terjadi bencana alam lebih rumit selama pandemi virus corona. Misalnya, mewajibkan orang untuk mengambil tindakan pencegahan tambahan saat menggunakan transportasi untuk mengungsi dan di tempat penampungan umum, seperti menjaga jarak sosial, menggunakan masker dan menjaga kebersihan tangan.

PAGASA mengharapkan Goni akan keluar dari daratan Luzon dan muncul di atas Laut Filipina dalam beberapa jam ke depan. Meskipun badan tersebut mengatakan bahwa badai akan melemah di Luzon, badan tersebut memperkirakan bahwa Goni akan muncul sebagai topan di Laut Filipina Barat.

Filipina, sayangnya, sangat familiar dengan topan. Ini mengalami rata-rata 20 topan setiap tahun. Menurut Saluran cuaca, Goni adalah topan terkuat yang mendarat di planet ini sejak Topan Super Haiyan 2013, yang juga melanda Filipina dan membunuh lebih dari 6.000 orang-orang.

Pekan lalu, Topan Molave ​​menewaskan 22 orang, lapor Reuters. Penyebab utama kematian adalah tenggelam.

Dan Goni bukanlah badai terakhir di cakrawala. PAGASA juga memantau Depresi Tropis Atsani di dekat Luzon. Atsani diperkirakan akan menjadi topan selama beberapa hari ke depan.

READ  Berita Liverpool: Conor Coady bereaksi terhadap klaim Carragher Klopp ingin dia menggantikan Van Dijk | Sepak bola | Olahraga
Written By
More from Jawad Farag

Kunjungan Suga ke Vietnam untuk memacu perlombaan global untuk kesepakatan investasi

HANOI – Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dijadwalkan tiba pada hari Minggu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *