Topan Super Goni menghantam Filipina sebagai topan tropis terkuat yang pernah terjadi di daratan »Yale Climate Connections

Super Typhoon Goni dilihat dari cahaya bulan purnama Halloween pada tanggal 31 Oktober 2020, oleh instrumen VIIRS. Lampu-lampu Manila terlihat di kiri. (Kredit gambar: NASA Wolrdview)

Topan Super Goni mendarat di dekat Bato, Pulau Catanduanes, Filipina, pada pukul 4:50 pagi waktu setempat pada 1 November (16:50 EDT 31 Oktober), dengan kecepatan angin 195 mph dan tekanan pusat 884 mb, menurut Pusat Peringatan Topan Bersama (JTWC). Goni adalah topan tropis terkuat di daratan yang tercatat dalam sejarah dunia, menggunakan kecepatan angin rata-rata satu menit dari Pusat Badai Nasional untuk Atlantik / Pasifik timur laut dan angin rata-rata satu menit dari JTWC untuk sisa cekungan laut planet ini.

Rekor sebelumnya dipegang bersama oleh Topan super meranti, yang mendarat pada 16 September 2016, di Pulau Itbayat, Filipina, dan Topan super haiyan, yang mendarat pada tanggal 8 November 2013 di Pulau Leyte, Filipina. Keduanya memiliki kecepatan angin maksimum 195 mph pada intensitas puncaknya, tetapi mendarat dengan kecepatan angin 190 mph, menurut JWTC. Tidak ada rekor dunia resmi untuk badai yang menghantam daratan terkuat, karena JTWC tidak secara rutin menetapkan intensitas curah hujan dalam ringkasan pasca-musim mereka (meskipun mereka membuat pengecualian untuk Topan Super Haiyan).

Gambar 1
Gambar 1. Citra satelit inframerah Topan Super Goni pada 16:50 EDT 31 Oktober, saat mendarat di Pulau Catanduanes di Filipina dengan kecepatan angin 195 mph dan tekanan pusat 884 mb. (Kredit gambar: RAMMB / CIRA / Universitas Negeri Colorado)

Badan Meteorologi Jepang (JMA), yang diakui oleh Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) sebagai badan resmi untuk mengeluarkan prakiraan topan di Pasifik barat laut, memberi Goni peringkat yang lebih lemah saat mendarat: 140-mph didukung angin rata-rata 10 menit, dengan angin tekanan pusat 905 mb. Untuk mengubah angin rata-rata 10 menit menjadi angin rata-rata satu menit yang digunakan di AS, perlu dilakukan kalikan dengan faktor sekitar 1,1, tergantung lokasi sensor angin. Jadi perkiraan JMA untuk Goni mencapai kecepatan angin rata-rata 155 mph satu menit, jauh dari perkiraan JTWC 195 mph.

Hal ini mengkhawatirkan bahwa dua kelompok ahli akan menghasilkan perkiraan angin yang sangat berbeda untuk intensitas puncak Goni. Estimasi satelit menggunakan radar aperture sintetis (SAR) angin Goni pada 21:17 UTC 30 Oktober setinggi 180 mph, rata-rata lebih dari 3 km piksel di dinding mata. JTWC menetapkan kecepatan angin 180-185 mph ke Goni pada saat itu, memberikan kepercayaan pada peringkat intensitasnya untuk Goni. Intensitas Goni yang sebenarnya kemungkinan besar tidak akan pernah diketahui, karena tidak ada pengukuran langsung; Pemburu Badai Angkatan Udara berhenti terbang ke topan Pasifik pada tahun 1974.

