April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Tunas Cina yang belum menikah

John Xu, 30, bekerja untuk sebuah perusahaan asing di Guangzhou, Tiongkok selatan, dan menghabiskan akhir pekan yang menyenangkan dengan teman-teman. Tapi Sue dan orang tuanya punya masalah. Bagaimana rasanya Jun Soo masih lajang. “Saat itu, saya merasa bahwa tiga puluh adalah momen yang penting. Ketika saya mendekati usia tiga puluh, saya berada di bawah tekanan besar dari ayah dan saya sendiri untuk menemukan orang yang tepat untuk dinikahi,” katanya.

Suu Kyi sekarang berusia 31 tahun, tapi dia masih lajang tapi mengatakan dia tidak khawatir tentang itu. “Bagaimana Anda menikah dengan seseorang yang tidak Anda cintai / tidak kenal, dan jika Anda melakukannya, dalam dua tahun itu akan terjadi. Cuma gangguan? Cuma buang-buang waktu saja, ”ucapnya.

Dia adalah salah satu dari sedikit jutawan Cina yang menunda atau tidak menikah. Hanya dalam enam tahun, jumlah orang yang pertama kali menikah di Tiongkok telah menurun 41%, dari 23,8 juta pada 2013 menjadi 13,9 juta pada 2019, menurut data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional Tiongkok. Menurut pejabat dan sosiolog Tiongkok, beberapa dekade kebijakan yang dirancang untuk mengendalikan pertumbuhan populasi Tiongkok telah dikutip sebagai salah satu faktor.

Para ahli mengatakan bahwa terutama di kalangan wanita muda, beberapa merasa frustrasi dengan peran pernikahan dalam mempromosikan ketidaksetaraan gender. Dalam beberapa kasus terburuk, beberapa menggunakan media sosial untuk menghina istri sebagai “keledai yang sudah menikah,” kata Xiao Mai, suara terkemuka feminisme di China, istilah menjijikkan yang digunakan untuk menggambarkan wanita penurut yang mematuhi aturan patriarkal dalam pernikahan. .

“Jenis pelecehan pribadi ini salah, tetapi ini menunjukkan ketakutan yang kuat terhadap pernikahan yang dirasakan banyak orang. Mereka percaya bahwa semua wanita dapat menyadari bahwa pernikahan adalah institusi yang tidak adil bagi individu dan wanita secara keseluruhan, jadi China membutuhkan pelecehan seksual terhadap anak-anak. hukum yang panjangnya 2.000 kilometer (1200 Kecenderungan untuk direformasi. Xiao mengatakan tingkat pernikahan yang rendah adalah masalah bagi Beijing.

Tunas Cina yang belum menikah

“Pernikahan dan melahirkan sangat erat kaitannya. Penurunan angka pernikahan akan mempengaruhi angka kelahiran, yang pada gilirannya akan mempengaruhi kemajuan ekonomi dan sosial,” kata Yang Zhongdao, seorang pejabat Kementerian Urusan Sipil, pada konferensi pers terakhir. tahun. “Ini (topik) perlu dikedepankan,” katanya seraya menambahkan bahwa ia akan memperkuat upaya kampanye untuk mengarahkan masyarakat menciptakan nilai-nilai positif dalam cinta, perkawinan, dan keluarga.

READ  Amerika memperingatkan Pakistan tentang bahaya mendorong infrastruktur China melalui Koridor Ekonomi China-Pakistan || Rute perdagangan dengan China

Statistik berbahaya:

Pada 2019, tingkat pernikahan China turun menjadi 6,6 per 1.000 untuk tahun keenam berturut-turut – penurunan 33% sejak 2013 dan terendah dalam 14 tahun, menurut Kementerian Urusan Sipil. Pejabat Tiongkok mengaitkan penurunan jumlah orang dalam usia perkawinan dengan kebijakan satu anak, yang diperkenalkan pada 1979 untuk mengurangi jumlah anak Tionghoa. Tetapi statistik memperingatkan krisis populasi selama bertahun-tahun.

Pada tahun 2014, populasi usia kerja di negara itu mulai menyusut untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga dekade, menempatkan para pemimpin Tiongkok dalam risiko. Beberapa tahun lalu, pemerintah China mengumumkan moratorium “kebijakan satu anak”, yang mengizinkan pasangan itu memiliki dua anak. Ini mulai berlaku pada 1 Januari 2016, tetapi tingkat pernikahan dan persalinan turun. Antara 2016 dan 2019, jumlah kelahiran menurun dari 13 menjadi 10 per 1.000 – ini tidak membantu fakta bahwa perempuan mengalami emansipasi dan bahwa kaum milenial memiliki nilai yang berbeda. Jatuhnya pernikahan tidak terbatas di China. Tingkat pernikahan telah menurun di seluruh dunia selama beberapa dekade terakhir, terutama di negara-negara Barat yang kaya. Wei-Jun Jan Young, sosiolog di National University of Singapore yang melakukan studi tentang pernikahan dan keluarga di seluruh masyarakat Asia, mengatakan China masih memiliki angka pernikahan yang lebih tinggi dibandingkan negara-negara Asia Timur seperti Jepang, Korea Selatan, dan Hong Kong. Dan Taiwan.

Tidak ada negara lain yang mencoba mengubah rakyatnya menjadi insinyur sosial seperti kebijakan anak-anak China. ‘ Yong mengatakan bahwa kebijakan China telah mempengaruhi pernikahan dengan cara lain juga. Preferensi tradisional untuk anak-anak dari keluarga Tionghoa saat lahir, terutama di daerah pedesaan, telah mengakibatkan rasio jenis kelamin menjadi bengkok. China saat ini memiliki surplus lebih dari 30 juta pria yang berjuang untuk mendapatkan pengantin wanita.

Perubahan sosial ekonomi:

Perubahan demografis saja tidak menyebabkan penurunan tajam dalam angka pernikahan di China. Salah satu alasannya adalah perempuan lebih berpendidikan dan lebih mandiri secara ekonomi. Pada 1990-an, pemerintah China mempercepat sembilan tahun pendidikan wajib, memperkenalkan anak perempuan ke daerah yang dilanda kemiskinan di kelas. Pemerintah memperluas pendidikan tinggi pada tahun 1999 untuk meningkatkan pendaftaran universitas. Dengan demikian, pada tahun 2016, terdapat lebih banyak perempuan dibandingkan laki-laki dalam program pendidikan tinggi. 52,5% mahasiswa dan 50,6% mahasiswa pascasarjana. Telah. “Dengan peningkatan pendidikan, perempuan memperoleh kebebasan ekonomi, oleh karena itu bagi perempuan tidak perlu lagi menikah seperti dulu,” ujarnya. Selamat Muda.

READ  Teluk Benggala dan Sri Lanka ..! | Virakesari.lk

Tetapi norma gender dan tradisi patriarki tidak menginginkan perubahan ini. Di China, banyak pria mengharapkan ibu (mertua) mereka untuk mengurus anak dan pekerjaan rumah setelah menikah, meskipun mereka memiliki pekerjaan penuh waktu. “Pernikahan itu tidak normal, itu sangat sulit,” kata Jung. “Ini bukan hanya tentang menikahi seorang pria, ada banyak tanggung jawab untuk pernikahan – seperti mengikuti ibu mertuanya, merawat anak-anak.”

Sementara itu, diskriminasi kerja terhadap perempuan merupakan hal yang lumrah sehingga menyulitkan perempuan untuk memiliki pekerjaan dan anak. “Apa yang dipikirkan oleh banyak remaja putri, mengapa saya melakukan ini? Apa yang saya miliki di sana?” ia mengatakan bahwa. “Ketidaksetaraan gender membuat wanita muda China ragu untuk menikah.” Dia berkata.

Kenaikan biaya:

Ada juga masalah biaya dalam pernikahan. Bagi banyak keluarga Tionghoa, membeli rumah adalah prasyarat untuk menikah. Tetapi banyak pasangan muda tidak punya cukup uang untuk membeli rumah atau properti yang mahal. Li Guan, seorang psikolog di New York University Shanghai, mengatakan bahwa meskipun tidak semua orang perlu membeli rumah, sistem kesejahteraan sosial dan publik China disusun untuk membuat kepemilikan rumah hampir sama pentingnya dengan pasangan yang mengharapkan masa depan yang lebih baik untuk anak-anak mereka.

Lebih banyak tekanan keuangan tidak hanya di kota tetapi juga di pedesaan, karena keluarga mempelai pria harus membayar “mahar” untuk keluarganya – biasanya dalam bentuk uang atau rumah yang besar. Praktik ini telah ada selama berabad-abad di Tiongkok, tetapi biaya telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir karena memburuknya ketidaksetaraan gender – yaitu kelebihan pemuda pedesaan karena “ kebijakan satu anak ” dan urbanisasi yang pesat, yang telah mendorong banyak orang. perempuan untuk pindah ke kota untuk Bekerja.

Pemerintah Tiongkok yang prihatin:

Dengan krisis populasi yang terus meningkat, pemerintah China telah memperkenalkan kebijakan dan kampanye yang menasihati para suami untuk memiliki anak. Media resmi pasangan itu mengatakan bahwa kelahiran anak itu “bukan hanya urusan keluarga, tapi urusan kenegaraan.” Dan meningkat di kota dan desa slogan menyerukan anak kedua.

READ  Bagaimana hari ini (07-01-2021)? Ini tanda zodiakmu ... !!

“Pemerintah ingin orang punya anak baru,” kata Lee, psikolog di New York University Shanghai. Setelah kebijakan dua anak, pemerintah provinsi telah memperpanjang cuti melahirkan melebihi 98 hari yang ditetapkan dalam standar nasional, hingga maksimum 190 hari. Beberapa kota juga sudah mulai menawarkan keuntungan tunai bagi pasangan yang memiliki anak kedua.

Pada 2019, beberapa perwakilan Kongres Rakyat Nasional, badan legislatif Tiongkok, mengusulkan penurunan usia pernikahan minimum untuk kedua pasangan menjadi 22 untuk pria dan 20 untuk wanita, mendorong kaum muda untuk menikah lebih awal dan memiliki lebih banyak anak. Tetapi proposal itu mendapat kritik dan ejekan online, dengan banyak yang menunjukkan bahwa itu adalah tekanan sosial dan finansial dan bukan batasan usia legal yang mengecualikan kaum muda dari pernikahan.

Sementara itu, Persatuan Pemuda Komunis – sayap pemuda Partai Komunis China – mengemban tugas untuk mendamaikan partai. Pihak berwenang tidak hanya mendorong kaum muda untuk menikah, tetapi juga berusaha menjaga kebersamaan suami. Tahun lalu, Majelis Nasional China memperkenalkan periode “tenang” selama 30 hari bagi orang-orang yang mengajukan gugatan cerai, yang mulai berlaku tahun ini. Undang-undang baru tersebut telah menerima kritik secara online.

Menurut para ahli, tidak ada kebijakan yang menangani ketidaksetaraan gender, mencegah perempuan muda dari perkawinan dan kehidupan keluarga – seperti peran gender tradisional dan diskriminasi pasar tenaga kerja terhadap perempuan. “Saat ini, ada permintaan yang sangat kuat bagi para pengasuh dalam hal budaya parenting dan meningkatnya jumlah lansia. Diskriminasi terhadap perempuan di tempat kerja semakin memburuk sejak kebijakan anak dilonggarkan.

Aktivis Xiao mengatakan para majikan khawatir perempuan itu sekarang akan melahirkan anak kedua dan mengambil cuti melahirkan. Ketika masalah ini tetap tidak terselesaikan, katanya, tekanan pemerintah terhadap perempuan muda untuk menikah dan memiliki anak akan meningkatkan keterasingan mereka. “Pemerintah harus mengubah pola pikirnya dan mendorong perempuan untuk pulih dari aspek yang melindungi hak-hak perempuan. Beberapa mungkin tidak menganggapnya sebagai pipa air untuk menjalankan rahim sesuka mereka,” tambah Xiao.