Gambar 2
Gambar 2. Citra radar dari Topan Super Goni membuat pendaratan di dekat Bato, di Pulau Catanduanes di Filipina pada 20:50 UTC 31 Oktober (Kredit gambar: BERHARAP)

Top 10 siklon tropis terkuat di daratan dalam sejarah dunia, menurut data dari National Hurricane Center (NHC) dan JTWC adalah:

1) 195 mph: Topan Super Goni, 2020, Catanduanes, Filipina;
2) 190 mph: Topan Super Haiyan, 2013, Leyte, Filipina;
2) 190 mph: Topan Super Meranti, 2016, Itbayat, Filipina;
4) 185 mph: Badai Hari Buruh Hebat, 1935, Florida, AS;
4) 185 mph: Topan Super Joan, 1959, Taiwan;
5) 180 mph: Badai Irma, 2017, Kepulauan Leeward;
5) 180 mph: Topan Winston, 2016, Fiji;
5) 180 mph: Topan Super Megi, 2010, Luzon, Filipina;
5) 180 mph: Topan Super Zeb, 1998, Luzon, Filipina; dan
5) 180 mph: Topan Monica, 2006, Australia.

READ  Diplomasi ekonomi di saat pandemi - Opini

Sayangnya, tujuh dari 10 pendaratan terkuat dalam sejarah yang tercatat telah terjadi sejak 2006. Sebelum Goni, 20 topan super kategori 5 dengan kecepatan angin setidaknya 160 mph telah melanda Filipina sejak 1952, menurut Jejak badai historis NOAA (IBTrACS) database.

Gambar 3
Gambar 3. Kecepatan angin permukaan (dalam knot) di atas lautan pada 01:29 UTC 1 November, menggunakan perkiraan satelit dari Synthetic Aperture Radar (SAR) (https://www.star.nesdis.noaa.gov/socd/mecb/ sar / AKDEMO_products / APL_winds / tropical /? year = 2020 & storm = WP222020_GONI). Mata Topan Super Goni berada di ujung selatan Pulau Catanduanes, Filipina, setelah mendarat di sisi timur pulau dengan angin 195 mph (170 knot) beberapa jam sebelumnya. (Kredit gambar: NOAA)

Goni resmi menjadi topan tropis terkuat kelima dalam sejarah (oleh angin)

Angin berkelanjutan Goni dengan kecepatan 195 mph menjadikannya topan tropis terkuat kelima dalam sejarah dunia (dengan kecepatan angin rata-rata satu menit). Perhatikan bahwa angin siklon tropis umumnya lebih kuat ketika tekanan pusatnya lebih rendah. Namun, hubungan tersebut tidak tepat, karena ukuran siklon juga merupakan faktor, dan siklon yang lebih kecil akan memiliki angin yang lebih kuat untuk tekanan pusat tertentu.

Secara resmi, berikut adalah siklon tropis terkuat dalam sejarah dunia, menurut JTWC dan NHC (menggunakan angin berkelanjutan rata-rata satu menit):

Badai Patricia (2015), Angin 215 mph, tekanan 872 mb. Mendarat di Meksiko dengan kecepatan angin 150 mph, menewaskan 8 orang.
Topan Super Nancy (1961), Angin 215 mph, tekanan 882 mb. Mendarat sebagai Cat 2 di Jepang, menewaskan 191 orang.
Violet Topan Super (1961), Angin 205 mph, tekanan 886 mb. Mendarat di Jepang sebagai badai tropis, menewaskan 2 orang.
Topan Super Ida (1958), Angin 200 mph, tekanan 877 mb. Mendarat sebagai Cat 1 di Jepang, menewaskan 1269 orang.
Super Typhoon Haiyan (2013), Angin 195 mph, tekanan 895 mb. Mendarat di Filipina dengan kecepatan angin 190 mph, menewaskan lebih dari 6.000 orang.
Topan Super Meranti (2016), Angin 195 mph, tekanan 890 mb. Mendarat di Filipina dengan kecepatan angin 190 mph, lalu di Cina dengan kecepatan angin 100 mph, menewaskan 47 orang.
Super Typhoon Kit (1966), Angin 195 mph, tekanan 880 mb. Tidak membuat pendaratan.
Super Typhoon Sally (1964), Angin 195 mph, tekanan 895 mb. Mendarat sebagai Cat 4 di Filipina, menewaskan lebih dari 200 orang.

Namun, sekarang diakui (Hitam 1992) bahwa angin maksimum yang berkelanjutan diperkirakan terlalu tinggi untuk topan selama tahun 1940-an hingga 1960-an. Dengan demikian, satu-satunya topan tropis yang dapat diukur lebih kuat dari Goni adalah Badai Patricia pada tahun 2015, yang memiliki pesawat pemburu badai di dalamnya untuk mengukur anginnya secara akurat.

Angin Goni, Haiyan, dan Meranti diperkirakan hanya menggunakan citra satelit, oleh karena itu memberikan keyakinan yang kurang dalam perkiraan intensitasnya. Metode satelit untuk memperkirakan intensitas, seperti teknik Dvorak, tidak dapat menangkap angin puncak yang paling ekstrim dan tekanan sentral yang ditemukan dalam badai seperti Patricia dan Goni. Seandainya pesawat pemburu badai terbang ke Goni atau Haiyan atau Meranti, intensitas puncak angin 215 mph, seperti yang diukur di Patricia, mungkin telah teramati. Atau, topan ini bisa saja lebih lemah dari yang diperkirakan, dengan kecepatan angin tidak lebih dari 175 mph.

READ  Berita utama Liverpool pagi dengan Salah mendorong Leicester berpikir ulang dan pesan cedera Gomez

Hugh Willoughby, mantan kepala Divisi Riset Badai NOAA, mengatakan ini pada tahun 2017 tentang angin yang diukur di Super Topan Nancy dan topan kelas atas lainnya dari daftar ini pada tahun 1960-an:

Saya tidak akan menganggap serius angin karena ahli meteorologi pengintai memperkirakannya secara visual. Satu dekade kemudian ketika saya terbang dengan VW-1 pemburu badai, kami memiliki sistem Doppler yang sama yang digunakan untuk mengukur angin Topan Nancy. Ini melacak gerakan pesawat relatif terhadap (kemungkinan bergerak) permukaan laut. Itu tidak bisa mendapatkan sinyal yang koheren dalam angin kencang karena pancarannya dipantulkan dari permukaan sebenarnya (apa pun itu) dan semburan hembusan. Perkiraan visual meragukan karena permukaan (di bawah dinding mata!) Sulit dilihat kecuali Anda terbang di bawah dasar awan (200-300 m) dan juga karena di atas 115 mph, itu benar-benar putih dengan semburan semprotan. Dulu kami berpikir bahwa kami dapat memperkirakan angin yang lebih kuat dari berkurangnya cakupan area yang agak kehijauan di mana semprotannya lebih tipis. Sekarang saya berpikir bahwa kami sedang bercanda. Pada masa itu perbedaan antara hembusan angin, angin satu menit yang berkelanjutan, dll., Kurang terdefinisi daripada sekarang. Jadi, kita mungkin tidak pernah tahu arti sebenarnya dari data pengintaian tahun 1960-an!

Kerusakan dahsyat di Filipina

Tweet penyidik

Cakupan penuh dari kerusakan yang ditimbulkan oleh Goni di Filipina (secara lokal dikenal sebagai “Rolly”) tidak akan diketahui selama berhari-hari, tetapi wilayah Pulau Catanduanes, tempat topan melakukan pendaratan awal dengan angin berkecepatan 195 mph, kemungkinan besar mengalami kerusakan dahsyat . Kerusakan akibat angin dari badai 195 mph akan serupa dengan tornado EF3 high-end dengan kecepatan angin 165 mph, ketika memperhitungkan fakta bahwa peringkat angin badai adalah untuk paparan air, dan gesekan dari darat biasanya mengurangi kecepatan angin sekitar 15%.

Gelombang badai dahsyat setinggi 3 – 6 meter (10 – 20 kaki) diperkirakan akan terjadi di sebagian besar pantai (Gambar 4), dan gelombang Goni tidak diragukan lagi menyebabkan kerusakan besar. Video ini dari Camarines Sur menunjukkan contoh gelombang badai besar dan angin ekstrim dari Goni yang melanda Filipina.

Hujan deras dari Goni menyebabkan banjir sungai dan tanah longsor yang menghancurkan di Filipina. Hujan mengerahkan endapan abu di gunung berapi Mayon di provinsi Albay, menciptakan lahar yang mengubur 300 rumah di bawah puing-puing (lihat menciak); Sebuah stasiun cuaca pribadi di dekat gunung Mayon tercatat curah hujan 12,12 inci dari Goni. Lahar itu menewaskan sedikitnya tiga orang, dan menyebabkan tiga orang hilang. Banjir sungai yang menghancurkan mempengaruhi sebagian besar wilayah Filipina di sepanjang jalur Goni; salah satu contohnya bisa dilihat di video ini dari Provinsi Camalig, Filipina.

READ  AMD luncurkan CPU PC gaming Ryzen 9 5950X dengan 16 core, Zen 3
Gambar 4
Gambar 4. Perkiraan gelombang badai untuk Goni dikabarkan oleh Philippine Atmospheric, Geophysical and Astronomical Services Administration (PAGASA) pada Sabtu, 31 Oktober 2020.

Goni sebagian besar menyelamatkan Manila

Sebagai hasil dari ukurannya yang relatif kecil, jalurnya di atas medan kasar Pulau Catanduanes, dan datangnya angin kencang yang kuat dari timur tepat waktu yang menciptakan 20-30 knot wind shear, dinding mata Goni segera runtuh setelahnya. pendaratan, dan topan tidak membawa angin kencang ke kota besar Manila (populasi area metro 13 juta). Goni melewati sekitar 45 mil ke selatan Manila sebagai badai tropis dengan kecepatan angin 70 mph pada hari Minggu, dan angin tertinggi yang diamati di Bandara Internasional Ninoy Aquino adalah 28 mph, berkecepatan 40 mph.

Goni muncul ke Laut Cina Selatan pada Minggu pagi, dan menuju ke barat menuju Vietnam, di mana daratan sebagai badai tropis yang lemah diperkirakan akan terjadi pada 5 November. Filipina akan terancam akhir minggu ini oleh topan tropis lainnya, Atsani, yang diperkirakan akan lewat di dekat Pulau Luzon utara pada 5 November sebagai topan kategori 1.

Pemanasan global diperkirakan menyebabkan peningkatan 8 kali lipat pada megastorms seperti Goni

Makalah 2018 oleh Bhatia dkk.,Respon Proyeksi Intensitas dan Intensifikasi Topan Tropis dalam Model Iklim Global, ”Menggunakan model iklim global resolusi tertinggi yang telah dikembangkan untuk mempelajari siklon tropis yang intens, (HiFLOR). Model tersebut memperkirakan peningkatan yang sangat mengkhawatirkan dalam siklon tropis kategori 5 yang sangat intens dengan kecepatan angin setidaknya 190 mph: dari rata-rata sekitar salah satu badai seperti Topan Super Goni yang terjadi sekali setiap delapan tahun secara global di iklim akhir 20 abad, ke salah satu badai besar ini per tahun antara 2081 hingga 2100 – faktor delapan peningkatan.

Yang lebih memprihatinkan adalah bahwa hasil studi tersebut adalah untuk skenario pemanasan global jalan tengah (RCP 4.5), yang harus bekerja sangat keras untuk dicapai oleh peradaban. Di bawah jalur “bisnis seperti biasa” yang saat ini kita jalani, model tersebut mungkin telah memperkirakan peningkatan yang lebih besar dalam siklon tropis yang sangat intens. Fakta bahwa kita telah melihat empat badai raksasa sekuat atau lebih kuat dari Goni selama delapan tahun terakhir merupakan pertanda yang meresahkan.

Pengunjung situs web dapat mengomentari posting “Eye on the Storm” (lihat di bawah). Silakan baca kami Kebijakan Komentar sebelum memposting. (Lihat semua postingan EOTS sini. Daftar untuk menerima pemberitahuan tentang postingan baru sini.)

Diposting pada 1 November 2020 (14:36 ​​ET).

Written By
More from Jawad Farag

RCEP menegaskan kembali pergeseran pusat kekuatan ekonomi dunia

Karena pandemi virus korona terus mendominasi agenda global dan kesepakatan AS dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *